Minggu, November 2

monolog

teringat janjiku pada kak yah.ingin menukilkan sesuatu buat ma n abah.adakah aku mampu?
dun laugh..diriku sememangnye bukan ahli syair..bukan tau bermadah..cuma nukilanku di saat aku merindukan ibu bapaku...

Salam buat kedua ibu bapaku yang jauh di mata tapi sangat dekat di hatiku,

Ma...
sembilan bulan dirimu mengandungkanku,
membawaku bersamamu saat aku masih dalam kandungan,
semakin bertambah waktu,semakin juga bertambah berat kandunganmu ini,
namun tidak sedikitpun dirimu mengeluh
'sungguh berat kandungan ini ,
sungguh nakal bayi ini'
dirimu melahirkanku dengan susah payah,
sakitnya ,Ya Allah hanya Dia yang Maha Mengetahui,
namun sekali lagi dirimu tidak pernah mengeluh,
malah masih jua melahirkan zuriat,
demi kesinambungan umat Muhammad s.a.w
tujuh pejuang Islam telah dilahirkan dari rahim-mu,
terima kasih ,Ma..
kerana bersabar dengan si anak kecil ini.

Abah,
teguran dan nasihat yang abah berikan sangat anakmu ini hargai,
tanpa teguran abah,
siapalah ani ini,
sebesar pengorbanan ma,besarlah jua pengorbanan abah,
sungguh,
masih terngiang diingatan sebab musabab abah meletak jawatan sebagai askar,
ketika itu air mata ini terasa ingin mengalir,
siapakah di dunia ini yang berfikiran sepertimu?
mengorbankan kerjaya demi anak-anakmu,
bukan dirimu tidak tahu jika terlalu banyak suara-suara sumbang yang
berfikiran sinis tentangmu,
tapi,
dirimu tetap kuat,
menuntun kami sehingga hari ini,
terima kasih,Abah
kerana pengorbananmu ani di sini,
menjadi ani yang terbina atas teguran dan nasihatmu.

untuk segala pengorbanan,pahit manis,penat lelah,
untuk atas segala yang tak terhitung,
terima kasih yang mampu anakmu ucapkan.

ani tak mampu nak balas,
kerana harta dan seisi dunia
tidak akan pernah mampu membalas segala pengorbananmu,
Abah dan Ma.

anakmu tidak pandai berkata-kata,
tidak juga pandai bermadah-madah,
cuma nukilan di saat ani merindui kalian berdua,
yang tak mampu ani ucapkan melalui kata-kata,
hanya doa-doa ani buat kalian,
semoga kalian ditempatkan di kalangan
mereka yang beruntung
amin~

2 komentar:

Nurul Amiza mengatakan...

salam ziarah sahabatku~
alhamdulillah, boleh jugak bagi komen setelah beberapa kali gagal, mungkin sebab connection kot..huhu..

sedih dan terharu membaca monolog diatas.juga membuatkan saya semakin rindu pada ayah dan ibu.(padahal baru jer balik ..hehe)

anyway, sama2 kita doakan ayah ibu kita, dan mg kita mnjadi qurratul a'yun mereka.


Ya Tuhan Kami, kasihanilah kedua orang tua kami itu sebagaimana keduanya mengasihi kami di kala kami masih kecil.

hana mengatakan...

wslam

tau tak pe,saya pun dah beberapa kali masuk blog orang len,nk msk pun susah,nk komen lagila susah.

Terima kasih sudi komen.InsyaAllah,moga kita sama-sama menjadi qurratul a'yun mereka