Sabtu, Januari 14

Ibu

Satu malam, aku sedang berdiskusi bersama rakan-rakan. Ibu telefon aku. Aneh bagiku. Ibu tidak pernah menelefonku selewat waktu ini. Refleks yang tak dapat kukawal, aku tanya ibu.


Ada apa-apa yang berlakukah?


Tidak. Ibu hanya ingin mendengarkan suaramu, nak.


* haru dan tersentap *


Ibu semakin kurus sekarang. Kurang selera makan dan asyik rasa nak muntah aje. Ubat yang ibu makan buat ibu rasa nak muntah. Doakan ibu saya ya. * Terima kasih *



“Dan Kami perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tuanya, ibunya telah mengandungkannya dengan keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya selama dua tahun, bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua orang tuamu, hanya kepada Aku kembalimu” (Surah Luqman, 31: 14)

Dulu, bila orang tanya nak kerja mana, laju sahaja jawapan aku. Nak kerja Sabah. Takpun, Sarawak. Lepas ibu sakit, banyak pertimbangan aku pada kesihatan ibu. Dan atas takdirNya, Hospital Kuala Krai baru sahaja digazetkan sebagai hospital untuk doktor pelatih.

Nota : Dalam proses isi borang jawatan pegawai perubatan dan pilihan hospital. Balik kampung ajelah. Dah lama merantau.


Sabtu, Januari 7

Tangkap muat 2

Pesan abah untuk aku masa lalu buat aku masa depan.



Nanti bila dah kahwin, anak-anak biarlah terdidik dengan kualiti. Kuantiti penting, tapi kualiti lagi penting. Masa Ani jadi ibu, cabaran dia lagi besar berbanding cabaran abah menjadi bapa sekarang. Biarlah anak sedikit, tapi berkualiti. Tiada guna ada anak ramai, tapi seorang pun tak boleh mendoakan kita. Kualiti dulu, baru kuantiti.

5 minit nasihat abah ketika menghantar aku ke sekolah, 10 tahun lepas.

Ani masa kini, buatlah apa-apa yang patut.

5 minit yang tenang. InshaAllah, cuti raya cina ni aku topup banyak-banyak dengan abah.

Kamis, Januari 5

Masa

Haji, saya minta maaf kerana menyatakan masa saya sudah terlalu sempit. Sebenarnya sayalah yang menyempitkan masa saya sendiri. Jika Haji hendak belajar dengan saya, bolehlah datang pada setiap hari Isnin, Rabu dan Jumaat. Selepas Isyak. 
( Travelog Haji, Mengubah Sempadan Iman)

Berkali-kali baca. Tidak pernah jemu.
Malah, sentiasa berjaya buat kolam mata ini bertakung. Sedikit.

Senin, Januari 2

Tangkap muat

Tangkap muat 1:

Jumaat. Ketika kami-kami ingin menjawab soalan pilih satu yang terbaik, kami didendangkan dengan bacaan doa. Aku tak pasti samada ia di seluruh hospital. Tapi kami dapat mendengarnya. 

Kita mulakan hari ini dengan bacaan doa. Dan antara bait-bait doa yang dibacakan, semoga pesakit-pesakit diberikan kecergasan dan kesihatan yang lebih baik. 

Kalau begini hari-hari, aku mahu. Penuh barokah. 

Tangkap muat 2:

Nanti bila sudah kerja, bila datang awal, pilih tempat letak kereta jauh-jauh. Supaya orang yang datang lambat boleh letak kereta lebih dekat- Dr Sahar, seorang pensyarah yang super duper cool.

Mula-mula dengar nasihat ni, semua gelak. Satu nasihat yang susah nak digest, mudah dilupakan dan payah nak buat. Tapi kena buat dan kena amal.

Tangkap muat 3 :

Umur 24 dah ada orang merisik. Kau apa ada?
Kawan, kau memang tak agak-agak ye.
Aku juga wanita lah kawan : P




Great ambition and conquest without contribution is without significance. What will your contribution be? How will history remember you? -William Hundert, The Emperor's Club.