Kamis, Februari 26

Sesuatu

yang sering aku fikirkan.

Sebab ramai sesangat yang asyik bercakap-cakap.

Biasala

Umur dah masuk angka 2

mula fikir pasal masa depan

"Eh, bilenye ko nak kawen ?"

Aku sengih.

Sambil jawab.

"Entah, tak kawen kot,"

Persoalannya.

Boleh ke kalau tak kahwin?
Hehe.
Aku tau mesti ada yang cakap tak boleh.

p/s: Aku bukan menolak perkahwinan k.

Selasa, Februari 24

Catatan masa silam 3

Alkisah..
Dia berkira-kira untuk menjadi seorang hakim. Datuk, ayah, abangnya merupakan seorang hakim. Dengan status keluarga hakim ni, dia sepatutnya mampu lulus dengan senangnya. Namun dia bertindak untuk merahsiakan identitinya. Dia ingin lulus atas usaha sendiri, bukan dengan bantuan siapa-siapa. Dia solat, membaca Al-Quran..pokoknya dia seorang yang boleh dikategorikan sebagai orang baik. Takdir Allah mengatasi segalanya. Dia gagal dalam ujian tersebut. Dia frustasi. Selama tiga hari dia bertindak untuk tidak solat. Dia marah. Apa salah saya, kang? Dia hanya ingin menjawat jawatan tersebut dengan usaha sendiri, bukan dengan bantuan dalaman. Jika saya hanya mengabarkan status saya, siapa saya, saya dengan sendirinya lulus. Apa salah saya, kang?

"Kita boleh hilang segala-galanya dalam mencapai tujuan kita kerana hidup itu tidak selalu indah. Percayalah. Allah akan tetap bersama kita"



Airmataku seakan ingin bergenang saat ini. Aku sabarkan hati aku. Situasi dia dan situasi aku hampir sama. Saat kata-kata ini diucapkan, aku baru 2 hari kehilangan laptop.

Dan imbasan kisah hitam itu datang menerpa...

"Aku pernah salahkan Allah. Kalau nak banding aku dan korang sume, aku yakin korang 1000 kali lebih baik dari aku," kataku.

Itulah sedikit daripada kisah hidupku yang pernah aku kongsikan buat sahabat. Untuk dia ambil iktibar. Suatu masa dahulu, aku pernah lalai. Pernah dengan lantangnya menyalahkan Allah atas apa yang pernah berlaku.

Aku tidak ingin ke asrama. Tidak mahu belajar di SMSPP. Telah kukatakan pada ayahku. Namun, ayahku tetap bertegas.

"Cubalah dulu, mana tau sesuai," nasihat ayahku.

Sudah pernah aku katakan, aku manusia degil. Walaupun berada di sana, aku tetap ingat rumah (ye, aku homesick). Aku masih tetap ingin belajar di sekolah harian biasa. Masih ingin bersama sahabat-sahabat lama. Semua kat smspp tu nampak buruklah. Aku dah tak nampak apa bagusnya sbp ni (ye, aku tau, pikiran aku sempit) Macam- macam telah aku buat. Pujuk ayah aku supaya keluarkan aku dari sana. Dan kerana tersangat marah, aku pernah salahkan Allah.

"Buat apa nak solat, Allah letak aku kat sini. Dia tak makbul doa aku pun,"

Sepanjang di smspp, aku ingat 3 kali aku tak solat. Semuanya kerana marah. Lepas keluar dari asrama, Allah bagi hidayah. Baiknya Allah padaku. Saban malam aku menangis. Mengenangkan betapa jahatnya aku. Tapi Allah, Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, masih tetap bersamaku. Menuntunku ke jalanNya.

So I try to hold
onto a time
when nothing mattered
And I can't explain
what happened
And I can't erase
the things that I've done
No I can't
(
Simple Plan: Untitled)

Situasi di atas pernah aku hadapi. Aku tidak mungkin pernah mampu memadamkannya. Ia pengajaran berharga bagiku. Aku tulis di sini bukan untuk siapa-siapa melainkan untuk aku sendiri. Untuk aku insafi dalam erti mencari redha Allah. Pintu taubat sentiasa terbuka untuk hambaNya.

Astaghfirullah.

Boleh pulak aku mengelamun. Kang Tony masih rancak berbicara.
Ani, tumpukan perhatian!
Hege!

Minggu, Februari 22

Islam moden

Salam.


Ini sekadar catatan biasa.



Hari Rabu lepas aku sempat menyertai ceramah oleh Kang Tony yang dianjurkan oleh ahli-ahli ESQ. Tajuk pada hari tersebut ialah Islam Moden.



Jika dikata moden, semua berkata yang cepat, pantas, canggih dan sebagainya. Jadi jika dikata Islam moden ia merujuk kepada masyarakat yang lebih cepat, yang maju dan canggih. Tokoh utama yang melakukan modernisasi ialah junjungan besar, Rasulullah s.a.w iaitu hijrah baginda dari Mekah ke Madinah.



Di sini, diingatkan walaupun proses modernisasi itu penting, namun jangan pernah sesekali melupakan agama dalam kehidupan. Kerana di akhir setiap peradaban manusia itu ialah spiritual.



Bagaimana mahu mencapai Islam moden?

1. Yakinlah pada sesuatu yang pasti.Saat Rasulullah s.a.w dan para sahabat berhijrah ke Madinah, mereka tidak pernah tahu keadaan mereka di sana. Masa depan mereka di sana. Namun, mereka masih tetap berhijrah. Kerana masa depan itu sesuatu yang sangat samar, kita tidak akan tahu apa yang bakal berlaku di masa hadapan kecuali kita menghadapinya. Sesuatu yang pasti itu ialah Allah. Janji Allah itu pasti. Akhirat itu pasti. Syurga itu pasti. Neraka itu pasti. Lantas, kejarlah sesuatu yang pasti. Segala macam hal yang kita lakukan, itu hanyalah alat. Matlamat kita ialah mencari redha Ilahi.

2. Tentukan arah pada matlamat. Lakukan perancangan hidup. Kita mampu menjadi profesional dalam pelbagai bidang yang kita ceburi. Kita mampu menjadi pelajar yang cemerlang. Kita mampu bekerja, datang tepat waktu dan sebagainya. Rugi sekali, profesional kita tidak kita aplikasikan dalam diri kita sebagai seorang Muslim. Berapa ramai antara kita yang Muslim profesional? Yang sembahyang tepat pada waktu? Yang menepati janji? Di mana silapnya? Sebagai pelajar, kita akan dievaluasi. Peperiksaan. Tanpa peperiksaan kita takkan ke mana. Masih belajar biasa-biasa. Namun, asal peperiksaan menjelma, yang tak pernah ke perpustakaan akan ke perpustakaan. Lantas, aplikasikan peperiksaan itu dalam diri kita. Evaluasi diri kita. Muhasabah. Sudahkah kita mencapai apa yang menjadi matlamat kita? Adalah perancangan kita itu sudah betul? Dan paling utama, pastikan apa yang kita lakukan itu berkualiti.

3. Ikhtiar dan tawakkal. Selesai peperiksaan, kita bertawakkal. Begitulah juga dengan perancangan hidup kita. Tawakkal. Semoga semuanya baik-baik saja. Jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita. Inilah kata-kata hikmat yang jika diganti dengan dunia sekalipun tidak akan mampu membalas ayat Allah ini. Kita boleh hilang segala-galanya dalam mencapai tujuan kita kerana hidup itu tidak selalu indah. Percayalah. Allah akan tetap bersama kita, bersedih bersama kita. Bersyukurlah kerana Allah bersama kita. Jangan sempitkan diri kita hanya kerana sedikit kegagalan yang pernah kita tempuhi. Buat yang berjaya, jangan angkuh. Keangkuhan itu bakal memakan diri sendiri.

4. Kepimpinan diri. Kita adalah pemimpin bagi diri kita. Susah untuk kita tentukan arah, jika kita sendiri tidak siap untuk bertindak. Jangan cepat mengeluh terhadap tugas. Betulkan niat. Ikhlaskan hati. Semoga hidupmu lebih berarti. Hehe.

Akan bersambung di lain waktu.....

Diskusi ESQ

Salam buat semua.

Aku sangat tertarik dengan soalan yang dikemukan oleh seorang mahasiswa Indonesia semasa sesi diskusi bersama ahli-ahli ESQ. Tentang isu golput. Isu fatwa Majlis Ulama Indonesia tentang haram menjadi golput. Kecoh. Akhbar-akhbar yang bersifat sekular dan liberal menghentam habis-habisan fatwa yang dikeluarkan oleh MUI. Sesetengah akhbar menyifatkan tindakan menfatwakan haram menjadi golput adalah untuk kepentingan sesetengah pihak.

Golput atau nama panjangnya golongan putih adalah mereka yang bertindak untuk tidak turun mengundi calon parti dalam pilihanraya akan datang ( definisi sebenar tidak diketahui, ini sekadar pemahaman sendiri)

Dan nasihat Kang Tony untuk semua yang hadir : Jangan jadi golput.

Golput terjadi kerana dua hal. Satu, kerana rasa tidak percaya pada pemimpin dan satu lagi kerana mereka melihat tidak ada perubahan yang terjadi walaupun pemimpin sudah bertukar ganti. Kestabilan negara masih ditahap yang sama. Masih tidak stabil. Dan jika dari segi ekonomi, semakin banyak permintaan semakin tinggi pengeluaran, inilah juga yang terjadi untuk isu golput. Semakin tidak stabil negara, semakin tinggi golput. (Ini sekadar teori aku, jika salah maaf ye!)

Pada hemat aku, adalah sangat rugi untuk tidak turun mengundi. Lagi rugi jika yang menjadi golput adalah mahasiswa. Aku sangat kagum dengan kebebasan suara di bumi Indonesia (walaupun ada sesetengah yang buat aku panas telinga ). Aku tidak tahu persis situasi universiti di Malaysia. Namun di sini, isu-isu seperti korupsi, pemerintah tirani dan sebagainya menjadi isu biasa yang dibincangkan di kalangan mahasiswa kampus. Satu tajuk diskusi yang aku kira sangat best. Sayang. Saat itu aku lagi ada kuliah. Jika tidak, akanku ke Bandung menyertai diskusi Hala tuju Indonesia pasca pemilu 2009 yang dianjurkan oleh FISIP. Keterbukaan masyarakat di sini mampu membuka minda semua terutama mahasiswa. Kerana suatu masa, mahasiswa (golongan muda ) inilah yang bakal memimpin negara. Rugi, jika kita didedahkan dengan 1001 macam baik buruk ahli politik namun masih juga brtindak untuk menjadi golput. Undi kali ini bukan hanya untuk diri sendiri, malah undi ini adalah untuk agama, bangsa dan negara.

Aku sangat tertarik dengan ayat yang ditulis oleh penulis blog ni

"Sesiapa yang tak rasa politik itu mustahak, anda juga dialu-alukan untuk datang anggaplah ini perjuangan anda untuk Islam dan kemanusiaan seperti yang sentiasa anda war-warkan."- Adibah Abdullah:Protes Senyap dan Emergency General Meeting



Mungkin agak kurang kena isu yang dibawa oleh dia dan isu yang dibawa oleh diriku. Namun, pada aku ia masih satu pesanan tersirat yang ingin dibawa penulis. Kita tak merantau beribu-batu (hehe, tau Indonesia Malaysia dekat je) hanya untuk menjadi pelajar, yang hanya belajar tentang ilmu perubatan. Belajar sungguh-sungguh, balik Malaysia kerja dengan kerajaan. Ada lebih dari itu. Di sini, kita belajar budaya mereka. Sikap mereka. Pemikiran masyarakat mereka.

Kerana itu, aku sangat ...hah?.. bila...



"Tak boleh macam ni. Tak boleh join benda ni. Nanti biasiswa kita kena gantung."



Bukan buat apa pun. Lagi baik berbincang daripada bercakap membabi buta sok tahu tapi sebenarnya tak tahu. Kita mula belajar untuk peduli, peduli tentang isu-isu semasa. Apa salahnya peduli isu politik plak?



Nota 1:Apa motif sebenar entri ni? Aku menulis ikut suka hati, apa yang nak ditulis aku tulis. Maaf jika entri ini membazir masa kamu.
Nota 2: Aku tak delete blog ni. Ok?

Senin, Februari 16

Tuhan menentukan segalanya

Salam,

Saat aku memasang niat untuk berblogging, aku tidak pernah tahu sebegini best dunia blog. Pada aku, blog adalah untuk aku menulis segala macam hal yang berlaku dalam hidup aku, untuk aku jadikan renungan di masa akan datang. Blog ni adalah secebis kehidupan aku, untuk aku bukak dan ceritakan kembali pada anak cucu aku (ayat ni memang tak leh blah, macam orang yang nak kahwin esok je)

Namun, kita merancang, Allah yang menentukan. Niat di hati ingin beristiqamah dalam berblogging. Apakan daya, takdir Allah mengatasi segala-galanya. Aku terpaksa menguburkan niatku ni...atas sebab biasa-biasa...

Pintu bilikku dibuka. Aku melangkah masuk. Seperti biasa, menghempaskan beg ke tilam. Ingin sekali aku berehat melepaskan lelah. Namun, ada yang pelik. Kenapa ia tiada di situ? Di manakah ia?

Ya Allah! Jantungku terasa ingin berhenti berdegup. Ia tiada di situ. Sabar ani, sabar ani. Aku terduduk. Tiada kata yang mampu aku ucapkan. Cuma lafaz..sabar,Ya Allah tabahkan hati hambaMu ini.

Tidak tahu mahu dibilang apa. Aku mencapai telefon. Ingin mengabarkan pada ahli keluargaku tentang apa yang barusan terjadi. Aku berfikir dalam-dalam. Mahu dikhabarkan ke? Sekali lagi aku akan membuat mereka gelisah, malah mungkin risau dengan keadaanku di sini. Namun, kugagahkan juga. Mendail nombor abah. Ibuku yang menjawab. Berbual lama-lama. Mengabarkan apa yang terjadi.

Ingin bersedih, tapi aku tidak tahu mahu bersedih kerana apa.
Ingin menangis, tapi aku tidak tahu mahu menangis kerana apa.

Aku tidak ingin menangisi sesuatu yang sia-sia. Sudah! Biarkan! Aku sudah pernah bersedih dahulu. Pernah menangis dahulu. Sudah, jangan bazirkan airmata ini. Ada yang lebih teruk dari keadaan aku. Ada yang kehilangan segala-galanya. Baru dijentik sedikit sudah bermuram sebegini. owh..tidak. Aku sedang belajar untuk bertabah hati.

Itulah kisah hari ini. Tanggal 16 Februari 2009. Satu peristiwa hitam berlaku. Aku kehilangan laptop kesayanganku. Hilang tanpa jejak. Di bumi Indonesia. Kehilangan kedua.

"Sabar ye, Ani " pesan sahabat-sahabatku.

Terima kasih ye, sahabat semua.

Lantas, kerana tidak ingin membazir masa kalian semua menjenguk blog ini, aku mengambil keputusan untuk berhenti menulis. Menghapus blog ni. Blog ni akan dihapus pada hujung bulan.
Agak susah untuk aku terus berblogging. Ditambah aku ni jenis yang sangat malas lepak-lepak di cyber cafe. Dan aku jenis yang segan meminjam-minjam barang sahabat. Ni pun sedang meminjam ni.

Terima kasih atas kunjungan semua. Perkenalan dengan kalian sangat-sangatla aku hargai. Komen-komen kalian sangat dihargai. Terima kasih daun keladi.

Buat semua, saya akan tetap menjadi pembaca blog kamu. Akan saya luangkan masa saya untuk kamu. Walau tiada bicara dari saya, ketahuilah saya adalah pembaca senyap blog kamu :D

Silence,
isn't nothing,
Silence,
means a lot,
Silence,
is the voice of my heart,
whispering a thousand thanks.


Akhir kalam,
wassalam

Selasa, Februari 10

Bacheha-Ye aseman



Dalam entri aku yang lepas,aku ada menulis sedikit tentang Children Of Heaven.Jika ditanya,adakah aku pernah menonton filemnya,jawabnya aku tak pernah.Namun aku pernah membaca ulasan tentang filem ni di salah sebuah majalah suatu ketika dulu,mungkin sekitar tahun 1998.
Filem ini diterbitkan pada 1997.Ini filem Iran.Aku suka cerita dia.Kisah kesusahan adik beradik.Ali,si abang yang secara tidak sengaja telah menghilangkan kasut adiknya.Takut dimarahi ayah mereka,Ali dan adiknya berkongsi-kongsi kasut untuk ke sekolah.Pelbagai cabaran yang dihadapi.Dan kemuncak filem ini bila si abang menyertai suatu pertandingan lumba lari.Hadiah ketiga ialah sepasang kasut.Namun,tahukah sebaliknya berlaku.Si abang memenangi tempat pertama.




Salah satu part yang aku suka.Terharu pun ada.Bila si ayah memarahi si abang.Memarahi dia tentang tanggungjawab si abang di rumah.Umur sembilan tahun.Perlu melakukan segala macam hal.Kamu bukan budak kecil lagi!Ah,umur sembilan tahun, aku masih lagi main-main.Yang paling mengharukan pabila si abang menghadiahkan pensil buat si adik.Hadiah terbaik dari si abang.

Kanak-kanak sememangnya punya banyak hal untuk kita yang dewasa tafakuri.

p/s:Tersilap tulis tajuk dalam entri lepas.Maaf.

Minggu, Februari 8

Kisah biasa-biasa,namun bagiku ia bermakna.

p/s:Aku rasa tulisan aku yang sebelumnya adalah sangat merapu.

Kakakku tidak membalas emailku seperti biasa.Dia akan balas.Itu katanya.Hari Ahad.Pagi.Tapi hari ini,tiada jawapan untuk balasan emailku.Di manakah dia?Kakak,adikmu ini sangat merinduimu.Cepat-cepatla balas emailku.

Kisah kakakku dengan aku sangatla berbeza.
Aku budak yang mudah dalam segala hal.
Kakak aku seorang yang susah dalam segala hal.

Bila aku dapat straight A's UPSR,
aku dengan senangnya dapat tawaran belajar di SBP,
siap dapat status pelajar projek khas,
hidup senang-lenang,
tak yah apply,terus dapat biasiswa,
bestnya jadi budak projek khas ni,
namun aku sia-siakan,
aku pindah,
belajar di sekolah harian.

Kakak aku pula,
bila dapat straight A's UPSR,
tak dapat mana-mana,
tapi dia tak putus asa,
dia belajar sungguh-sungguh,
PMR dapat straight A's lagi,
kali ni pun susah,
Alhamdulillah,
dapat masuk SBP akhirnya,
walaupun panggilan ketiga,
dia apply biasiswa,
Alhamdulillah dapat,
tak macam aku,
tak yah apply,
namapun pelajar projek khas.

Bila belajar kat universiti,
aku senang,
tiap-tiap bulan elaun Mara masuk,
RM 800 plak tuh,
banyak tu,
sesape cakap tak cukup,
aku memang tak faham.

Tapi kakak aku lain,
bila belajar kat universiti,
dia tak dapat pinjaman PTPTN yang penuh,
dapat separuh je,
akibatnya ayah aku kena bayar yuran pengajian setiap semester,
tiap-tiap bulan dapat duit dari ayah aku,
RM 200.Itu yang tiap-tiap bulan ayah aku bagi.
Agak-agak cukup ke?
Belajar di UM.
Banyak benda kena beli.
Aku yakin tak cukup.
Tapi tahukah kamu.
Tak pernah sekalipun kakak aku minta duit lebih.
RM200.Tak nak susahkan ayah aku.Katanya.

Bila nak graduate,
dugaan itu datang.
Dia sabar.Tabah.
Kutukan datang dari teman-teman.
Tapi tak sekalipun dia menyerah,
terus berusaha,
dan akhirnya dia berjaya.

Alhamdulillah.
Kesusahan dia di masa yang lalu dibalas Allah dengan kesenangan.
Sesudah habis belajar di universiti,
dia tidak menganggur,
terus dapat kerja,
kerja yang dia minat,
kerja yang terkait dengan akaun,urusan kewangan,
gaji biasa-biasa,
tapi takpe,
pengalaman tu yang penting.

Lepas beberapa bulan,
dia cuba apply kerja kat syarikat toyota,
nasib tak menyebelahi dia,
dua bulan dia menganggur,
namun 2 bulan tu tidak dia sia-siakan,
dia membaca semua buku-buku yang aku beli,
dan katanya dia terkesan,
ingin berubah,
Alhamdulillah.

Selepas 2 bulan,
dia dapat tawaran kerja.
Kerja di syarikat BMW,
kontrak selama 6 bulan,
dan terbaru,
dia dah dapat status pekerja tetap,
Alhamdulillah.
Aku panjatkan syukur buatMU,Ya Allah.
Sering aku katakan padanya.
Tak dapat Toyota,BMW pun jadila.
Indahkan perancangan Allah.

Kisah kakakku kisah biasa-biasa.
Tapi dia adalah model untuk aku.
Jangan pernah rasa yang susah itu halangan.
Lihatlah peluang dalam cabaran,
jangan lihat cabaran dalam peluang.
Hidup ini ibarat roda.
Sekejap kita di atas.
Sekejap kita di bawah.
Namun seringkali,
bila di atas,
kita sering lupa pada siapa segala pujian harus diberikan,
dan bila berada di bawah,
ada yang mula bertanya,
apa dosaku Ya Allah?
tetapi kadang-kadang,
bila berada di bawah,
kita sering gagal memaknai hidup ini,
mendefinisikan setiap sesuatu yang terjadi,
lantas ada yang gagal bila berada dalam kegelapan,
sedangkan selepas gelap akan ada sinarnya.

Yakinlah dengan janji Allah.

Tulisan kosong?

Assalamualaikum w.b.t

"Akidah yang benar"-Mohamed Musa Abu Marzuq*
Sandaran utama untuk menyertai sesuatu paksi ialah akidah yang benar.Jika Hamas bukan suatu parti yang memperjuangkan Islam,saya tidak akan menyokong Hamas.Saya akan menyokong paksi-paksi yang memperjuangkan Islam.

Rasanya sekarang aku nak menonton filem Children From Heaven.Filem Iran yang memenangi banyak anugerah antarabangsa.Filem yang sangat bermesej.Lebih baik belajar bertanggungjawab dari kanak-kanak daripada orang dewasa.Kanak-kanak lebih murni hatinya.

Kekuatan sesuatu pasukan bergantung pada bijaknya panglima perang serta kesetiaan dan moralitas tentera.Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq

“..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……”
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Kehilangan yang terjadi adalah untuk menuju kemenangan yang lebih besar-Mohamed Musa Abu Marzuq.
Kita kehilangan beratus-ratus kanak-kanak dan ibu-ibu dalam Perang Gaza baru-baru ini.Dan ketahuilah saudara-saudaraku,kami sangat bersedih atas kehilangan yang terjadi.Namun itu bukanlah alasan untuk tidak mengangkat senjata.Itu bukanlah alasan untuk kita menyerah.Kehilangan yang terjadi adalah pemangkin untuk kami terus berjuang membebaskan bumi Palestina dari Yahudi-Zionis.Kehilangan ini akan dibalas dengan kemenangan yang lebih besar,yang lebih manis pada masa akan datang.

Terbaca di SaifulIslam.com.The Prince oleh Niccolo Machiavelli.Sebuah buku yang sangat bagus.Bersesuaian sangat dengan situasi di Malaysia sekarang.Pada aku,matlamat tidak akan menghalalkan cara.

Adakah ini tulisan kosong semata-mata?
Ada mesej tersirat untuk kita semua menyikapinya :D


*Beliau adalah anak kepada Musa Abu Marzuq.Musa Abu Marzuq adalah salah seorang pemimpin tertinggi Hamas.Beliau dijemput oleh Partai Keadilan Sejahtera untuk satu talk bersama wakil Hamas di Jatinangor semalam.








Senin, Februari 2

Buku:Yahudi di Indonesia

Salam.

2 hari lepas, aku ke Bandung.Lepak lama-lama kat kedai buku.Tak lama mana pun,cuma hampir 2jam setengah.Khusyuk membaca buku sampai tak sedar jam sudah hampir ke angka 5 petang.Cepat-cepat aku keluar,menuju stesen bas.



Buku ni tidakla aku beli kerana ketika itu aku sudahpun membeli 3 buah buku.Tak leh tamak sangat.Kalau punya kesempatan,akan aku dapatkan buku ni bulan depan,InsyaAllah.

Tajuk buku tersebut Fakta dan Data Yahudi di Indonesia:Era Reformasi oleh Rizki Ridyasmara.

Wow!

Itulah kata pertama yang aku ungkapkan saat membaca helaian demi helaian buku tersebut.(Nampak sangat aku ni tersangatla buta dengan isu-isu semasa!)

Buku ini mengungkap rahsia keterlibatan golongan Yahudi dalam menguasai Indonesia ini yang di mana merupakan Negara yang mempunyai umat Islam paling ramai di dunia.Menarik bukan?Lantas,bagi aku jangan tak percaya jika sebenarnya dunia ini memang telah dikuasai oleh mereka hatta Malaysia sekalipun.

Peristiwa Ambon.
Kamu semua pasti mengetahui tentang pembantaian umat Islam di Ambon.Kalau dulu,aku kira hal ini terjadi kerana konflik agama.Konflik antara Islam dan Kristian.Namun tahukah kamu jika sebenarnya yang menyalakan api permusuhan adalah manusia yang bergelar yahudi?Buku ini mengungkapkan satu persatu kronologi peristiwa yang menyebabkan hampir semua penduduk Islam di Ambon kala itu mati dibunuh.Setelah panggilan jihad berkumandang di seluruh Indonesia,ramai pemuda-pemuda Islam yang bertindak mahu membantu saudara seIslam,kala itu barulah kerajaan Indonesia mengisytiharkan Ambon sebagai kawasan darurat dan mula menghantar bantuan.Di sini,penulis mengungkapkan persoalan utama.Kenapa tidak di awal kejadian ini perintah darurat dikeluarkan?Kenapa selepas hampir keseluruhan penduduk Islam di Ambon mati dibunuh barulah mendapat perhatian dari pemerintah?Dunia seakan membiarkan sahaja peristiwa berdarah ini.Ibarat tiada apa-apa yang berlaku.

Kaitan pemerintah Indonesia dengan yahudi.
Aku kira,pemerintah Indonesia yang punya hubungan dengan yahudi ni tidakla aku kenali.Tapi sungguh.Aku terkejut.Namanya pernah meniti di bibirku suatu ketika dulu.Dia dianggap manusia bijak pandai oleh rakyat Indonesia.Wah,yahudi tidak mencari target manusia biasa-biasa,tapi malahan target utama mereka presiden Indonesia itu sendiri!Siapakah dia?Itu kenalah baca bukunya.

Era Reformasi
Mahasiswa antara penggerak reformasi di Indonesia.Saat Suharto ditumbangkan,kala itu mahasiswa lega kerana mereka telah berjaya menjatuhkan pemerintahan korup Suharto.Namun sebaliknya,inilah peluang keemasan bagi agen mossad yahudi untuk menguasai Indonesia.Pasca pemerintahan Suharto,banyak parti-parti politik yang tumbuh bagaikan cendawan.Salah satu parti tersebut mempunyai kaitan dengan yahudi.Dan percaya tidak?Parti tersebut masih wujud hingga kini.

Ahmad Dhani
Penyanyi kumpulan dewa.Siapa dia?Dahulu pernah gempar tentang siapa sebenarnya dia beserta simbol-simbol pelik kumpulan dewa.Buku ini mampu membongkar siapa Ahmad Dhani yang sebenarnya.

Fuh!

Setakat ini yang mampu aku baca kala itu.Ambil beberapa info je.Kamu boleh mempersoalkan info yang diberikan.Bagi aku,semakin lama aku menyelongkar hal zionis ini,aku mula percaya mereka ada di mana-mana menjadi dalang pada setiap kejadian di dunia ni.Aku mula yakin kalau HIV tu sebenarnya ciptaan manusia je.Tak percaya?Kalau punya kesempatan akanku tulis di blog.

Aku tutup entri ni dengan satu video yang sangat menarik.Aku pun baru nak cuba baca pasal New World Order ni.





p/s:Aku bukan tak cinta Malaysia,cuma kebetulan terbaca buku pasal Indonesia.Aku kira yahudi ini lebih merujuk pada zionis.