Sabtu, Juli 31

pada suatu pagi hari

Maka pada suatu pagi hari
ia ingin sekali menangis
sambil berjalan tunduk sepanjang lorong itu.
Ia ingin pagi itu hujan turun rintik-rintik dan lorong sepi
agar ia bisa berjalan sendiri saja sambil menangis
dan tak ada orang bertanya kenapa.


Ia tidak ingin menjerit-jerit berteriak-teriak
mengamuk memecahkan cermin membakar tempat tidur.
Ia hanya ingin menangis lirih saja
sambil berjalan sendiri dalam hujan rintik-rintik di lorong sepi
pada suatu pagi

Sapardi Djoko Damono, 1973

Ini jam 3 pagi. Baru aku sedar betapa aku telah memaksakan diri aku terlalu banyak. Kadang-kadang, aku ingin jadi lurus, tanpa memendam sebarang rasa. Ingin aku luahkan segala apa yang aku rasa. Ingin aku ekspresikan apa yang ingin aku tunjukkan. Aku pendam terlalu lama, ibarat makan hati berulam jantung.

Ikhlas ani, ikhlas. Sia-sialah nanti.


Rabu, Juli 28

sang pemimpi




Aku jatuh cinta pada karya Andrea Hirata pada saat aku menemukan buku "Sang Pemimpi". Naik pusing aku dibuatnya. Itulah kali pertama aku membaca penulisan dengan gaya bahasa yang agak berlainan sedikit berbanding penulis Indonesia yang lain. Loghat Indonesia pekat. 

Kalau gak punya mimpi dan harapan, orang-orang macam kita akan mati kang

Fibromyalgia. Setelah membaca diagnosisnya, aku terkejut. Penyakit ini memang sangat jarang. Jika dilihat pada manifestasi klinis, pesakit yang didiagnosa penyakit ini mengalami 24/7 untolerable pain. Aku bersyukur dapat mengenali mereka-mereka yang berjiwa tabah seperti beliau. Aku tidak ingin banyak kritik. Jadi diam terus, orang kata biarlah rahsia.

Lantaran hal itu, aku semakin kurang mengekspresikan diriku. terlalu banyak hal yang aku sembunyikan. kasihan abah,terus-terusan bertanya, tapi tidak juga mendapatkan jawapannya.

akan satu hal

Kejayaan seseorang itu bergantung pada bagaimana mereka menyeimbangkan kehidupan mereka. Seseorang dilihat berjaya dengan menjadi pelakon terkenal, meraih anugerah pelajar terbaik, menjadi ikon remaja masa kini atau sebagainya. Namun, kejayaan itu bukanlah kayu ukur menunjukkan bahawa mereka telah mencapai kehidupan seimbang. Mendefinisikan kejayaan seseorang itu sangat subjektif, pandangan setiap manusia berbeza. Ada yang melihat populariti itu kejayaan, ada yang memandang pangkat dan pendidikan itu satu kejayaan seimbang yang dicapai. Namun, faktor-faktor ini adalah bersifat duniawi semata-mata. Oleh hal demikian, kejayaan beroleh kebendaan semata bukanlah satu penanda aras mereka-mereka ini berjaya di kehidupan seterusnya.

Oleh itu, persoalan yang perlu ditanyakan lagi ialah apa seterusnya? Setelah apa yang dicapai dengan penat-lelah, apa seterusnya? Ada yang apabila menanyakan soalan ini tidak menemukan jawapan atas soalan yang ditanya, lantas mengambil jalan mudah dengan menamatkan riwayat mereka. Lihat sahaja negara matahari terbit, peratusan yang bunuh diri amat serius sedangkan mereka negara yang terkedepan dalam bidang teknologi. Ada yang terus-terusan bertanya, apa seterusnya. Namun malang sekali, mereka juga tidak menemukan jawapan atas soalan yang ditanya lantas mencari identiti diri dengan melakukan hal-hal yang membahayakan kesihatan seperti minum arak, mengambil dadah, seks bebas dan sebagainya. Golongan ini, walaupun terpelajar tetap tidak dilihat sebagai ikon kehidupan seimbang.

Namun ada yang bertanya, apa seterusnya mendapatkan jawapan akan soalan yang ditanyakan. Cat Stevens yang terkenal di era 70-an, menanyakan apa seterusnya mendapatkan jawapan dengan memilih Islam sebagai jalan hidup beliau. Beliau meninggalkan populariti untuk mencari redha Ilahi. Ary Ginanjar Agustian saat bertanyakan diri beliau menemukan bahawa tingkatan tertinggi adalah apabila kita mendekatkan diri kepada Yang Maha Esa (Spiritual). Lantas, sebahagian mereka mengorak langkah. Mengejar akhirat yang kekal abadi dan pada masa yang sama mendapatkan kebahagiaan dunia yang penuh rintangan.

nota: akan satu hal, rumusan ini masih tidak lengkap. idea hilang secara tiba-tiba. hurm.

Jumat, Juli 16

Wong Fei Hung


sumber: isiukm

Selama ini kita hanya mengenal Wong Fei Hung sebagai jagoan Kung fu dalam film Once Upon A Time in China . Dalam filem itu, karakter Wong Fei Hung dimainkan oleh aktor terkenal Hong Kong , Jet Li. Namun siapakah sebenarnya Wong Fei Hung?

Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Perubatan, dan Ahli Beladiri legendaris yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga imej kekuasaan Komunis di China.

Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais. Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di-bahasa-arab- kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong.

Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah seorang Ulama, dan tabib ahli ilmu penrubatan tradisional, serta ahli beladiri tradisional Tiongkok (wushu/kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik perubatan bernama Po Chi Lam di Canton (ibukota Guandong). Wong Kay-Ying merupakan seorang ulama yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi. Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenal sebagai salah satu dari Sepuluh Macan Kwantung. Posisi Macan Kwantung ini di kemudian hari diwariskannya kepada Wong Fei Hung.

Kombinasi antara pengetahuan ilmu perubatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjang oleh keluhuran budi pekerti sebagai Muslim membuat keluarga Wong sering turun tangan membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Karena itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati dan mengidolakan Keluarga Wong.

Pesakit klinik keluarga Wong yang meminta bantuan perubatan umumnya berasal dari kalangan miskin yang tidak mampu membayar kos perubatan. Walau begitu, Keluarga Wong tetap membantu setiap pesakit yang datang dengan sungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah memilih bulu dalam membantu, tanpa memedulikan suku, ras, agama, semua dibantu tanpa pilih kasih. Secara rahsia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch'in yang rasuah dan penindas. Dinasti Ch'in ialah Dinasti yang merubuhkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.

Wong Fei-Hung mula mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarnya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung berjaya melahirkan Jurus Tendangan Tanpa Bayangan yang menjadi lagenda. Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemukan, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, abang seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang terlepas dari peristiwa pembakaran dan pembantaian oleh pemerintahan Dinasti Ch'in pada 1734.

Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch'in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea ). Jika saja pemerintah Ch'in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggris, Jepun), pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu nescaya akan berjaya mengusir pendudukan Dinasti Ch'in.

Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung kemudian berguru pada ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli perubatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berjaya mengembangkannya menjadi lebih maju. Kemampuan beladirinya semakin sulit ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat taktis namun efisien yang dinamakan Jurus Cakar Macan dan Jurus Sembilan Pukulan Khusus. Selain dengan tangan kosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata. Masyarakat Canton pernah menyaksikan langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berjaya menewaskan lebih dari 30 orang jagoan pelabuhan berbadan kekar dan kejam di Canton yang mengeroyoknya karana ia membela rakyat miskin yang akan mereka peras.

Dalam kehidupan keluarga, Allah banyak mengujinya dengan berbagai cobaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia Canton . Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena isteri-isterinya meninggal dalam usia pendek. Setelah isteri ketiganya meninggal, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya.

Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad'afin (tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya.Wong Fei-Hung meninggal dengan meninggalkan nama harum yang membuatnya dikenal sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah kepada seorang muslim selain mati Syahid. Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Allah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya. Amiin.

"ISLAM MEMIMPIN TRANSFORMASI UMMAH"

nota : bagaimanalah, sudah berpuluh kali menonton kisah Wong Fei Hung ni, kuingatkan wataknya hanyalah khayalan semata, imaginasi pembikin filem.
nota: semestinya copas seratus persen deh!

wasiat


Ini sebahagian wajah kolej matrikulasi saya. Kolej Mara Kulim (komaku). Tempat saya menimba ilmu dan tetap juga merupakan sekolah kehidupan terbaik yang pernah saya alami. Tempat di mana saya membesar dengan segala macam nasihat dari sang pendidik.

Detik-detik terakhir kami di komaku sarat dengan wasiat-wasiat terakhir. Wasiat terakhir sang guru buat anak-anaknya yang bakalan melanjutkan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Ilmu itu senang sahaja, kalau mahu di mana-mana sahaja bisa dicari. Namun, sekolah kehidupan itu suatu yang perlu dihadapi sendiri, perlu diambil ibrahnya sendiri.

Sang guru benar-benar meninggalkan wasiat yang tersimpan kemas di dalam diri ini. Untuk menghadapi hari esok yang penuh dengan ketidakpastian. Wahai guru, syukran jazilan. Akan dibawa nasihatmu yang seringkali amat didengari orang itu. Pesanan buat kaum hawa.

Kalian semua pernah ke pameran kereta? Pernah kalian melihat kereta-kereta yang dipamerkan? Kalian tertarik, mahu dipandu uji. Wah, kalian berpuas hati. Perfect seratus persen. Tapi, anehkan? Tetap, yang dibeli bukan yang dipamerkan, yang dipandu uji..tetapi yang masih baru, yang tidak terusik, yang masih lagi dibungkus.

Sesuatu yang dibungkus ( An-Nur 24:31). Penuh teka-teki. Itu kehidupan, kristalisasi realita!

Selasa, Juli 6

akan satu-satu hal

Dan mereka telah kembali

dalam senggang waktu yang singkat, saya kehilangan dua insan pendidik yang sangat istimewa di hati saya. almarhum dr Yoga dan almarhum dr Mangiring yang telah pulang mengadap Ilahi meninggalkan sekian banyak ilmu yang bermanfaat buat anak didiknya.


A message to a dear friend

Do one job, do it right.