Kamis, April 29

dilema poligami

Tadinya
Saya berhasrat untuk segera
Karna katanya
Itu sunnah rasul saya
Kebiasaan para sahabat dan pengikutnya
Tiba-tiba semua asa hilang entah kemana
Tanpa dinyana

Baiklah, saya batalkan saja itu rencana
Tapi tak apa
Sungguh tidak apa-apa
Toh, sebenarnya saya sudah menjalankannya
meskipun bukan dengan manusia
Belum dengan makhluknya yang paling sempurna

Sudah ada tiga yang meminang saya
Yang pertama bernama agama
Yang kedua biasa dipanggil negara
Dan ketiga adalah buku-buku saya
Kalaupun ada dia
Dia hanya bakal jadi nomor empat kedudukannya
“Jadi sepertinya tidak perlu segera,” pikir saya

Dengan pasangan yang berjumlah tiga saja
Saya belum bisa adil, kata mereka
Padahal hampir tiap hari saya layani ketiganya
Sesering mungkin kami bersenggama

Saya puas, lemas, tapi tidak dengan mereka
“Sujudmu terlalu prematur!” kata Agama
“Gerakanmu minimal, kurang liar!” ujar Negara
“Stamina matamu payah, terlalu cepat lelah!” Buku-buku turut bersuara
“Jangan dulu coba-coba cari si nomor empat!” ketiganya kompak bersabda
Yasudah, saya menurut saja

Saya tidak akan mencari, tapi jangan salahkan si nomor empat kalau dia mencari saya
Sementara, cukuplah cinta saya dibagi tiga

Lalu, sayup-sayup saya mendengar suara
“Kalau si nomor empat bisa membuat cintanya jadi berlipat, sehingga bisa dibagi rata berempat, baru kita ijinkan dia”
Ternyata itu suara mereka bertiga
Sedang menyidangkan perkara suaminya

Alm.WS.Rendra

~satu renungan juga teguran buatku~

nota: sudah, jangan dispekulasikan diriku lagi.

Rabu, April 28

jiwa kacau

Di tahun 2007, saya dan rakan-rakan (yang semestinya kami ketika itu berada di Bandung) dikejutkan dengan satu kejadian bunuh oleh pelajar ipdn, jatinangor.  Ternyata, kejadian ini benar-benar menarik minat saya. Pada masa itulah saya mengetahui jika ipdn ternyata punya sisi-sisi gelap yang berpuluh tahun tersembunyi di balik bangunan yang gah itu. ipdn undercover berjaya membongkar sisi-sisi gelap pelajar institusi tersebut. Pelajar yang disyaki terbabit dalam kes bunuh tersebut dikatakan masih bebas dan meneruskan pengajiannya, dosen yang mengeluarkan kenyataan bahawa mangsa adalah mangsa bunuh dikeluarkan serta-merta dari institut terbabit. Laporan sebenar post mortem mangsa juga dirahsiakan dari pihak media dan ibu bapa mangsa. Beberapa siri demonstrasi dilakukan oleh mahasiswa menuntut kebenaran dari kes itu.

Saya ingatkan kes sebegini hanya berlaku di dalam drama. Rupa-rupanya ia benar-benar berlaku (jernih sungguh pemikiran saya pada waktu itu).  Pihak polis melaporkan bahawa ibu bapa mangsa tidak menuntut laporan bedah siasat mangsa, namun ini dibidas keras oleh ibu bapa mangsa yang sebenarnya inginkan kepastian penyebab kematian anak mereka. Pakar forensik yang melakukan bedah siasat merupakan dosen unpad yang turut sama terjebak dalam kasus yang pada saya- mestilah semuanya dirahsiakan dari orang ramai dan media.

Oh, saya sedar jika kebenaran harus ditegakkan. Saya juga yakin, dosen saya itu juga berada dalam keadaan serba-salah (beliau pernah mengajari kami ilmu forensiknya, jadi agak kenal personaliti beliau). Memilih menyampaikan hal sebenar atau melayan karenah orang atasan (tak ramai orang nak pilih option pertama). Pakar forensik merupakan lidah bagi si mati. Di saat si mati sudah kaku tanpa bicara, ahli forensiklah yang akan menyampaikan kesudahan cerita si mati kepada orang lain. Ternyata, pangkat, harta mampu membeli kesudahan cerita si mati. (adakah saya terlalu menghiperbolakan benda ni?)

Sebenarnya saya nak cerita tentang satu buku ni. Ia bertitik-tolak dari perbincangan dengan rakan-rakan. Rakan saya yang seorang ini menceritakan tentang satu  buku yang dibaca dari rakannya. Di sebalik kisah pembunuhan Altantuya. Ada beberapa dokumen rahsia yang didedahkan dalam buku tersebut (pelik jugak bagaimana si penulis buku mendapatkannya dan mampu menerbitkan hasil kajiannya lewat buku). Satu fakta yang diberikan rakan saya, hanya beberapa orang sahaja mampu akses pada bom yang digunakan untuk membunuh si mati.

hurm. saya sudah kehabisan idea. Inilah masalahnya apabila idea saya datang ketika hendak tidur dan saya pula malas untuk mencatatnya barang sejenak.

kesimpulan: tak semua yang dikatakan benar itu adalah benar, dan tak semua yang dikatakan palsu itu adalah palsu. anda mungkin membaca apa yang saya tulis, tapi terpulang pada anda untuk mempercayainya atau tidak. anda sendirilah yang menentukan pilihan anda. dan saya tahu citation needed.

nota: kali ni saya benar-benar kacau-bilau, huru-hara, haru-biru. tertembak

Senin, April 26

blog walking

dan saya secara tiba-tiba menemui kata-kata ini :

Pemenang sejati adalah mereka yang dengan ikhlas dan lapang dada menerima kenyataan bahwa mereka harus mendapatkan second position yang dengan kata lain bahwa mereka mengakui ada yang lebih baik dari mereka dan menjadi target pencapaian selanjutnya.  sumber : historinasafitri

terbaiklah!


dan juga menemui bedah buku menngenai Making Malcolm: The Myth and Meaning of Malcolm X oleh Michael Eric Dyson. Terasa gatal kaki dan tangan nak mencari buku ni kat kedai buku. Ulasan buku ini di blog ini


ok, sudah banyak berjalan. perlu henti dulu.

Minggu, April 25

mesej

Masa di Bandung, saya ada seorang mentor yang akan membantu saya dalam hal-hal belajar dan pada saya segala macam hal. Kadang-kadang, saya tak tahu nak bagitahu sesiapa, saya bagitahu akak mentor saya. Seingat saya, agak susah untuk mendapatkan contact numbernya kerana pada masa tersebut, di angkatan 2005 terdapat 2 nama yang sama. Saya pula hanya mengetahui nama depannya sahaja. Akak mentor saya sangatlah baik. Dia yang mesej saya dahulu (bukan kerana saya tidak mahu memulakan langkah pertama, cuma sebelum sempat saya menghantar mesej perkenalan, akak mentor saya telah dahulu melakukan langkah pertama)

 Kali pertama bertemu 4 mata dengan beliau, saya jadi segan. Akak beria-ia mengajak saya ke majlis ilmu. Seingat sayalah, tajuk talk tersebut ialah Nikah Connecting People. Tajuk hangat. Saya je yang hangat-hangat tahi ayam. Saya pergi kerana memenuhi permintaan akak mentor saya (ye saya tahu niat saya tak betul, but at least saya dapat juga beberapa nasihat dari talk tu)

"Mana akak tu? " tanya saya pada sahabat saya yang mengenali akak mentor saya.

"tue..." sambil jarinya mengarah pada seorang akak di hadapan dewan.

Akak ahli Islamic Malaysian Association (IMAN) rupanya. Sepanjang kenal akak mentor saya, saya melihat transformasi besar yang beliau lakukan. Mengenakan tudung labuh. Saya bertambah segan dengan akak mentor saya. Ini tidak termasuk mesej-mesej semangat yang saya dapat dari beliau dan juga tips-tips belajar yang akak mentor saya kongsikan dengan saya. Akak mentor saya sentiasa punya nasihat yang kadang-kadang buat saya semangat dan pada masa yang sama buat saya menangis menginsafi akan kejahilan diri.

mesej satu:

Salam Ani,
InsyaAllah ani, ingat jangan bertangguh dalam menuntut ilmu. Kalau ani tidak tahu, masa itulah ani belajar dan mencuba yang baru. Jangan malu, jangan malas dan jangan takut.
Belajar adalah hak kita. Kita kena benar-benar bertanggungjawab dengan amanah kita.
Kelak, kita akan jadi doktor, sudah semestinya kita mahu menjadi Hiqh Quality Full Packaged doctor. Di situlah kita diperlihatkan ilmu dan skill kita.
Mesti kita tidak mahu kecewakan pesakit-pesakit kita tak?Ayo, dari sekarang kita bermula :)
Wallahualam 
mesej dua:
Salam ani,
Alhamdulillah, ada dokter spesialis anes pernah nasihatkan macam ini,
"Jadlah kalian seperti anak kecil, apabila melihat sesuatu mereka melihat dengan teliti dan kritis. Apabila mereka tidak tahu, mereka cepat bertanya, apabila mereka merasa tidak puas dengan jawapan itu, mereka akan terus mencari"
Syukur, saya dipertemukan dengan insan sebaik beliau. Beliau tahu kata-kata terbaik untuk saya. Kangen~

Jumat, April 23

moment to remember

Salam,

Dah lama tak bercerita di sini. Beberapa hari lepas, saya menyempatkan diri mendaki Gunung Ledang. Benar, sungguh penat. Namun saya gagahkan hati dan badan saya untuk seterusnya bersama ahli kumpulan belajar semasa praklinikal dahulu. Berjalan-jalan melihat alam di Melaka sehari selepas pulang dari pendakian.

Sahabatku,
kamu sangat penting dalam hidup ini.
16-20/4/2010

"bersyukurlah kepada Allah! Dan barangsiapa bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri: dan barangsiapa tidak bersyukur (kufur), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya, Maha Terpuji" ( surah Luqman 31:12)

Kita tidak pernah tahu apa yang bisa kita dapatkan apabila kita tidak berusaha untuk mencuba. Suprisingly, saya rasa lepas ni macam nak daki gunung Tahan pulak~

Kamis, April 15

the theory

Seperti kebiasaan kami, jika mahu pulang ke kampung, pasti kami akan memulakan perjalanan seawal jam 3 atau 4 pagi. Satu hari, ketika ingin pulang, kami benar-benar bernasib baik. Sebuah kenderaan baru sahaja mengalami kemalangan di selekoh tajam di hadapan kami. Nasib baik kerana kakak membawa kenderaan dengan kelajuan sederhana dan sempat mengelak. Alhamdulillah. Tapi, nasib si pemandu kenderaan di hadapan kami, belum tentu lagi.

" Kita tak mahu berhenti ke? " tanyaku pada kakak.

" Takpela, lagipun dah ada orang yang dah berhenti tu, lagipun perjalanan kita masih jauh," kata kakak.

Saya senyap. Beberapa ketika sebelum pulang, saya baru sahaja mendapat input baru. Saya sekarang melakukan hal yang sama. Hal yang dilakukan sekian banyak orang. Meh sini saya bagitau.

Ada satu kisah popular, kisah benar tentang satu kisah pembunuhan. Apa yang menarik tentang pembunuhan ini ialah terdapat 38 saksi, tetapi tiada seorang pun saksi yang datang menolong si mangsa. Alkisahnya, Kitty Genovese ni sedang dalam rumahnya apabila diserang oleh si pembunuh. Dia menjerit-jerit meminta tolong namun tiada seorang pun yang datang menolong. Si jiran buat dunno je dengan jeritan si mangsa. yang menarik lagi, bukan seorang yang mendengar jeritan si mangsa ni, ramai! Seramai 38 orang yang akhirnya membuat pening kepala penyiasat-penyiasat kes tersebut.

hai, takkan takde sorang pun nak pi tolong?

saksi A: takkanla nak masuk campur hal orang

saksi B: Saya ni sapa, kang pi tolong, abeh dengan saya sekali

saksi C: Nanti adela sesapa yang nak pi tolong, aku ngantuk nak tido!

Sounds familiar?

Dialog di atas saya yang reka, namun pada saya itulah yang difikirkan oleh saksi-saksi tersebut. Dan ini diterangkan dengan jelas sebagai teori Bystander Effect. Kenapa orang boleh buat dek je dengan hal-hal yang sepatutnya mereka PATUT ambil kisah.

Dalam satu video yang dibuat bagi menjelaskan tentang bystander effect ni, seorang pelakon kanak-kanak dijadikan subjek bagi melihat sejauh mana teori ini. Situasinya, kanak-kanak tersebut dilihat sedang ditarik oleh seorang lelaki tidak dikenali. Kanak-kanak tersebut meronta-ronta, menyatakan he's not my dad, I hate you, leave me alone!


Guess what? Ia mengambil masa beberapa jam sebelum 3 lelaki menyedari kanak-kanak itu dalam bahaya dan bertindak ingin menyelamatkan kanak-kanak tersebut. Sebelum 3 lelaki tersebut, rata-rata hanya menoleh sepintas lalu, lalu blah dari situ.


familiar dengan situasi tersebut?

bende alah bystander ni boleh diaplikasikan dalam banyak hal, bukan hanya kes kemalangan dan kes culik. Bak kata Khalil Gibran, sebelum bertanya apa yang dah negara lakukan buat kamu, tanyalah diri apa yang dah kita lakukan untuk negara. Apa peranan kita dalam sekecil hal yang kita lakukan.

hmm. dah tercetus mahu untuk mengetahui dengan lebih lanjut tentang teori ni? Seperti biasa, encik y4ku24 punya penerangan menarik dalam entri meletupnya -TMF

nota: jujur, saya juga masih melakukan hal-hal ini dalam sesetengah hal. namun, bersama-samalah kita melakukan perubahan.

"jika berlaku kemungkaran cegah lah dengan kuasa,jika tidak mampu cegahlah dengan lisan, jika tidak mampu cegahlah dengan hati dan itu adalah selemah-lemah iman"

Sabtu, April 3

segala macam untuk satu macam

Setelah sekian lama, dapat juga sebahagian dari kami berkumpul. Memeriahkan rumah Junita and the geng. Terima kasih, siblings atas makanan terbaik itu. Diriku memang kaki makan terbaik.

Dan benarlah. Dari hari ke hari, papa semakin lama semakin membesar. Entah penangan apa yang melanda beliau. Perbezaan yang begitu ketara lagi. Sehingga diriku memberi komentar di fb-nya.

Diriku : lihatlah papa sekarang..huhu

Dr Fathur : kerana ape? nasi lemak?

Benar. Diriku kangen pada keakraban sesama doktor-doktorku. Prof Tri aka Dr Tri. Diriku masih mengingati pesanmu. Pesanmu dalam portfolioku saat aku masih hingusan di sekolah kedokteran.

Enjoy your medical school till the end

Dr Ike! Hanya beliau sahaja yang mengetahui betapa depresinya diriku di tahun pertama itu. Di tahun ketiga, beliau hadir memelukku ketika soca cardio-respi.

Kamu pasti bisa!

Sudah hampir 4 tahun. Bakalan menjejaki 5 tahun diriku di sekolah kedokteran. Segala macam hal menarik yang berlaku terhadapku. Mahu menghabiskan sisa 2 tahun, Insha Allah dengan pelbagai macam hal. Agar diriku tidak menyesali segala apa yang aku lakukan di sekolah kedokteran ini.

Apa yang perlu diriku lakukan, hanyalah menempuhinya dan jangan lagi menoleh ke belakang berkata itu ini.


When you walk through a storm
Hold your head up high
And don't be afraid of the dark
At the end of the storm
There's a golden star (sky)
And the sweet silver song of a lark

Walk on
Through the rain
And your dreams be tossed and blown

Walk on
Walk on
With hope
In your heart
And you'll never walk alone
You'll never walk alone
You'll never walk alone

Liverpool FC

kerana sesungguhnya Allah sentiasa bersama hambanya.

Peliharalah Allah, nescaya engkau akan dapatiNya di hadapan engkau. Kenalilah Allah ketika senang,nescaya Dia akan mengenalimu di ketika susah. Ketahuilah bahawa apa-apa yang (ditakdirkan) tidak menimpamu, ia tidak akan menimpamu. Dan apa-apa yang menimpamu bukannya ia tersilap menimpamu. Ketahuilah bahawa kemenangan itu ada bersama kesabaran, terlepas dari kesempitan itu ada bersama kesusahan dan bersama kesusahan itu ada kesenangan

40 hadis Imam An-Nawawi : muka surat 34

nota : wah! panjang juga entri kali ini walaupun ideanya agak bertebaran sana-sini. Masih lagi belajar menjadi penulis yang baik.

nota : Sesungguhnya diriku dulu peminat Liverpool.