Kamis, Juli 16

Tentang whitecoat

Asal nak keluar je rumah pergi wad, mesti kawan-kawan tanya

" Eh, ani tak pakai whitecoat?"

" Malas r pakai sekarang. Panas dowh."

Sebenarnya tu jawapan biasa yang sering aku berikan pada sahabat-sahabat aku kalau ditanya perihal whitecoat ni. Aku pun kadang-kadang buat jugak keje ni, pakai whitecoat kat mana-mana je. Banyak je alasan kenapa aku tak pakai whitecoat ni.

Panas.
Asal sampai wad, dah berpeluh sakan. Macam orang baru balik jogging.

Menyalahi etika.
Satu masa dulu, saat di Unpad, Dr sana adala bagitau kami adalah tidak beretika memakai whitecoat di luar dari kawasan hospital. Kenapa? Dia bagi contoh masa tu. Jika kamu memakai whitecoat, dan tiba-tiba berlaku kemalangan di hadapan kamu...kamu bersalah jika kamu tidak melakukan apa-apa untuk membantu mangsa kemalangan tersebut. Kalau kemalangan tu jadi depan mata aku, sah aku panik tahap tinggi.

Nosocomial infection.
Betulkan? Logik tak kalau pakai whitecoat merata-rata ni kita pun tend bawak kuman dan sebarkan ke pesakit? Aku bukan nak kutuk sesiapa kat sini, jadi harap terimalah dengan hati terbuka. Kadang-kadang aku pun pakai whitecoat ni kat merata-rata tempat. Aku sebenarnya sedang nasihat diri-sendiri.

Perihal whitecoat


Ayat tuan empunya blog ni bagi aku takdela kasar. Cuma aku harap, bacalah dengan minda yang terbuka. Ada benarnya jugak setiap apa yang ditulis beliau.

Selasa, Juli 14

Keseimbangan

Salam.

Teman,

pernahkah kamu/ kenalan kamu/ ibu/ bapa/ saudara-mara dan seangkatan dengannya mengalami tanda-tanda seperti di bawah?

1. Penglihatan mata yang semakin kabur
2. Tetibe rasa nak termuntah (rase je)
3. Kulit kamu kering
4. Kamu merasa sangat dahaga dan sentiasa minum air
5. Kamu juga kerap ke bilik air
6. Kamu rasa pening-pening lalat
7. Kamu sentiasa berasa lapar
8. Asal luka je, susah nak sembuh

atau, pernahkah kamu/ kenalan kamu/ ibu/ bapa/ saudara-mara dan seangkatan dengannya mengalami tanda-tanda seperti di bawah?

1. Rasa letih dan lenguh-lenguh badan
2. Tangan kamu menggeletar
3. Sentiasa rasa berdebar-debar dan berpeluh
4. Penglihatan mata juga semakin berkurang
5. Sentiasa rasa gelisah
6. Ada gak pening-pening
7. Kadang-kadang sakit kepala
8. Dan rasa lapar

Adakah kamu dan yang seangkatan dengannya pernah mengalami tanda-tanda seperti tertera? Bahagian pertama itu ialah tanda-tanda kandungan gula dalam darah kamu yang tinggi (hyperglycemia) .Bahagian kedua pula ialah tanda-tanda kandungan gula dalam darah kamu yang rendah (hypoglycemia).

Badan kita sentiasa berada dalam keadaan yang seimbang. Segala-galanya tidak boleh terlalu tinggi dan tidak juga boleh terlalu rendah. Begitulah juga hidup ini. Kerana itulah Rasulullah s.a.w pernah bersabda dalam satu hadis " jangan cinta terlalu banyak, dan jangan benci terlalu banyak"

Relevannya pernyataan ini ialah apabila sudah sayang sangat sanggup berkorban apa saja buat yang tersayang hingga tergadai maruah diri. Mintak dijauhkan dari hal sebegini. Apabila sudah benci, nak melihat muka pun taknak. Apa je yang si A buat semuanya buruk. Takde yang bagus. Aduhai, dek kerana benci semua dilihat tidak kena. Lantas, jika mahu jadi jahat jangan jadi jahat giler dan jika mahu jadi baik jangan jadi baik giler. Takut, bila jahat giler, tuhan menjauh dari kita. Bila baik giler, takut nanti kena buli plak. Contoh utama, umat Islam itu sendiri. Lihatlah apa yang berlaku sekarang. Betapa 'baiknya' kita. Musuh kita saban hari meratah darah saudara kita.

" Muhammad adalah utusan Allah, dan orang-orang yang bersama dengan dia bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih-sayang sesama mereka..." (Al-Fath 48:29)

Eh,

Aku melalut jauh ni. Bab hyper/ hypoglycemia ni tak habis lagi. Jadi, jika kamu mengalami tanda-tanda seperti di atas, adalah digalakkan kamu memeriksa kandungan gula dalam darah kamu. Mungkin darah kamu itu sangat manis atau mungkin darah kamu tu kurang manisnya (bende ni tak wujud, aku sesaje letak). Jika tinggi, kamu mungkin berisiko untuk menghidap penyakit kencing manis. Salah satu penyakit yang popular di Malaysia. Sayangilah badan anda kerana badan anda sangat menyayangi anda. Dia dah bagi dah tanda-tanda tu kat anda. Cuma, andalah yang kena tafsir sendiri.

Asal aku tanya makcik/ pakcik kat wad, mesti diorang cakap dah lama dah kencing manis ni. Kesian aku tengok. Ada yang dah kena amputate dah kaki tu. Dah tua-tua, banyak pulak penyakit. Pesanan penaja, jagalah kesihatan anda. Ingatlah 5 perkara sebelum 5 perkara. Salah satunya sihat sebelum sakit.

p/s: kampung aku agak popular sejak 2,3 menjak ni. Lepas hari ni, belum tentu popular cam sekarang.

Senin, Juli 13

Tentang diri, dia dan mereka

Aku bukan tak nak update blog, tapi aku ada masalah.

Aku rasa nak buat draft je untuk semua entri-entri aku.

Aku segan nak tulis sesuatu kat blog.

Aku rasa semua entri aku mengarut je lebih.

Aku tak buat apa-apa melainkan mengarut di sini



Sekarang,

Aku harap takde sesape ikut perangai budak nih

Budak ini seorang yang sangat pemalas

Hei, budak!

Rajin, rajin, rajin!

Hehe,

Tapi masih lagi sedang melingkar di atas katil

Jam 10 baru tunjuk muka di ward

Buat teman,

Jangan diikut perangai budak ini

Jam 7 sudah tunjuk muka

Penuh semangat masuk tahun klinikal

Inilah pelajar contoh

Harap kamu mengerti siapa dia

Dia ada di mana-mana

:D



Aku tak pasti

Tapi aku sedar sesuatu

barcode itu bernombor 955 di depannya

apa maknanya?

Aku tertanya

ia produk israelkah?

jadi apa khabar pada boikot kamu?

sudah sampai mana?

aku suka satu artikel

aku linkkan buat kamu

untuk kita sama-sama insafi

Dunia Islam Terbakar

jika kamu punya waktu


p/s: Aku tengah 'jauh'.........

p/s: Aku mahu punya laptop baru, ngeh3

Minggu, Juli 12

Kisah kehidupan- tentang jodoh

Aku mengetahui satu kisah. Kisah biasa mungkin. Bagiku, ia sesuatu. Dan ia kisah benar dari seseorang.
------------------------------------------------------------------------------------------
Tahun pertama di universiti.

Masa memula menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur, hati masih bersih. Pakaian masih biasa. Takde stylo-stylo ni. Percakapan pun lemah-lembut. Almaklumlah, oghe kelate. Bila cuti, ingin pulang ke kampung. Terjadi perbualan antara si pemandu teksi dengan si gadis.

" Pakcik ade sorang anak lelaki. Dia skang belajar di Al-Azhar. Boleh tak kalau pakcik mahu nombor telefon? Pakcik berkenan nak buat anak jadi menantu pakcik. Nanti, hariraya pakcik telefon"

Dipendekkan cerita, tiada panggilan telefon yang diterima. Si gadis juga tidak berharap terlalu tinggi. Dan harapan itu dirasakan terkubur begitu sahaja.

-----------------------------------------------------------------------------------------
Tahun kedua di Universiti

Si gadis sudah berubah sedikit. Sudah tahu apa itu fesyen. Sudah mula pakai jeans.
Kebetulan, si gadis menaiki teksi yang sama. Pakcik yang sama juga.

" Pakcik rase macam kenal je kamu"

Aisehh. Pakcik ni. Kerana segan kerana memakai jeans, si gadis berkata..

" Takde pakcik. Ni kali pertama saye naik teksi pakcik ni" terang si gadis.

Dipendekkan cerita, pakcik tersebut sepertinya yakin si gadis tersebut adalah orang yang sama. Dia menceritakan tentang kisah telefonnya yang hilang dan menyebabkan dia tidak dapat menghubungi si gadis. Akhir pertemuan, dia berkata.. InsyaAllah, dia akan jadi menantu pakcik.

Si gadis terkedu.

-----------------------------------------------------------------------------------------
Beberapa tahun berlalu, si gadis sudah bekerjaya...

" Rasenye pakcik kenal kamu.." kata pakcik pemandu teksi tersebut.

Si gadis pun menceritakan hal yang sebenar..

" Sebenarnye pakcik, dulu tu sayelah. Saye segan nak mengaku. Dulu mase mule2 pakcik kenal saye, saye pakai baju kurung. Lepas jumpe balik, saye pakai jeans. Saye ingat tak jumpe pakcik dah. Alih-alih, sekarang jumpe lagi. Dah lame jugak kite ni kenal ye pakcik."

Akhir pertemuan mereka, pakcik tersebut masih menyatakan hal yang sama.

" InsyaAllah anak akan jadi menantu pakcik"

" InsyaAllah, pakcik,"

------------------------------------------------------------------------------------------

Agak-agak apa kesudahan cerita ni?
Tunggu dan lihat.

Kalau aku punya kenderaan sendiri

Semalam, hampir satu jam aku dan teman-teman menunggu. Menunggu teksi yang tak kunjung tiba. Deretan kereta telah beransur-ansur keluar dari pusat membeli-belah. Kami malah di situ. Jika ada sekalipun teksi yang berhenti, namun kebanyakannya akan menolak untuk menghantar kami ke destinasi yang dituju. Kalau mahu diikutkan hati, ingin sahaja aku dan teman berjalan kaki pulang, tapi barang-barang rumah yang setimbun itu membantutkan hasrat kami ( Kalaulah trolley itu boleh dibawa pulang dan dihantar kembali, pasti aku sudah melakukan hal tersebut, heh.)

Masa-masa ginilah keluarlah idea.

"takde ke sesape yang nak tumpangkan kita?"

Heh!

"Ini KL la, sape nak wat camtu"

Tak dinafikan, kalau dahulu berada di kawasan kampung di Indonesia, buat aku lebih merasa dekat dengan orang-orangnya. Aku merasa lebih dekat pada nilai-nilai Islam. Serius tau. Aku pernah diajak oleh seorang muslimah untuk pulang bersamanya. Dia tak kenal aku langsung. Tetiba je dia memberhentikan motornya dan mengajakku pulang bersamanya. Aku agak segan sebenarnya, tambah pula aku masih baru di sana jadi agak takut untuk setuju. Lantas, aku cuma katakan

"gak apa-apalah. nuhun ya" (takpelah, terima kasih)

Si muslimah tersebut berlalu dariku. Di kejauhan sana, dapat aku lihat senario yang sama. Si muslimah memberhentikan motornya dan mengajak seorang muslimah lain. Alhamdulillah, rezeki dia gamaknya. Mereka berlalu dariku. Itulah salah satu pengajaran tentang ukhuwah yang aku dapat semasa belajar di sana.

Bukan sekali aku mendapat pelawaan dari masyarakat tempatan, banyak juga. Dan aku kagum, mereka tidaklah prejudis dalam menilai orang. (Tak macam aku ni, agak prejudis sikit. Salah satu sebab kenapa aku menolak pelawaan si muslimah tersebut) Malahan, pensyarah-pensyarahku juga tidak lokek mempelawa kami menaiki kereta mereka. Antara yang pernah aku tumpangi kereta mereka ialah Dr Samsudin( baik sangat, lebih menggunakan kata ganti bapak berbanding dokter) Dr Pakar ENT (aku lupa namanya, haish tapi orangnya sangat manis) Dr Yoga ( Dulu pernah menjadi aktivis mahasiswa, namun dijatuhkan oleh mereka yang menolak keadilan)

Orang kata apa guna belajar jauh-jauh tapi tak mengambil pengajaran dari sana. Aku nak kata baik, takdela. Kalau aku punya kenderaan, aku ingin sekali melakukan hal yang sama. Menumpangi sesiapa saje, tapi takdela sampai nak bagi tumpang manusia yang aku temui pepagi buta kat tepi highway berpakaian serba putih plak. Kang jadi kes lain plak. Ini salah satu harapan aku. Aku berharap aku sebolehnya melaksanakannya walau sekali.

Tak gila kan wat keje ni?