Kamis, September 23

imtihan 2

Haru. Balik dari ujian atas kertas, saya haru biru. Tak terkata. Ibarat tidak belajar apa-apa pula. Biarkan sajalah. Saya buka mesej-mesej cinta saya. Tercinta saya menenangkan saya dengan ayat-ayat cintaNya. Terharu, lagi-lagi tenang apabila membacanya. Terapi terbaik di kala jiwa kacau, haru biru dan juga saat kegembiraan.

Maka sabarlah engkau (Muhamad) atas apa yang mereka katakan., dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu, sebelum matahari terbit, dan sebelum terbenam, dan bertasbihlah (pula) pada waktu tengah malam dan di hujung siang hari, agar engkau merasa tenang.

Dan janganlah engkau tujukan pandangan matamu kepada kenikmatan yang telah kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka (sebagai) bunga kehidupana dunia, agar kami uji mereka dengan (kesenangan) itu. Karunia Tuhanmu lebih baik dan lebih kekal.

[20 :130-131]

Saya senyum, malah terharu. Tercinta saya benar-benar punya jawapan atas keraguan saya.

Sabtu, September 18

imtihan

bakal menghadapi ujian atas kertas.
Ujian akhir semester bagi pelajar tahun 4.
20 September- 27 September 2010.

Doakan kami.


Selamat berimtihan, kawan-kawan.


Rabbi yassir wala tu’assir.

Kamis, September 16

monolog

Saya tidak pernah tahu sekiranya ada kehidupan yang indah,
Dahulu, saya cuma tahu dunia saya seputar rumah dan sekolah,
Asal sudah menjadi anak yang ikut kata, lakuin segala perintah,
Asal sudah menjadi pelajar yang disiplin, cemerlang belajar,
Itu sudah memadai,
Itu sudah cukup untuk capai bahagia,
Dunia dan akhirat.

Saya cumanya terasa itu kosong,
Apabila sudah melihat dunia berbeda,
Saya mula mencurigai diri saya, mencurigai hal-hal sekeliling saya,
Saya mula menyoal, adakah ini sudah cukup?
Saya mula mengamati,
Adakah nilai-nilai yang diperoleh itu satu yang bisa saya persembahkan pada sang Pencipta?

Ramai sudah yang saya kagumi,
Mereka cemerlang dengan nilai perolehan yang tinggi,
Saya mahu begitu, mahu capai nilai perolehan yang tinggi, mahu buat diri ini bisa dihormati,
Mahu buat ibu bapa bangga pada anaknya, mahu jadi terbaik dalam segala, mahu buat tutup mulut mereka yang jahat akan kata-kata nista di belakang.
Cumanya,
Apabila saya memperoleh itu, saya terus-terusan bertanya,
Terus apa Ya Tuhan?
Adakah ini yang Kau mahu?


Saya terus lagi,
Jalani hidup saya yang sememangnya kosong, sepertinya tidak terisi,
Hidup hanya cuma mahu capai nilai terbaik, memperoleh kerja yang dihormati, menjalani kehidupan sebagai seorang anak dan adik,
Tiada titik noktah
Seputar berteman bersama beberapa rakan baik, seputar di hadapan kotak bergambar mengisi waktu kosong, seputar itu sahaja

Saya mengamati
Dunia luar sana,
Saya lihat peperangan,
Say lihat pembunuhan,
Saya lihat seorang laki-laki yang dirinya keseorangan
Cuba mencari lindung di balik ratusan manusia mebawa senjata tajam
Hanya kerana dia Muslim
Kenapa Tuhan takdirkan dia,
Bukan saya?

Adakah keberadaan saya ini benar-benar hidup?
Atau hanya sekadar menjadi manusia robot?

Saya baru tahu adanya kehidupan indah,
Kehidupan di atas satu jalanan yang bersimpang siur,
Penuh dengan pelbagai konflik,
Penuh dengan cabaran dan pengorbanan,
Penuh dengan kemanisan sesudah pahit itu ditelan dengan luar biasa sekali,
Cumanya
Saya di mana?


Keberadaan saya adakah benar-benar membantu atau sekadar perencat jalanan itu?
Keberadaan saya adakah benar-benar eksis atau sekadar lelalang? Hanya tahu dibuai angin ke kiri dan ke kanan

Hakikatnya, senarainya panjang dech mengisi kotak fikir,
Cumanya saya tiada masa untuk itu,
Mahu terus bangkit dan bekerja,
Atas nilaian Allah yang utama.

Ditulis saat merasakan tidak layak menjadi ‘seseorang’
10 September 2010, bersamaan 1 Syawal 1431h.

 

Sabtu, September 4

apabila beliau berbicara

ada yang suka, ada yang tidak. tetapi, beliau berbicara dengan fakta, bukan dengan emosi.



George Galloway memang terlalu unik untuk diceritakan. Dalam video ni, dapat dilihat bagaimana beliau dengan mudahnya mematahkan serangan yang diberitakan oleh si pemberita. Nampak betapa berat sebelahnya si pemberita tersebut. Yang lagi tak boleh blah apabila suara beliau direndahkan. Memang sengal.

"Mengikut prinsipku jikalau seseorang atau sesuatu pihak itu tidak disukai oleh musuh maka itulah yang berpendirian tepat. Manakala pihak yang disukai oleh musuh itu dapat dianggap sebagai berada di pihak sama dengan musuh," Shamsiah Fakeh, Memoir Shamsiah Fakeh Dari Awas ke Rejimen ke-10. kopi pasta dari blog ini amad pesan di dalam artikel  Merdeka atau merdekakah?

nota : kak nur, diana, can you give me your email?

Kamis, September 2

met ultah

Tidak pernah saya jangka jika saya akan berada di sisinya. Sedang saya asyik menghabiskan makanan yang bersisa sedikit itu. Lama saya di situ, tanpa sedar beliau berada di sisi saya. Sehingga pada akhirnya saya beranikan diri bertanya, orang kelantankah? Beliau menoleh. Saya seperti tidak percaya, beliau dan saya dipertemukan setelah hampir 10 tahun tidak bertemu. Siapa sangka saya menemuinya hanya duduk beberapa inci sahaja dari saya. Beliau dan saya, sama-sama tidak mampu berhidup di alam asrama. Sama-sama hidup saling berdua. Malam-malam, jika panggilan natural itu datang, pasti saya ke tempatnya. Temani aku yuk! Beliau, yang pada suatu malam yang sepi, di kala semua sepertinya lena di peraduan, adalah satu alasan utama saya untuk turun dari peraduan saya, tatkala mendengar bunyi sedu-sedan 'beliau', yang pada akhirnya membawa saya ke titik pertemuan antara saya dan makhluk alam ghaib (oh, tidak saya fikirkan tentang itu saat saya mendengar esak tangis seorang perempuan,' pengalaman yang menarik sebenarnya'). Beliau dan saya, saya dan beliau. Entah mengapa. Ibarat berkongsi nasib yang sama. Dan demi kasihNya, Allah pertemukan kami sedang menikmati makan tengahari di kafe PPUKM. 

Selamat hari lahir sahabatku. Moga dirimu beroleh kecemerlangan di dunia dan di akhirat. Love you as always~


Selamat Hari Lahir Pictures, Images and Photos