Sabtu, Desember 30

Murung

Bila ketidakpuasan hati dipamerkan hanya di laman mukabuku, dibaca oleh rakan-rakan mukabuku dan dikongsi beramai-ramai

Sabarlah.
Ini masa Tuhan nak uji.
Yang baik kita terima, yang buruk kita tinggalkan. 

Nota:
Susah betul mahu berlapang dada. 

Sabtu, Desember 23

Memori



Melayari akaun Facebook, tertengok hasil perkongsian sahabat-sahabat saya di Unpad. Seorang pelajar perubatan di Unpad mengalami masalah menyelesaikan yuran universiti. Dan dalam masa tidak kurang 24 jam dari waktu perkongsian di FB jumlah yang diinginkan dapat dikumpul. Alhamdulillah. Rakyat Malaysia betul-betul prihatin.

Ujian yang dilalui adik itu mengingatkan saya pada musibah yang saya alami semasa saya belajar di sana. Dipukau dan kehilangan hampir RM 4000. 

Ketika saya tersedar duit saya telah hilang, tidak tahu mahu ke mana untuk diadu. Menelefon sahabat rapat, tetapi tidak dapat dikhabarkan perkara yang berlaku.

Akhirnya berita saya kehilangan duit tersebar. Papa( merangkap ketua angkatan kami) membuka tabung prihatin untuk saya. Tidak kurang dari 24 jam, jumlah wang yang terkumpul mencapai RM 1000. 

Terharu saya dengan tindakan sahabat-sahabat saya. Menenangkan saya dan melakukan solat hajat untuk saya. Bersama-sama melalui waktu sukar tersebut. Musibah demi musibah yang dialami kami-kami ketika belajar menjadikan ukhuwah antara kami semakin kuat.

Alangkah rindunya saya pada zaman belajar. Rindu sahabat-sahabat saya. Rindu berusrah dan segala aktiviti yang dilakukan. Kalau boleh mahu melalui kembali aktiviti-aktiviti dulu.

Kini, masing-masing membawa haluan sendiri. Memegang tanggungjawab berbeza. Malah tanggungjawab yang lebih besar. Cabaran hari ini tidak sama seperti cabaran zaman belajar. Zaman belajar dahulu ibarat seekor ulat beluncas. Kini ibarat seekor rama-rama. Lama-lama nanti kembali ke tanah.

Itulah kehidupan.

Jumat, November 17

Kongsi

Apabila musim peperiksaan besar tiba, selalu saja ada pelajar muncul di Jabatan Kecemasan. Banyaknya menjurus kepada depresi dan panik. Sistem kita, pelajar cemerlang itu harus A semuanya.

Baca mukabuku, ramai yang berkongsi kecemerlangan anak-anak mereka. Semua A dan mendapat pelbagai anugerah. Terlalu ramai yang mendapatkan A hingga semua A mendapat nombor puluh-puluh. Ada yang terbaik dikalangan pelajar dengan skor A semuanya.

Melihat dari trend ini, aku berasa bersyukur dilahirkan sedikit awal berbanding generasi kini. Walaupun sistem tetap sama, berapa A dilihat pada slip keputusan peperiksaan ia tidak menjadi satu masalah besar. Tidak ada mukabuku untuk dikongsi rasa gembira atau sedih. Tidak ada instagram untuk momen-momen gembira dan momen-momen duka. Tidak ada orang awam untuk berkomentar tentang apa yang dilalui dan dirasai oleh mereka yang berkongsi.

Kehidupan kita sepatutnya kekal peribadi. Tapi tidak kini. Ia titik awal permasalahan depresi dan penyakit psikiatri yang lain. Remaja hari ini terlalu banyak mehnah untuk diatasi sendiri.

Tidak semua yang cemerlang itu berjaya harungi sekolah kehidupan. Dan tidak semua yang gagal di atas kertas itu gagal sekolah kehidupan. 

Pernah aku depresi kerana gagal mencapai pointer yang aku inginkan. Gagal mendapat A ketika di sekolah perubatan. Terasa benar-benar bodoh. Aku menangis. Malu pada rakan. Malu pada ahli keluarga. Sehingga aku berasakan hidup aku telah berakhir. 

Itulah kali terakhir aku merasakan sedemikian. Aku ubah cara pandang aku. Tentang peperiksaan. Dan tentang kehidupan. Gagal peperiksaan atas kertas itu hal paling kecil  sahaja. Dan aku laluinya tanpa pengharapan. Kita boleh bermula sekali lagi. Dari bawah. Aku berhenti melakukan sesuatu untuk mengkagumkan mata manusia. Dan kehidupan terasa lebih ringan. Tiada bebanan. 

Sekiranya aku lulus atau gagal, aku sudah lakukan yang terbaik. Perancangan Allah pasti lebih baik untuk hambaNya. Kehidupan bahagia atau sedih dikongsi bersama mereka yang berhak. Berbahagialah sekiranya anda salah seorang daripada orang-orang penting dalam hidup aku. 

Dah. Idea 5minit ini sudah ditulis. 




Sabtu, November 11

Menunggu


Tak pernah ku sedar
Yang aku lalui itu
Adalah
Penantian tanpa noktah

Beberapa jeda waktu
Aku katakan
Aku patut berhenti
Dan terus ke hadapan

Perancangan dari langit
Tidak begitu kataNya

Jadilah aku penunggu
Sekali lagi
Untuk yang ke berapa

Sekiranya menunggu itu berbayar
Tentulah juta-juta telah aku dapatkan

Senin, September 18

Journey

Garden of Morning Calm, Gyeonggi-do
Ada tiga perkara yang aku kira kenapa aku tetap berada di tempat aku kini

Pertama
Memberi adalah sesuatu yang menyenangkan. Membantu mereka yang memerlukan adalah sesuatu yang memuaskan hati. Aku gembira melihat pesakit yang pada awalnya tenat, bertambah baik sehari demi hari.

Kedua
Betapa profesi ini menjadikan aku mahu menjadi lebih baik. Bagilah ribut petir, serangan todak melanda Jabatan Kecemasan, ia adalah tempat muhasabah terbaik bagi aku untuk sentiasa menjadi profesional. 

Seteruk manapun urusan, janganlah dihadapi dengan kerut muka- Pak Hamka
Ketiga
Betapa manusia itu tidak sempurna. Pada akhirnya, doa dan tawakkal pada Allah untuk setiap usaha perawatan yang diberikan kepada pesakit.  Pada Allah jugalah tempat kita bergantung.

Menyedari bahawa ketaksempurnaanku, di waktu-waktu kritikal dengan keupayaan minima adalah aku pada hari ini.




Sabtu, September 16

R.I.N.D.U



Rindu.
Merindui mereka-mereka yang pernah hadir dalam hidup ini
Yang beraspirasi bersama
Adik beradik dunia akhirat

Entah kenapa
Hal-hal kebetulan sering sahaja terjadi
Walhal
Hidup ini tidak ada kebetulan

Mungkin sudah tiba waktu
Untuk membuat pusingan U
Dan kembali

Selasa, Agustus 15

Abah


Ada masa aku rasa abah bakal pergi
Aku enyahkan jauh-jauh fikiran jahat tersebut
Memujuk
 Tuhan bersama prasangka hambaNya

Sejak kecil aku banyak bersama abah
Selesa berbual bersama abah
Berkongsi rasa takut dan sedih dengan abah
Sehingga banyak nasihat abah aku simpan
Buat panduan masa nanti

Pernah
Satu hari
Abah tinggikan suaranya padaku
Berkata 
Aku bukan anaknya

Kata-kata tersebut 
Merobek ruang hatiku yang terdalam
Terkesima aku
Aku tahan air mataku
Berharap butir bicara itu tidak dari abah

Lama berlalu
Abah kembali seperti abah
Aku berhenti mengomel perbuatan abah
Abah tidak suka pada pandangan aku
Mungkin
Entah
Tapi ia buat abah berbicara padaku
Mungkin pada abah
Aku tetap anak kecilnya
Yang mendengar butir bicaranya
Tidaklah dia sangka anaknya sudah dewasa

Bila diam dan mendengar
Adalah perkara yang paling abah sukai

Kini
Abah sering sakit
Dan ada masa-masa abah aktif bukan main
Bersihkan rumah
Berkebun  bagai
Dan bila abah sakit
Sepertinya ia sakit yang teruk

Untuk waktu-waktu kehadapan
Moga ia terisi dan diberkati
Moga Allah merahmatimu
Abah
Hero pertamaku