Minggu, Desember 4

29




















Dah bertahun rasanya tersasar dari jalan sebenar
Tiada hati mahu kembali
Biarkan.





Sabtu, Desember 3

It's December

Musim tengkujuh telah tiba. Hujan turun berhari-hari. Ada masa langit memuntahkan isinya dengan banyak. Ada masa isinya sedikit cuma. Semua sedang berjaga-jaga. Bilik gerakan banjir telah mengeluarkan amaran banjir. Air sungai sudah melepasi amaran bahaya. 

2 tahun lepas tiada siapa menjangka banjir akan sebegitu besar. Masih lagi di ingatanku pada pagi 24 Disember 2014. Aku bersiap-siap ke tempat kerja. Hari itu aku shif pagi. Abah menghantar aku ke hospital. Laluan keluar ke bandar Kuala Krai telah dinaiki air. Abah mengambil jalan jauh untuk ke hospital. Ia mengambil masa 30 minit perjalanan untuk sampai ke hospital. Di beberapa tempat, air sudah naik setinggi lutut. Ada rumah-rumah yang sudah dinaiki air. Aku tiba di hospital pada pukul 8.30pagi. Pagi itu, air sudahpun naik sehingga klinik pergigian.

Aku bekerja seperti biasa. Pesakit tidak ramai. Kedai-kedai mula tutup. Pukul 3 petang, air nampaknya semakin naik. Laluan ke hospital tidak lagi boleh dilalui. Ia seakan deja vu. Aku berjalan ke laluan keretapi di laluan belakang hospital untuk pulang ke rumah. Abah mengambil aku di persimpangan jalan keretapi. Hujan tiada tanda untuk berhenti. Air semakin naik di beberapa kawasan di kampungku.

Malam itu, ustaz datang ke rumah. Katanya rumahnya sudah dinaiki air. Beliau mahu menumpangkan kudanya di belakang rumah kami. Hujan makin lebat. Malam itu aku tidur dengan perasaan gusar. Entah hari esok bagaimana.

Pagi, 25 Disembar 2014. Orang kampung sudah ramai berpindah. Air semakin lama semakin dekat dengan rumah kami. Apa yang dibimbangkan menjadi nyata. Kami juga harus berpindah. Meninggalkan rumah dan membawa apa-apa yang patut. Kami tinggalkan kucing-kucing peliharaan kami di hutan berdekatan. Bergelinang air mata ibu saat kami tinggalkan mereka. Dan kucing-kucing kami tidak habis mengiau. Tapi kami gagahkan semangat. Kami tinggalkan mereka dalam jagaan Allah. Dan Allah sebaik-baik pelindung dan pemberi rezeki. Itu kata adik.

Kami bermalam di sekolah berdekatan. Esoknya air betul-betul di hadapan sekolah. Bahagian sekolah yang agak rendah dinaiki air. Hujan sudah mula berhenti. Matahari juga telah menampakkan wajah. Abah keletihan dan mengalami beberap episode sakit dada. Disebabkan itu, kami membuat keputusan untuk ke rumah lama kami. Keputusan yang berat untuk dilakukan. Kampung kami sudah seperti lautan luas. Air masih lagi laju. Air tinggi melebihi tiang elektrik. Ustaz tidak putus-putus memeluk abah. Berdoa keselamatan abah. Alhamdulillah,  sekali lagi Allah permudahkan urusan kami. Dari hanya mendayung sampan, kami bertemu dengan orang kampung yang ingin mendapatkan bekalan makanan. Perjalanan kami dipermudahkan kerana kami menaiki bot enjin. Tidak dapat dibayangkan jika kami terpaksa mengayuh sampan. Mungkin ceritanya akan berbeza sekali.

Beberapa hari selepas itu, air mula surut. Rumah kami juga sudah surut airnya. Kami kembali melihat kesan banjir pada rumah kami. Rumah masih ada. Barang-barang perabot semua ditenggelami air. Yang paling aku terharu. Tiba-tiba kucing-kucing kami menyendeng di kaki kami. Kami kira satu-satu kucing kami. Cukup dan ada. Tuhan, sebaik-baik pelindung.

Episod selepas banjir. Mengambil masa hampir setahun untuk keadaan kembali seperti biasa. Dan trauma bah kuning 2014 masih lagi ada pada setiap yang melaluinya. Dan Allah tidak menguji hambaNya melebihi kemampuannnya. 

Senin, November 14

Melangkah



Untuk pemandangan sebegini, aku rela repeat Gunung Kinabalu
Aku jalan seorang diri menuju puncak Gunung Kinabalu
Tangan kejang dan terketar-ketar sebab sejuk amat
Sekali sekala mata tertutup
Baju dan jaket sejuk yang dipakai tidak dapat memanaskan badan
Pening-pening lalat dek kerana mountain sickness
Ada masa air mata aku betul-betul mengalir
Rasa mahu berhenti dan kembali ke Laban Rata
Namun aku teruskan juga langkah kakiku
Langkah pertama, langkah kecil satu satu
Dan akhirnya tiba di puncak dengan bantuan malim gunung
Kalau mahu khabarkan perasaanku
Mungkin ibarat mendapat cahaya mata
(Ok, ini hiperbola)

Perjalanan ke puncak itu yang mengubah aku
Mengubah sudut pandang aku tentang kehidupan
Ada masa ia sukar
Ada masa gembira
Satu langkah pada satu masa
Bawa aku ke hadapan
Mungkin di tengahnya ada jalan berliku
Allah bagi surat cintaNya pada kita
Duduklah sebentar, berehat dan berefleksi
Dan kembali teruskan langkah
Kita seorang pejuang sejak di alam kandungan

Aku mula menulis di blog pada November 2008
Dan kini usia blog sudah genap 8 tahun
Untuk umur begini, blog ini sudah boleh dianggap kanak-kanak

Banyak sudah coretan, luahan hati, pendapat peribadi ditulis di sini
Sehingga apabila aku membacanya kembali
Tersenyum tersengih aku sendirian di hadapan laptop

Ada satu ayat, entah dari mana aku baca atau dengar
Saya ingin menulis satu ayat walaupun tidak sedap
Gelak sorang-sorang aku
Sebab dah lama impian itu tidak ditunaikan

Kalau boleh
Aku mahu menjadi seperti Ani, si penakluk Kinabalu
(Ok, ini sangat narsis)



Sabtu, Februari 13

Usia yang diberkati


Seberapa pantaskah hidup ini?
Laju aku menjawab
Sepantas angin lalu
Yang menyapa sebentar
Yang memberi kita rasa itu
Dan selepasnya nihil

Terasa benar waktu pantas berlalu
Sepertinya baru semalam kita kenal
Lembut tutur katamu
Senyumanmu yang tidak lekang di bibir
Ucapanmu penuh hikmah

Terakhir kali aku melihatmu
Sewaktu lawatan singkat ke Teluk Intan
Itulah yang terakhir kita bertentang dua mata
Bertanya khabar dan bercerita hal masing-masing

Hari ini kau telah tiada
Yang pertama pergi di antara kami-kami
Dunia terasa kosong seketika
Namun kami redha

Kau pergi saat kau telah siap
Moga syurga buatmu

Rindu,
Pantas sungguh hidup ini

Jumat, Desember 11

sayonara

Apakah yang dihajatkan di puncak kinabalu?
Yang kau semat dalam-dalam.
Yang kau pendam sekian lama

aku buang kisah lalu
aku garap cerita baru
kisah setahun ke depan

apa?

Ada benda ingin aku simpan untuk aku, kawan
biar aku menjadi aku yang tidak dikenali

Bukan hipokritkah begitu?

Kalau hipokrit itu baik
jadilah aku hipokrit
menantang masa depan
dengan impian sembunyi aku

apa-apalah kawan



peribadi

Perkataan bodoh selalu sering digunakan dalam profesi perubatan. Entah kenapa melabel seseorang sedemikian adalah suatu perkara normal. Pernah saya berbahas melalui telefon dengan seorang senior mo hanya kerana saya bertegas dengan keputusan saya untuk tidak melakukan ujian denggi terhadap pesakit yang datang dengan pancytopenia.

Marah dia saya boleh toleransi. Dilabel saya bodoh adalah suatu yang tidak saya hadam dengan mudah. Bagilah rasional apa,  tiada siapa dalam profesi ini lebih itu dan kurang ini. Masing- masing belajar. Jika difikirkan oleh nafsu syaitan saya, mahu sahaja saya menempelkan keputusan ujian denggi yang semuanya negatif itu di depannya sambil berkata 

" kan aku dah cakap"

Saya urungkan perasaan amarah saya. Masih mampu lagi berbahasa baik-baik. Walau dalam hati sudah remuk redam bagai ditoreh pisau tajam. Pulang ke rumah, ayat-ayat cinta Allah menjadi pengubat jiwa saya


Manusia, sebesar apa pun tetap manusia. Dan sekecil apa pun tetap berperan. Kita istimewa dengan peribadi yang kita bawa. Saya memilih diam untuk memaafkan.

Minggu, November 22

menjadi anak

Semalam saya kerja shift pagi. Hujung minggu di jabatan kecemasan adalah seperti unit pesakit luar. Kes-kes kronik datang saban hujung minggu. Dulu, saya mungkin akan melenting jika kes-kes kronik yang tidak cemas datang pada hujung minggu. Namun, saya tahan keanginan saya selepas berjumpa dengan seorang pakcik.

Ketika itu, tengahari Jumaat. Saya ke kedai membeli barang dapur. Saya terserempak dengan seorang pakcik dalam lingkungan 60an mengajuh basikal ke hospital. Petangnya saya atas panggilan. Dalam perjalanan ke hospital, saya terserempak dengan pak cik yang sama sedang mengajuh basikal menuruni bukit dengan membawa plastik ubat. Hati saya sentap seketika. Selama ini, saya sering skeptis dengan golongan geriatrik yang selalu datang pada hujung minggu. Pakcik ini buat saya beristighfar panjang.

Ada orang, berusaha mendapatkan rawatan bagi dirinya dengan segala apa yang dia mampu. Beberapa kali saya bertanya pada pesakit-pesakit tua kenapa baru datang hari ini. Bukan kerana skeptis, tapi perlu mengetahui adakah apa-apa yang cemas berlaku kepada mereka di rumah sehingga mereka perlu hadir pada hujung minggu dengan masalah kronik. Jarang dari pakcik makcik bersuara. Ada tu air mata sahaja yang mengalir. Fahamlah saya melalui respon mereka.

Buat anak-anak. Ya, kita sudah besar. Sudah ada keluarga, kerjaya dan tanggungjawab lain. Tapi janganlah dilupakan tangan yang pernah membersihkan berak kencing kita semasa kita kecil. Percayalah, walau ibu bapa kita tidak belajar sampai universiti, mereka ketika kita masih bayi, masih mampu memberikan sejarah sakit kita dengan betul kepada doktor. Tiada ibu bapa yang datang tanpa jawapan tidak tahu. Hanya anak-anak sahaja yang banyak menjawab saya tidak tahu, saya tidak tinggal dengan dia.

Layanlah mereka sepertimana kita mahu anak-anak kita menyantuni kita kelak. Kerana anak yang soleh yang mendoakan ibu bapanya adalah satu perisai bagi kita bila kita meninggal dunia kelak. Apa yang kita beri, begitulah yang bakal kita dapatkan. InshaAllah.