Selasa, Februari 24

semangat

Kenapa Gunung Kinabalu?
Kau ke sana memang untuk mendaki sahaja?
Jalan-jalan?

Entah.
Setiap orang mahukan pencapaian dalam hidup mereka.
Untuk aku, yang pada sudut pandang orang

kau, boleh ke? Dengan pandangan skeptis

Aku rasakan sudah terlalu lama aku tidak mencabar diri aku. Sebab dulu-dulu, aku pernah berangan-angan berada di puncak gunung Kinabalu. Angan-angan yang aku benar-benar ingin jadikan ia kenyataan. Itulah aku. Mahu menjadi aku. Seperti aku yang dulu.

Banyak yang hilang ketika bah besar Disember lepas. Yang tak pernah hilang adalah semangat untuk teruskan hidup. Berjalan, berlari, merangkak atau apa..pastikan ia menuju ke arah apa yang aku mahu.

Di pengakhiran perjalanan saya di Kinabalu, saya ucapkan terima kasih kepada mountain guide kami kerana tidak putus-putus memberikan semangat kepada saya untuk sampai ke puncak.

Terima kasih untuk segalanya. Sedikit sumbangan untuk kamu walaupun saya tahu semangat tak mampu dibayar.
menuruni gunung Kinabalu

Rabu, Oktober 15

Palestine: Educating Women


Untuk info sila kunjungi lama web ini
Blessed is women of knowledge

Jumat, Oktober 10

Tangkap muat

Kasih sayang cukup untuk semua, apa yang kita perlu lakukan adalah berkongsi- unconditional 

Senin, Oktober 6

ketenangan






















Aku telah mengembara di serata tempat
Mendaki gunung
Menjelajah tasik
Menerokai hutan
Malah cuti-cuti Malaysia juga ada
Duduk diam-diam,
Memerhati alam sekeliling,
Bertafakur memuji ciptaan IIahi,
Adalah satu nikmat yang tak terungkapkan

Namun,
tidak pernah aku dapatkan
ketenangan yang paling indah
melainkan saat aku sujud solat,
berlama-lama di tikar sejadah,
5 kali setiap hari

Benarlah,
solat itu kerehatan.

Jumat, Oktober 3

bahagia


















Ada masa
harapan yang tercurah
hancur di tengah jalan
Terduduk aku pada pilihan tuhan

pernah aku sangsi pada pilihanNya
kenapa tidak aku dapatkan apa yang aku mahu?
berkali-kali impian yang aku mahu
terpaksa aku lupakan
dan pilihan yang aku ada hanya itu
betapa dahulu aku merasakan
dunia ini tidak adil

tapi Tuhan itu sangat adil
Aku mahu itu
DIA beri apa yang aku perlu

berkali-kali aku kecewa
berkali-kali juga DIA buat aku tersenyum
moleknya aturan DIA
Bahagia itu pada syukur apa yang kita ada

Rabu, September 24

Ukhuwah

Cerita 2 hari lepas.

Bertemu sahabat sekuliah setelah sekian lama tidak berjumpa. Kami berbual tentang banyak hal. Dari kisah peribadi, kerjaya dan juga masa depan. Sedang rancak berbual, salah seorang sahabat saya secara spontan berkongsi tazkirahnya. Satu perkongsian rohani yang saya dan sahabat saya dapatkan.

Nah, apa lagi yang saya perlukan. Kami bertemu, berpisah dan InshaAllah bertemu kembali kerana Allah. Ukhuwah begini sangat manis. Saya akui, ada orang rezekinya pada berkeluarga, punya suami atau isteri serta punya anak. Untuk orang seperti saya, yang rezekinya seputar keluarga, kerjaya dan sahabat dunia akhirah, rezeki yang saya dapatkan terlalu manis untuk saya ucapkan. Alhamdulillah untuk sahabat-sahabat yang sentiasa mengajak ke arah kebaikan.

Apa yang kita ada, kita jaga dan kita kongsi. Walau sudah lama tidak bersua, satu mesej ringkas mungkin mengubah hari kita. Bukan begitu?

nota; dulu jika ke Kuala Lumpur ada sahaja tempat yang saya ingin pergi. Sekarang semuanya terasa kosong. Masing-masing bawa haluan sendiri. Kuala Lumpur yang dulunya menjadi tempat saya mencari ilmu sudah hilang sinarnya di mata saya. Kosong.

Rabu, September 10

Tangkap muat


























He, who took a chance and became a prince for one day-Straight A'S