Selasa, Maret 11

ED

Madziani (sila baca tanpa d),
Best ke ED?

Laju je jawab.
BEST!

Best apanya, hari-hari kena bebel?
Balas bos saya.

Senyum :)

Hari ni banyak kali bos panggil nama saya
HO tagging selalu jadi sasaran.
Jawab je semampu mungkin. Salah pun buat-buat penuh yakin.
Hasil didikan 5 posting lepas.

Tapi serius tak tipu. ED memang best. Selalu adrenaline rush.
Perlu aim clerk case dalam 5 minit sahaja. (Kalau boleh la)
Kes pelbagai. Dapat recall  banyak kes dari posting lepas.

Dan lebih mengujakan sekiranya bilik gerakan dibuka.
Waktu itu yang bercuti perlu bekerja.

Doakan untuk penumpang MH370.
Kami di sini sentiasa bersedia untuk berkhidmat.
Moga-moga semuanya selamat.

nota;
Kenapa perlu patah hati sedangkan tuhan tidak pernah patah harap pada hambaNya?

Selasa, Maret 4

Coret-moret

Kenapa perlu setia sedangkan rasa itu sudah lama pergi.

Entah.

Mungkin sebab aku masih merasakan tanggungjawab yang sama setiap hari. 

Kau sudah tidak rasional pada meletakkan rasa itu.

Mungkin. Aku akui.

Kenapa tetap tega di situ?

Kawan, kau tahu bukan. Mungkin kau perlu cinta dalam setiap hal yang kau bina. Tanggungjawab dan rasional diperlukan di fasa pertengahan sesuatu yang kau bina. Kau mungkin lemah di kemudian hari, tanggungjawab dan rasionallah yang membuatmu terus berjalan. Cinta? Mungkin alasan sekian banyak orang untuk melarikan diri. Tapi tidak aku yang rasional dan tanggungjawab ini. 

Kalau berhenti kerja, nak jadi apa? Mahu bayar hutang dengan apa?
Terus aku melupakan soal cinta dan berfikiran rasional lagi penuh tanggungjawab.

Gila!

Tidaklah. Kurang dengan tanggungjawab aku masih membaca buku kerana khuatir aku salah memberi perawatan kepada pesakitku. Itu satu dosa bagiku.

Baik. Tetap kau butuh cinta dalam perhubungan?

Err, kau tanya aku? Jawapan aku masih sama. Kau butuh cinta. Tapi yang menyebabkan hubungan itu kekal tetap tanggungjawab dan rasional.

Scripta3

Saya belajar sesuatu dari kesilapan saya yang lalu.
Ada masa slogan keep calm and blame the housemen tidak patut digunakan dalam setiap perkara yang terjadi.

Bos saya pesan

Cuba jadi bijak. Pertahankan diri. Saya lebih suka semangat awak yang membara berbanding awak yang pasif. Mana awak pergi?

Mahu sahaja saya menjawab, tapi saya sabarkan. Diam-diam saya berkata;

Tidak kemana-mana. Ada sahaja. Sedang berhibernasi. Mahu simpan tenaga masuk jabatan kecemasan. Sudah letih dengan karenah ibu bapa pesakit. Lepas ni kena tangani ibu bapa kaum kerabat tok nenek segala bagai.

Moga dipermudahkan. Doakan saya.

Jumat, Februari 21

Scripta2

"Kita sampai sekarang ingat awak. 14 kali cubaan memasukan iv line pada seorang pesakit. Dan kali ke 14 tu awak yang masukkan. Masa tu kita posting pertama"

Kita merujuk kepada saya. Kawan saya ini orang Perak. Bekerja di HRPZII. 

Setelah beberapa kali melalui cubaan memasukkan iv line yang susah. Saya datang kepada satu kesimpulan.

Keajaiban hanya terjadi sekali. Apabila kita mengharapkan keajaiban kedua, mungkin ketika itu nasib tidak menyebelahi kita. Maka saat keajaiban itu datang, dakaplah ia erat-erat.

Sabtu, Desember 7

Scripta1

Hari ini setelah beberapa hari hujan tanpa henti,
Allah berikan cahaya matahariNya untuk kami
Alhamdulillah buat hari ini

Khabar dari kampung,
beberapa jalan yang ditutup sudah dibuka
Ada mangsa banjir sudah pulang ke rumah
Alhamdulillah buat hari ini

Moga-moga peringatan yang Allah beri
Buat kita lebih tunduk padaNya
Manusia itu indah dalam banyak cara
Tapi sangat jelek jika tiada iman dan syukur.

Bahagia secukupnya,
Sedih seperlunya,
Mencintai sewajarnya,
Membenci sekadarnya,
Tapi, bersyukurlah sebanyak-banyaknya. (quoted)

Rabu, November 27

satu; dua; tiga

Satu; posting baru

Masa terlalu pantas berlalu
Kini
Saya berada bersama kanak-kanak kecil
Memulakan langkah di posting kelima
Posting kanak-kanak
Posting yang saya akui mencabar mental dan fizikal saya
Mohon doakan saya

Dua; rumah baru

Baru sahaja berpindah ke rumah baru
Dek kerana rumah lama dimasuki pencuri
Bila saya seorang sahaja di rumah itu
Ada juga rasa gerun
nasihat kawan saya
Kahwin jela;
Jawab saya
Suami pun manusia. Bukan superhuman!

Tiga; kisah baru

Satu bab bisa memberhasilkan sebuah buku yang indah
*terinspirasi dengan kisah Allahyarham Ammar

Selasa, Agustus 13

the branulist

Nama panggilan untuk mereka-mereka yang sememangnya hebat dalam memasang IV line. Ketika aku di posting pertama, aku super kagum dengan mereka yang berjaya memasukkan branula dengan sekali cubaan. Tapi rilek dulu. Salur darah ibu-ibu mengandung memang besar. Senang nak pasang.

Sekarang aku berada di posting surgikal dan kini menjaga wad paliatif. Wad untuk mereka yang datang untuk kemoterapi. Mereka-mereka yang didiagnosa dengan penyakit kanser. Salur darah pesakit di sini sangat halus kesan kemoterapi yang dilalui mereka.

Terkadang adalah tidak adil untuk mencuba berkali-kali memasang branula ke atas satu-satu pesakit. Mesti aku akan meminta-maaf berkali-kali kepada pesakit sekiranya aku terpaksa berusaha berkali-kali.

Aku bukan branulist. Sifu aku dulu branulist. Setiap kali ada difficult iv line insertion, pasti aku mencarinya. Walaupun dia dan aku berada di posting berbeza. 

Cuma, sifu aku pasti akan bertanya pada aku dulu. Sudah berapa kali kau cuba? Kurang dari 5 kali aku takkan tolong. Ajaib..kerana ketika saat aku merasakan sudah tidak sanggup meneruskan lagi usaha itu..yang ke limalah aku berjaya memasukkan branula. 

Perasaan? Semestinya lega. Dengan iv line ubat pesakit dapat diberi, darah etc. 

Terima kasih sifuku kerana membentukku menjadi housemen yang berskill.

Kita mampu menimba ilmu di mana-mana. Skills hanya didapatkan dengan praktis. Practice what you preech!

Nota: blood taking dan iv line insertion adalah skills yang patut housemen master sejak posting pertama lagi. Ia memudahkan kerja anda terutamanya sekiranya perlu bekerja malam seorang diri di wad.