Selasa, Agustus 15

Abah


Ada masa aku rasa abah bakal pergi
Aku enyahkan jauh-jauh fikiran jahat tersebut
Memujuk
 Tuhan bersama prasangka hambaNya

Sejak kecil aku banyak bersama abah
Selesa berbual bersama abah
Berkongsi rasa takut dan sedih dengan abah
Sehingga banyak nasihat abah aku simpan
Buat panduan masa nanti

Pernah
Satu hari
Abah tinggikan suaranya padaku
Berkata 
Aku bukan anaknya

Kata-kata tersebut 
Merobek ruang hatiku yang terdalam
Terkesima aku
Aku tahan air mataku
Berharap butir bicara itu tidak dari abah

Lama berlalu
Abah kembali seperti abah
Aku berhenti mengomel perbuatan abah
Abah tidak suka pada pandangan aku
Mungkin
Entah
Tapi ia buat abah berbicara padaku
Mungkin pada abah
Aku tetap anak kecilnya
Yang mendengar butir bicaranya
Tidaklah dia sangka anaknya sudah dewasa

Bila diam dan mendengar
Adalah perkara yang paling abah sukai

Kini
Abah sering sakit
Dan ada masa-masa abah aktif bukan main
Bersihkan rumah
Berkebun  bagai
Dan bila abah sakit
Sepertinya ia sakit yang teruk

Untuk waktu-waktu kehadapan
Moga ia terisi dan diberkati
Moga Allah merahmatimu
Abah
Hero pertamaku




Senin, Agustus 14

Marry a responsible man

Beberapa waktu di tengah malam oncall, bekas MO surgikalku duduk merapat di antara aku dan juga housemenku. Sambil memerhatikan aku menyudahkan clerking pesakit di bahagian kecemasan, beliau memulakan sesi perkongsian hidup beliau.

Kahwinilah seorang lelaki yang bertanggungjawab. 

Itulah mukaddimah butir bicara beliau. Dan seperti biasa, ia tidak berakhir di situ. Beliau meneruskan butir bicaranya.

Adalah amat sukar menemukan lelaki yang romantis. Sekiranya ada, mungkin romantisnya tidak kekal. Lantas, kahwinilah lelaki yang bertanggungjawab. Seorang lelaki yang bertanggungjawab akan bertanggungjawab atas pilihan yang dibuat. 

Seorang lelaki yang bertanggungjawab pasti akan  berusaha membina kembali hubungan yang telah retak.

Seusai beliau bertutur, laju sahaja pesakit APO tiba. Sepertinya sudah tahu. Dan kehidupan diteruskan seperti biasa.

Nota:
Semoga beliau berjaya dalam pengajian master. Rindu pula pada coleteh hidup beliau.


Rabu, Juni 7

Ramadan 1438H

When I was a child
I used to felt claustrophobic
Small space made me anxious
My hands were trembling
I'm sweating profusely
I choked few times
I felt like I'm dying

As I grow up
I felt small space is what I needed most
I can see everything from where I stand
I can control anything
And I tend to live it that way

As I aged
I met few people
Keep them as close as I can be
I had few contacts
Call them when I'm free
That how I live my life
Currently
It feels empty
I keep on doing it anyway

I used to celebrate charities
I used to do voluntary work
I used to go for usrah
That is how I used to be
It is more fulfilling
That is a life I want to

I believe giving what you had more is happiness
It is a pleasure someone felt
I should give more
I should be better
I should be wise
Salam ramadan kareem everyone






Minggu, Maret 26

Coretan 2017



Rindu pada moleknya peribadi masyarakat Jepun
Rindu pada ketepatan waktu pengangkutan awam di sana
Rindu pada bersihnya persekitaran di sana
Rindu pada segala-galanya tentang Jepun

Jepun adalah negara yang kita dapat apa yang diberitakan
Bukan sekadar indah khabar dari rupa
Setiap yen yang dilaburkan di sana memang berbaloi

Fuji,
Nanti-nanti kita ketemu kembali
Mu tunggu aku datang!

Minggu, Desember 4

29




















Dah bertahun rasanya tersasar dari jalan sebenar
Tiada hati mahu kembali
Biarkan.





Sabtu, Desember 3

It's December

Musim tengkujuh telah tiba. Hujan turun berhari-hari. Ada masa langit memuntahkan isinya dengan banyak. Ada masa isinya sedikit cuma. Semua sedang berjaga-jaga. Bilik gerakan banjir telah mengeluarkan amaran banjir. Air sungai sudah melepasi amaran bahaya. 

2 tahun lepas tiada siapa menjangka banjir akan sebegitu besar. Masih lagi di ingatanku pada pagi 24 Disember 2014. Aku bersiap-siap ke tempat kerja. Hari itu aku shif pagi. Abah menghantar aku ke hospital. Laluan keluar ke bandar Kuala Krai telah dinaiki air. Abah mengambil jalan jauh untuk ke hospital. Ia mengambil masa 30 minit perjalanan untuk sampai ke hospital. Di beberapa tempat, air sudah naik setinggi lutut. Ada rumah-rumah yang sudah dinaiki air. Aku tiba di hospital pada pukul 8.30pagi. Pagi itu, air sudahpun naik sehingga klinik pergigian.

Aku bekerja seperti biasa. Pesakit tidak ramai. Kedai-kedai mula tutup. Pukul 3 petang, air nampaknya semakin naik. Laluan ke hospital tidak lagi boleh dilalui. Ia seakan deja vu. Aku berjalan ke laluan keretapi di laluan belakang hospital untuk pulang ke rumah. Abah mengambil aku di persimpangan jalan keretapi. Hujan tiada tanda untuk berhenti. Air semakin naik di beberapa kawasan di kampungku.

Malam itu, ustaz datang ke rumah. Katanya rumahnya sudah dinaiki air. Beliau mahu menumpangkan kudanya di belakang rumah kami. Hujan makin lebat. Malam itu aku tidur dengan perasaan gusar. Entah hari esok bagaimana.

Pagi, 25 Disembar 2014. Orang kampung sudah ramai berpindah. Air semakin lama semakin dekat dengan rumah kami. Apa yang dibimbangkan menjadi nyata. Kami juga harus berpindah. Meninggalkan rumah dan membawa apa-apa yang patut. Kami tinggalkan kucing-kucing peliharaan kami di hutan berdekatan. Bergelinang air mata ibu saat kami tinggalkan mereka. Dan kucing-kucing kami tidak habis mengiau. Tapi kami gagahkan semangat. Kami tinggalkan mereka dalam jagaan Allah. Dan Allah sebaik-baik pelindung dan pemberi rezeki. Itu kata adik.

Kami bermalam di sekolah berdekatan. Esoknya air betul-betul di hadapan sekolah. Bahagian sekolah yang agak rendah dinaiki air. Hujan sudah mula berhenti. Matahari juga telah menampakkan wajah. Abah keletihan dan mengalami beberap episode sakit dada. Disebabkan itu, kami membuat keputusan untuk ke rumah lama kami. Keputusan yang berat untuk dilakukan. Kampung kami sudah seperti lautan luas. Air masih lagi laju. Air tinggi melebihi tiang elektrik. Ustaz tidak putus-putus memeluk abah. Berdoa keselamatan abah. Alhamdulillah,  sekali lagi Allah permudahkan urusan kami. Dari hanya mendayung sampan, kami bertemu dengan orang kampung yang ingin mendapatkan bekalan makanan. Perjalanan kami dipermudahkan kerana kami menaiki bot enjin. Tidak dapat dibayangkan jika kami terpaksa mengayuh sampan. Mungkin ceritanya akan berbeza sekali.

Beberapa hari selepas itu, air mula surut. Rumah kami juga sudah surut airnya. Kami kembali melihat kesan banjir pada rumah kami. Rumah masih ada. Barang-barang perabot semua ditenggelami air. Yang paling aku terharu. Tiba-tiba kucing-kucing kami menyendeng di kaki kami. Kami kira satu-satu kucing kami. Cukup dan ada. Tuhan, sebaik-baik pelindung.

Episod selepas banjir. Mengambil masa hampir setahun untuk keadaan kembali seperti biasa. Dan trauma bah kuning 2014 masih lagi ada pada setiap yang melaluinya. Dan Allah tidak menguji hambaNya melebihi kemampuannnya. 

Senin, November 14

Melangkah



Untuk pemandangan sebegini, aku rela repeat Gunung Kinabalu
Aku jalan seorang diri menuju puncak Gunung Kinabalu
Tangan kejang dan terketar-ketar sebab sejuk amat
Sekali sekala mata tertutup
Baju dan jaket sejuk yang dipakai tidak dapat memanaskan badan
Pening-pening lalat dek kerana mountain sickness
Ada masa air mata aku betul-betul mengalir
Rasa mahu berhenti dan kembali ke Laban Rata
Namun aku teruskan juga langkah kakiku
Langkah pertama, langkah kecil satu satu
Dan akhirnya tiba di puncak dengan bantuan malim gunung
Kalau mahu khabarkan perasaanku
Mungkin ibarat mendapat cahaya mata
(Ok, ini hiperbola)

Perjalanan ke puncak itu yang mengubah aku
Mengubah sudut pandang aku tentang kehidupan
Ada masa ia sukar
Ada masa gembira
Satu langkah pada satu masa
Bawa aku ke hadapan
Mungkin di tengahnya ada jalan berliku
Allah bagi surat cintaNya pada kita
Duduklah sebentar, berehat dan berefleksi
Dan kembali teruskan langkah
Kita seorang pejuang sejak di alam kandungan

Aku mula menulis di blog pada November 2008
Dan kini usia blog sudah genap 8 tahun
Untuk umur begini, blog ini sudah boleh dianggap kanak-kanak

Banyak sudah coretan, luahan hati, pendapat peribadi ditulis di sini
Sehingga apabila aku membacanya kembali
Tersenyum tersengih aku sendirian di hadapan laptop

Ada satu ayat, entah dari mana aku baca atau dengar
Saya ingin menulis satu ayat walaupun tidak sedap
Gelak sorang-sorang aku
Sebab dah lama impian itu tidak ditunaikan

Kalau boleh
Aku mahu menjadi seperti Ani, si penakluk Kinabalu
(Ok, ini sangat narsis)