Kamis, Agustus 2

Ogos yang dinanti




Ogos adalah bulan yang aku sentiasa bersemangat melaluinya
Ogos adalah bulan kelahiranku
Bulan di mana aku membaca kembali lembar-lembar azam tahun baru
Bulan di mana aku menyelidik kembali
Di mana duduk letak aku
Di mana hala tujuku

Tahun ini tiada yang menjadi
Tahun ini tahun kesakitan cinta 
Tahun ini tahun berlapang dada

Hari ini
Bermulanya episod baru di hospital baru
Hospital baru, permulaan baru
Dan melepaskan impian yang paling dalam
Melepaskan pembakar semangatku
Melepaskan mood stabilizer aku
Melepaskan impian masa depan bersamanya

Cinta itu spontan
Hadir tanpa diminta
Bahagia dan sedih bersilih ganti

Cinta itu melepaskan
Dan cinta itu rasional
Mana mungkin hal itu terjadi

Lepaskan
Dan jalani hidup seadanya

Rindu
Pada semangat kerja
Dan kecintaan bekerja

Rabu, Juli 18

3 bulan

Kau pernah memberitahuku
Bahawa tidak ada wanita yang sempurna
Yang ada hanyalah wanita yang rajin

Terima kasih untuk nasihat itu
3 bulan ini
Tidaklah sesuatu yang berharga yang aku dapatkan
Kecuali diriku menjadi wanita yang lebih baik dan juga rajin


Minggu, Juli 15

Life lesson















The unexpected turn in our life
Kita takkan pernah menjangka
Hal-hal sebegini akan terjadi

Hari ini kita bergelak ketawa
Bekerja bersama
Tanpa punya perasaan berbaur dan benci
Esok kamu kamu telah tiada
Membawa haluan ke depan
Dan gelak tawa itu hilang

Barusan sekejap kau galak berbual denganku
30 minit selepas itu
Kau telah tiada di dunia ini
Sosok yang barusan tadinya bergelak ketawa
Kini kaku di hadapanku

Semalam seseorang bahagia menjadi seorang isteri
Hari ini status itu bertukar
Akibat kematian, akibat perceraian

Semalam seorang wanita mengecapi nikmatnya menjadi seorang ibu
Hari ini mungkin bayinya telah tiada

Semalam janji bercinta hingga ke syurga
Setia pada yang satu
Hari ini janji itu dimungkiri
Poligami dan kau diduakan

Ada banyak hal yang tidak dijangka dalam hidup
Setelah melalui beberapa fasa kehidupan
Orang mula bercerita padaku
Aku sungguh tak sangka
Sekian sekian sebegitu

Aku mengunyam senyum
Sahabat
Hidup ini penuh dengan hal tak terjangka

Sepertimana orang lain
Aku pun seperti itu
Dahulu lelaki soleh, jaga agama, pergi usrah, berjuang untuk Islam jadi pilihan hati
Alih-alih
Versi lelaki berbeda yang aku terjatuh sayang amat

The unexpected turn in our life

Kamis, Juli 12

Sosok kedua


Selepas bos, satu lagi figura yang aku kagumi adalah rakan sekerjaku

Ini tahun terakhir peluang beliau menyambung pengajian master dalam bidang ortopedik. Sekiranya beliau gagal, beliau perlu memikirkan pilihan lain untuk kerjaya beliau.

Tahun pertama beliau memohon HLP adalah pada tahun 2015. Beliau merupakan top scorer untuk ujian kemasukan ke bidang ortopedik. Sekali imbas, tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Tapi sayangnya, impian beliau terhalang kerana beberapa masalah teknikal.

Beberapa kali beliau mencuba, hasilnya tetap nihil.

Boleh doakan rakan sekerja saya? Semoga tahun depan, Allah berikan jalan terbaik untuk  beliau. Moga impian beliau tercapai

Rakan sekerja saya merupakan seorang yang sangat bersemangat dalam bekerja. Hampir semua junior MO akan menelefon beliau sekiranya mereka memerlukan bantuan ketika di dewan bedah.  Beliau akan datang tanpa alasan.

Bidang ortopedik kadang-kadang mengelirukan. Patah ke tidak.  Tanya sahaja beliau, walaupun beliau tidak oncall. Pasti akan dibantu semampunya.

Kadang-kadang, melihatkan betapa bersungguhnya beliau bekerja, aku jadi malah simpati. Seseorang sepertinya patut sudah bergelar Mr.

Allah punya jalan cerita lain untuk beliau.
Selamat maju jaya rakan sekerjaku.
Dan kamu-kamu yang sedang membaca. Tolong doakan. 



Sabtu, Juni 30

Risau

Dua hari lepas aku kerja malam
Ada satu kes yang agak complicated but still manageable
Sebelum balik ke rumah
Aku ke bilik bos
Bercerita tentang kes tersebut

Masuk bilik
Aku hela nafas panjang-panjang
Bos, saya buat kesalahan semalam
Dan bla, bla, bla aku bercerita

Semalam intensivist dah membebel pada MO anaest
Saya bagitahu bos supaya bos tak terkejut kalau dia serang bos pula

Bos mendengar dengan teliti
Beliau berkata
Tindakan kita masih boleh diperdebatkan
Dan ia sebenarnya bukan kesalahan fatal

Takpe. Jangan risau
Benda boleh bawak berbincang

Seperti biasa 
Bila aku rasa aku dah salah penilaian 
Bos pasti membantu, mendengar dengan teliti dan berkomentar tanpa unsur berat sebelah
Kalau kami salah, nasihat beliau memahamkan kami apa kesalahan kami dan memberi input apa yang perlu diperbaiki

Bos selalu percaya pada aku
Mahu sahaja aku bertanya pada bos
Ada apa lagi saya perlu perbaiki diri saya
Bos selalu berkata
Awak dah ok dah
Entah mahu berlapang dada atau tidak
Semestinya tempat ini merupakan zon selesa buat aku

Mahu sambung master
Tapi harapan tu seperti tiada
Buat yang terbaik sahajalah
Ada rezeki, adalah



Rabu, Juni 27

Scripta

Dahulu, ketika aku berusaha belajar melepaskan, aku bertindak melakukan sesuatu yang mencabar. 2 tahun berada dalam perhubungan yang tidak pasti. Aku merasakan, mungkin sudah perlu ucap selamat tinggal.

Beberapa kali aku katakan pada diriku. Inilah kali terakhir. Selamat tinggal buat kamu. Dan setiap kali itulah, hal-hal kecil, hal-hal diluar jangka terjadi. Hal-hal tersebut membuat aku masih utuh pada perhubungan yang tidak menampakkan hala tuju yang positif.


Sepanjang 4 tahun berada dalam perhubungan tersebut, aku cuba bersangka baik. Bahawa hal-hal besar akan terjadi. Aku hanya perlu menunggu. Kawan aku nasihat, just go with the flow. Tiada perubahan. Menunggu dan terus menunggu.


2015, aku mencabar diri mendaki gunung Kinabalu. Aku katakan pada diriku, sekiranya aku mampu menawan puncak Kinabalu, hal terkait hati dan perasaan adalah mudah sekali untuk diungkapkan. Tapi tidak. Aku tetap membisu. Dan hubunganku masih di tahap itu sahaja.

2016, aku ke New Zealand. Sekali lagi aku mencabar diri. Melakukan terjunan bungee. Aku katakan pada diriku. Sekiranya aku boleh melakukan hal ini, hal terkait soal hati pasti mudah.

Ambil masa 6 bulan selepas itu barulah kekuatan itu ada. Kekuatan menerima hakikat yang sebenar. Padahal mungkin dari awal perkenalan lagi sudah dapat diagak. Hal ini terlalu mudah diprediksi. Kenapa masih berharap lagi?

Selepas mendapat kata putus, diucap sendiri oleh temanku itu. Adalah mudah sekali untukku melangkah. Memilih, membuat keputusan tentang hal ke depan. Oo..begini rupanya seorang aku menerima penolakan. Seorang aku hanya butuh kepastian. 4 tahun terasa macam sia-sia. 

Sepanjang 4 tahun, aku baca blog, artikel dan habiskan kuota internet layan video youtube tentang hubungan lelaki dan perempuan. Kesimpulan yang aku dapatkan adalah, setiap lelaki berbeza. Hanya lelaki tersebut yang ada jawapan untuk persoalan kita. Hanya perlu bertanya kepada lelaki tersebut sahaja. Dan berhenti habiskan masa berfikir. Dia suka aku ke? Haha. 

Dan aku mula mengenali diriku sendiri. Aku boleh menerima penolakan. Aku menyampah sekiranya pelbagai persoalan bermain di fikiran. Hidup sudah cukup rumit. Kenapa harus ditambah rumit dengan hal yang samar? 

Jadi aku hargai hidupku dengan berhenti berfikir terlalu banyak. Tidak lagi mahu terperangkap dalam perhubungan tidak pasti. Apabila sudah tiba masa untuk melangkah, I should have walk away. And I glad I did.

Segala yang dihasrat
Tapi tidak dapat
Adalah nikmat yang paling padat
(A.Samad Said, Benih semalu)

Minggu, Juni 24

Depresi

Love is drop by drop.  Drama Korea yang 120 episod yang aku ulang tengok beberapa kali. Cerita berkisar tentang kekeluargaan. Ada unsur cinta juga. Aku paling terkesan pada watak yang dilakonkan oleh ayah mertua Eun Bang Wool. Dari awal lagi, watak ayah mertua dia rasional. Memang dekat dengan hati. Bertuahnya Bang Wool dapat bapa mertua begitu.

Ada beberapa babak di mana Bang Wool dan ayah mertuanya berbual dan bertukar pandangan. Dinamik keluarga mertua Bang Wool memang impian mana-mana menantu. Malah sikap tolong menolong dan kerjasama antara ahli keluarga memang berjaya digarap dengan elok dalam cerita ini. Ia gambaran sebuah keluarga dinamik yang sihat.

Pada aku, mana-mana lelaki yang menjadi ketua keluarga semestinya seseorang yang rasional dan senang diajak berbual. Aku sentiasa rasa mana-mana masalah akan lebih senang diatasi melalui komunikasi yang berkesan. Walaupun adanya tidak puas hati di kalangan ahli keluarga, ia tidak bermakna kita perlu bercakap kasar.

Dahulu, aku selalu memendam rasa. Pernah aku melalui fasa depresi. Aku pernah terfikir untuk membunuh diri beberapa kali ketika aku masih remaja. Malah, setiap malam air mata aku akan mengalir. Bangun sahaja dari tidur, terasa diri sangat tidak bermaya dan kosong. Aku lalui hari tanpa perasaan. Kemuncaknya, aku melarikan diri dari rumah. Itulah tindakan yang menyedarkan abah bahawa anaknya perlukan dia.

Abah duduk di hadapanku. Air mata abah hampir tumpah. Dan aku muntahkan segalanya yang tidak aku mampu ucapkan sebelum ini. Ia tidak menyelesaikan masalah, tapi benar-benar meringankan beban yang selama ini aku alami.

Kawan, depression is real. Aku dah laluinya. Aku solat, aku baca al-quran, aku nangis malam-malam, bangun solat malam, jadi jangan katakan kurang iman adalah puncanya. Kesakitan itu tidak pergi begitu sahaja. Ia perlukan perhatian dan perlu disantuni. Dan ia perlu dikongsi. Jangan pendamkan rasa sakit hati, sedih, muram dan sebagainya. Sekiranya anda melihat seorang rakan anda tiba-tiba berubah sikap, santunilah dia. Mungkin dia dalam fasa depresi.

Depresi adalah penyakit, walaupun fizikal nampak elok. Ia juga memerlukan rawatan. Ubahlah cara pandang kita pada orang sekeliling kita. Santunilah mereka, dan bersabar. Anda mungkin rasa ia sia-sia, atau anda mungkin rasa dia mengada. Tidak, dia sedang sakit.

Dan buat sesiapa yang mengalami waktu sukar, jangan pendam. Luahkan pada mereka yang anda percaya. Ia tidak menyelesaikan masalah tersebut, tapi sekurang-kurang ia meringankan beban yang anda harungi. Dapatkan rawatan profesional di hospital. Depresi bukan satu sumpahan, ia penyakit. Jangan biarkan ia melarat.

Moga Allah mudahkan kesusahan yang dihadapi