Kamis, Februari 15

Memori

Mengutip kembali memori lama. Membenarkan mereka memasuki zon aku. Apabila mereka hadir, memori lama kembali.

Bagai kilat. Satu persatu layar imbas hadir di minda. Sedang sudah bertahun ia berlalu.

Aku penyendiri. Diam sekali pada hal peribadi. Sesekali ada yang menjengah, menyapa. Entah kenapa, jadi selesa bercerita.

Dia jadi saksi luahan hati aku. Yang asing dan yang pertama. Dan hingga kini, pesan peribadi bila perlu.

Its good to see familiar faces sometimes. Like the good old days.

Kamis, Februari 1

A passionate person like him

Semalam aku kerja malam. Pesakit ramai. Pukul 3 pagi meriah macam pukul 3 petang. Semalam sibuk sebab berlakunya kemalangan melibatkan 3 buah kereta. Ramai mangsa terlibat, tapi alhamdulillah keadaan terkawal.

Pukul 3.30 pagi, bosku merangkap ketua jabatan masih segar melihat pesakit di zon merah. Tidak sepertiku, kerja beliau bermula seawal 8 pagi. Sepatutnya, pukul 5 petang beliau sudah boleh pulang bekerja. Malah, mengikut jadual beliau tidak oncall semalam.

Pukul 4 pagi, bos pulang. Wajah mengantuk. Ditanya adakah bos kerja pagi. Beliau menjawab ya. 

Aku mengenali bosku ketika zaman housemenship lagi. Perwatakan bos, pemikiran bos, cara kerja bos buat aku mahu menjadi sepertinya. Aku bersyukur ditemukan bos seperti bosku.

His passion toward his profesion undescribeable.  Sejujurnya, aku banyak mengikut perwatakan beliau. Sehingga pada suatu tahap, ibu bapaku memujuk agar aku bertukar ke jabatan yang kurang sibuk melihatkan betapa bersungguhnya aku bekerja. I wish I did not fall in love with ED that much. I love ED even more when I met my boss.

As a woman, If I end up like him, I might end up single. If I were a man, I hope I have a supportive family like my boss. Its either I be or choose not to. I prefer I be. 

Minggu, Januari 28

6 bulan pertama

Untuk tahun ini, macam-macam aktiviti bermain di fikiran. Dicoret satu-satu. Berharap dapat direalisasikan.

Pertama-tama untuk bulan Januari. Membuat keputusan menyertai misi kemanusiaan di Bangladesh. Aku sentiasa mahu melakukan misi sebegini. Salah satu impian yang bakal aku tunaikan selepas 5 tahun bekerja. 

Yang kedua di bulan Januari.
Menghadiri temuduga master dalam bidang perubatan kecemasan. Setelah 3 tahun di bahagian Kecemasan dan Trauma, baru tahun lepas aku berpeluang memohon melanjutkan pelajaran. Hajat di hati setahun setelah bekerja di ED, namun kekangan masa dan dirasakan belum cukup pengalaman, aku urungkan niat. Lambat dari yang lain. Malah orang lain sudah cubaan kedua atau ketiga. Biarlah. Takkan lari gunung dikejar. Ada rezeki, adalah.

Yang ketiga di bulan Februari.
Mencabar stamina diri. Sekali lagi akan melawan fobia pada air. Menyertai pasukan kecemasan untuk kursus water rescuer dan mendaki bukit Kluang. Moga Allah permudahkan

Yang keempat di bulan Mac.
Aku sentiasa berimpian membawa kedua ibu bapaku ke Bandung. Tempat belajar ilmu medik pertamaku. Moga-moga akan terlaksana. Mahu sekali menjejak kaki kembali di Unpad, makan pecel lele dan membeli buku di kedai buku Mentari.

Yang kelima di bulan April.
Ke Bangladesh lah kita. Impian waktu kecil, mahu menyertai Mercy Malaysia dan melakukan misi kemanusiaan. Aku percaya, tiada istilah terlewat dalam merealisasikan impian diri. Sentiasa ada waktu untuk setiap impian ditunaikan.

Yang keenam di bulan Mei.
Persiapan ke hospital baru. Tak semudah ABC.

Yang ketujuh di bulan Mei.
Moga ada rezeki bertemu bulan ramadhan.

Nota:
Di awal 20-an, aku berazam ingin menamatkan zaman bujang semasa berusia 25-27 tahun. Melepasi umur sedemikian, aku masih bujang. Pada umurku 25 tahun, aku mengenali seseorang yang molek akhlaknya,  seseorang yang aku ingin habiskan masa tuaku bersamanya. Tapi ditakdirkan tuhan, dia bukan jodohku. Demi tuhan, sekiranya aku bertemu seseorang sepertinya kembali, pasti aku masukkan dalam senarai impian 2018.

Sabtu, Desember 30

Murung

Bila ketidakpuasan hati dipamerkan hanya di laman mukabuku, dibaca oleh rakan-rakan mukabuku dan dikongsi beramai-ramai

Sabarlah.
Ini masa Tuhan nak uji.
Yang baik kita terima, yang buruk kita tinggalkan. 

Nota:
Susah betul mahu berlapang dada. 

Sabtu, Desember 23

Memori



Melayari akaun Facebook, tertengok hasil perkongsian sahabat-sahabat saya di Unpad. Seorang pelajar perubatan di Unpad mengalami masalah menyelesaikan yuran universiti. Dan dalam masa tidak kurang 24 jam dari waktu perkongsian di FB jumlah yang diinginkan dapat dikumpul. Alhamdulillah. Rakyat Malaysia betul-betul prihatin.

Ujian yang dilalui adik itu mengingatkan saya pada musibah yang saya alami semasa saya belajar di sana. Dipukau dan kehilangan hampir RM 4000. 

Ketika saya tersedar duit saya telah hilang, tidak tahu mahu ke mana untuk diadu. Menelefon sahabat rapat, tetapi tidak dapat dikhabarkan perkara yang berlaku.

Akhirnya berita saya kehilangan duit tersebar. Papa( merangkap ketua angkatan kami) membuka tabung prihatin untuk saya. Tidak kurang dari 24 jam, jumlah wang yang terkumpul mencapai RM 1000. 

Terharu saya dengan tindakan sahabat-sahabat saya. Menenangkan saya dan melakukan solat hajat untuk saya. Bersama-sama melalui waktu sukar tersebut. Musibah demi musibah yang dialami kami-kami ketika belajar menjadikan ukhuwah antara kami semakin kuat.

Alangkah rindunya saya pada zaman belajar. Rindu sahabat-sahabat saya. Rindu berusrah dan segala aktiviti yang dilakukan. Kalau boleh mahu melalui kembali aktiviti-aktiviti dulu.

Kini, masing-masing membawa haluan sendiri. Memegang tanggungjawab berbeza. Malah tanggungjawab yang lebih besar. Cabaran hari ini tidak sama seperti cabaran zaman belajar. Zaman belajar dahulu ibarat seekor ulat beluncas. Kini ibarat seekor rama-rama. Lama-lama nanti kembali ke tanah.

Itulah kehidupan.

Jumat, November 17

Kongsi

Apabila musim peperiksaan besar tiba, selalu saja ada pelajar muncul di Jabatan Kecemasan. Banyaknya menjurus kepada depresi dan panik. Sistem kita, pelajar cemerlang itu harus A semuanya.

Baca mukabuku, ramai yang berkongsi kecemerlangan anak-anak mereka. Semua A dan mendapat pelbagai anugerah. Terlalu ramai yang mendapatkan A hingga semua A mendapat nombor puluh-puluh. Ada yang terbaik dikalangan pelajar dengan skor A semuanya.

Melihat dari trend ini, aku berasa bersyukur dilahirkan sedikit awal berbanding generasi kini. Walaupun sistem tetap sama, berapa A dilihat pada slip keputusan peperiksaan ia tidak menjadi satu masalah besar. Tidak ada mukabuku untuk dikongsi rasa gembira atau sedih. Tidak ada instagram untuk momen-momen gembira dan momen-momen duka. Tidak ada orang awam untuk berkomentar tentang apa yang dilalui dan dirasai oleh mereka yang berkongsi.

Kehidupan kita sepatutnya kekal peribadi. Tapi tidak kini. Ia titik awal permasalahan depresi dan penyakit psikiatri yang lain. Remaja hari ini terlalu banyak mehnah untuk diatasi sendiri.

Tidak semua yang cemerlang itu berjaya harungi sekolah kehidupan. Dan tidak semua yang gagal di atas kertas itu gagal sekolah kehidupan. 

Pernah aku depresi kerana gagal mencapai pointer yang aku inginkan. Gagal mendapat A ketika di sekolah perubatan. Terasa benar-benar bodoh. Aku menangis. Malu pada rakan. Malu pada ahli keluarga. Sehingga aku berasakan hidup aku telah berakhir. 

Itulah kali terakhir aku merasakan sedemikian. Aku ubah cara pandang aku. Tentang peperiksaan. Dan tentang kehidupan. Gagal peperiksaan atas kertas itu hal paling kecil  sahaja. Dan aku laluinya tanpa pengharapan. Kita boleh bermula sekali lagi. Dari bawah. Aku berhenti melakukan sesuatu untuk mengkagumkan mata manusia. Dan kehidupan terasa lebih ringan. Tiada bebanan. 

Sekiranya aku lulus atau gagal, aku sudah lakukan yang terbaik. Perancangan Allah pasti lebih baik untuk hambaNya. Kehidupan bahagia atau sedih dikongsi bersama mereka yang berhak. Berbahagialah sekiranya anda salah seorang daripada orang-orang penting dalam hidup aku. 

Dah. Idea 5minit ini sudah ditulis. 




Sabtu, November 11

Menunggu


Tak pernah ku sedar
Yang aku lalui itu
Adalah
Penantian tanpa noktah

Beberapa jeda waktu
Aku katakan
Aku patut berhenti
Dan terus ke hadapan

Perancangan dari langit
Tidak begitu kataNya

Jadilah aku penunggu
Sekali lagi
Untuk yang ke berapa

Sekiranya menunggu itu berbayar
Tentulah juta-juta telah aku dapatkan