Kamis, Januari 13

seorang saya

Teman saya bilang kadang-kadang kita perlu menangis. Kali ini saya tak menangis seorang diri macam biasa. Kali ini saya menangis di hadapan guru saya merangkap doktor saya. Kali ini benar-benar haru. Baru saya tahu, terkadang kita tidak bisa mengharapkan bantuan sahabat-sahabat. Tidak mahu salahkan sesiapa kecuali saya. Saya yang tidak tahu mengurus masa saya. Senanglah orang mahu bicara, anda tidak di tempat saya. Saya memang sukar sekali menyatakan tidak. Non assertive trait sudah ada. Altruism pun nampak bayang-bayang di situ. Sudah. Ini ringkas seorang saya.

budak malang yang waktu kecil tidak diajari soal melawan kata.

Rabu, Januari 12

si chups yang start

“Whoever saved a life, it shall be as if he had saved the life of all mankind”

(Qur’an 5:32).

Tuhan, berikan aku kekuatan untuk meneruskan segala yang aku lakukan ini. Sudah hampir 4 tahun. 4 tahun itu satu masa yang terlalu lama untuk aku menyedari aku tidak layak untuk profesi ini. mahu berpatah ke belakang, itu bukan aku. mahu ke depan, ragu yang aku dapatkan.

hanya mahu kekuatanMu. biar lemahku terkalah.

Kamis, Januari 6

minda tanpa sedar kita II

Sejarah yang kita pelajari hanya membuat kita semakin lena bukannya membuat kita semakin bangkit. Itu kesimpulan pertama saya ketika membaca sisi gelap sejarah-sejarah yang telah dipadamkan. Alhamdulillah, kemudahan teknologi benar-benar membantu mengejutkan diri yang lena.

Minda tanpa sedar kita


Universiti-universiti terbaik dunia tidak terkenal melalui bidang sains alamnya, tetapi melalui sains sosialnya. Lihatlah Oxford dan Harvard, bidang Falsafah dan Sosiologi adalah bidang yang paling banyak mendapat pembiayaan biasiswa. Kenapa sih susah-susah belajar pemikiran manusia?

Inilah waktunya kita melihat kepada sejarah. Contoh tentang 2 situasi berbeza yang saya contohkan dalam entri sebelumnya. Satu perjuangan melalui senjata berakhir dengan darah, dan satu lagi perjuangan berakhir dengan damai tanpa setitik darah tumpah. Apabila di alam menengah, kita tanpa sedar dihidangkan dengan bacaan bahawa rundingan dan perjanjian akan lebih bermanfaat kepada semua tanpa perlu angkat senjata. Tapi sedarkah kita tentang hal itu? Pastinya tidak kerana waktu itu kita hanya sibuk inginkan A dalam sejarah sahaja. Itu kisah kita 10 tahun dahulu, bagaimana pula pemikiran kita pada hari ini?


Demonstrasi dan Isu Palestin

Jika demonstrasi berlaku kita akan katakan demonstrasi itu sia-sia. Perjuangan melalui haluan kiri itu sia-sia. Menentang pemerintah itu tidak patut. Harusnya kita perlu duduk semeja berbincang, bergabung tenaga demi negara. Semestinya anda juga sangat intim dengan pandangan sebegini bukan?

Itulah minda tanpa sedar kita. Apa kita baca mempengaruhi pemikiran kita. Kerana ketika itu kita belajar sejarah, ia tertanam di minda kita. Apabila situasi yang hampir sama berlaku, kita berkomentar di pihak mana kita. Komentar kita adalah berbasis apa yang kita pegang dan apa yang kita baca. Lantas, ada yang menyokong demonstrasi dan ada yang tidak. Ada yang menyokong perjuangan melalui darah untuk selamatkan Palestin dan ada yang tidak.

Hanya kerana doktrinisasi yang terjadi ketika kita masih hingusan.

Jom!

Kita doktrinkan diri kita kembali kepada Al-Quran. Manhaj pemikiran manusia yang terbaik dari Sang Pencipta.

Selasa, Januari 4

minda tanpa sedar kita

Petang tadi, perbincangan usrah seputar sejarah Islam. Dari zaman kegemilangan Islam kepada zaman jatuhnya khilafah Uthmaniyyah pada 3 Mac 1924. 

Selepas 1924, beberapa gerakan Islam diwujudkan untuk mengembalikan kegemilangan Islam. Kesedaran Imam Hasan Al-Banna akan pentingnya gerakan Islam memacu perubahan umat membawa kepada tertubuhnya Ikhwanul Muslimin pada tahun  1928. Ikhwanul Muslimin merupakan satu gerakan Islam berbasis usrah yang menjadikan manhaj Al-Quran dalam memperbaiki masyarakat. Lantas, Ikhwanul Muslimin dilihat sebagai model dalam mencorak gerakan-gerakan Islam lain di seluruh dunia.

Sejarah juga membuktikan terlalu banyak sejarah-sejarah kita yang telah digelapkan. Lihat sahaja berapa banyak hadis palsu yang terhasil, sedangkan hadis merupakan setiap apa yang datangnya dari Rasulullah. Sejarah Rasulullah dan salasilah Ahlul Bait ada yang menyimpang dari kebenaran, inikan pula sejarah bangsa Melayu.

Buku teks sejarah

Dalam mempelajari sejarah Tanah Melayu, kita melihat bagaimana pejuang-pejuang terawal kemerdekaan kita seperti Tok Janggut, Haji Abdul Rahman Limbong dan dll dilabel sebagai pengkhianat di mata Inggeris. Namun, buku teks kita tidak mengajari itu di sekolah. Apa yang diajari di sekolah adalah pejuang-pejuang ini akhirnya dihukum dengan pelbagai cara, ada yang dibuang negeri, ada yang dibunuh dan mayatnya ditayangkan pada orang ramai dan ada juga yang menyerah diri seterusnya diam membisu. Namun, tetap juga mereka dilihat sebagai pejuang tanahair.

Umno, MCA dan MIC bergabung membentuk parti perikatan. Umno yang sehingga kini dilihat sebagai perintis dalam mencapai kemerdekaan negara melalui jalan damai dan tanpa pertumpahan darah. Jalan ini disokong oleh pihak British dan kita berjaya mencapai kemerdekaan pada 31 Ogos 1957 dengan hanya rundingan damai.

Lantas, apa kaitannya dengan minda tanpa sedar kita?