Sabtu, Desember 29

Viva

Post viva pertama di posting medikal,

walaupun mentorku bukanlah
seorang yang super duper cool ketika ward rounds

tapi dia super duper cool masa viva
Alhamdulillah, segalanya berakhir dengan baik
1 jam lebih viva
dapat ilmu, dapat tips
Macam kembali ke alam belajar pun ada

Semoga rakan-rakan sekerjaku lepas viva pertama ni juga

Post pm call,
Selagi ada peluang belajar,
Ambil peluang itu untuk belajar
Itu jihad kita di sini
4 kes dari red zone untuk aku
Alhamdulillah.
Banyak belajar dari pesakit.


Jumat, Desember 21

Rumah
















Terasa seperti betul-betul mahukan rumah.
Bilalah nak berjumpa rumah yang berkenan di  hati ni.
=)


Sabtu, Desember 8

7-10

Akhirnya, hari ini aku telah pulang awal. Pukul 6 petang, semua kerja telah beres. Senyumanku sampai ke telinga. Bayangkan, selama satu bulan di posting medikal, inilah kali pertama aku pulang tepat pada waktunya. Sebelumnya, paling awal jam 10 malam. Tiada nego-nego.

Satu bulan yang lalu, benar-benar menuntut kesabaran yang bukan sedikit. Ada banyak perkara yang merenggut ruang hati. Masakan tidak, waktu hanya dihabiskan di hospital. Pergi kerja sebelum terbitnya matahari, sudah gelap ditemani bulan baru menjengah tiba di rumah. Ada masa-masa, aku lemah. Lemah iman, lemah zahir. 

Tapi aku percaya janji Allah itu benar. Allah kata setiap kesulitan itu ada kesenangannya. Dan kesenangannya itu adalah hari ini. Hari di mana aku tunggu janji Allah itu. Dan aku bersyukur aku mendapatkannya pada waktu yang sesuai di saat aku bertambah selesa dan matang berada di posting medikal ini. Matang dalam membuat penilaian, selesa dengan kerja-kerja yang bertimbun dan dan semestinya bersiap siaga berdepan konsultan-konsultan dan pakar-pakar yang pelbagai ragam. Dan aku telah temui ritmanya, ritma untuk terus kekal bernafas (biar hanya nyawa-nyawa ikan) di posting medikal ini. Bak kata orang putih, don't worry about a thing, cause every little thing gonna be just fine.

Di posting ini, jika tidak ada orang collapse, bukan medikal namanya. Satu malam, saat keletihan aku bukan main, jam hampir menunjukkan pukul 1030 malam, sedang aku sedang bersiap-siap untuk pulang, tiba-tiba si isteri datang kepadaku

" Doktor, doktor..suami saya..."

Sepantas kilat aku melihat suaminya. Terbatuk-batuk. Kelihatan seperti sukar bernafas. Kebetulan MO aku baru sahaja tiba. CPR dilakukan setelah mendapat persetujuan isteri dan ahli keluarga. 40 minit usaha kami meng-CPR pesakit, namun tiada respons yang diberikan despite maximum dosages of drugs. CPR dihentikan, dan waktu kematian disahkan.

Si anak datang, mendekat pada telinga ayahnya.

"Abah, maafkan adik ya.."

Bahagian itu buat air mata aku hampir gugur. Cepat-cepat aku berlalu. Malam itu mungkin aku letih. Malah disebabkan letih itulah yang aku jadikan alasan untuk jarang pulang ke rumah. Jarang berbual panjang dengan ibu-bapaku walaupun telah aku tetapkan, dalam sehari mestilah menelefon abah dan ma. Tetapi malam itu, aku belajar sesuatu. Menghargai ketika masih ada. Menghargai iman. Menghargai ibu bapaku. Menghargai kerjaku yang menjadi profesion tarbiah untuk aku. Menghargai semuanya. Semua biarpun ianya kecil.

"(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia, Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka"

(3 : 191)



Medikal.

Apa yang tidak ada padamu?

Banyak untuk ditulis.
Banyak untuk direnung.
Banyak untuk diinsafi. 


Sekali lagi aku jatuh.
Jatuh cinta pada profesi ini.
Semakin dalam.

7-10. 
Waktu kerjaku. Dan aku selesa asal semua kerja beres pada waktunya.