Selasa, Agustus 31

hari-hari terakhir

Tuhan aku ingin hidup yang sederhana
Melepas segala hiasan dunia , meredupkan kilauan raga
hanya untuk berjalan dijalan Mu

Tuhan, aku ingin ujian Mu
Sebagai teguran kalaku ragu, meragu akan nikmat Mu
sesederhana itu Tuhan,

Aku dan juangku,
terikat dalam ridha Mu,
melaksanakan kata dan pikirku,
saat bosan dan lelah menyapa,
kuatkan dan ikhlaskan aku.


Jatinangor, 24 Juni 2009
ditulis saat merasa tidak layak dididik sebagai dokter.
sumber: ghea

Saya sangat menyukai sajak ini. Benar-benar cocok sama saya. Tiada apa-apalah, cuma kini sudah berada di 10 malam terakhir. Fasa penentuan akan seberapa banyak saya berusaha (ya, sememangnya jika dilihat pada statistik saya bisa dikategorikan kepada calon yang kalah deh) tetapi tetap mahu usaha sampai akhir. Biar saya gak punya sesalan deh.

hidup adalah untuk mendepani ujian dengan senyuman~

Minggu, Agustus 29

repekan meraban

Lagi-lagi saya tukar template blog. Sungguh tidak setia saya ini.

Sehijau warna daun


Saya sukakan warna hijau, warna hijau mendamaikan saya. Masih saya ingat ketika di Bandung satu waktu dahulu. Di sekeliling kami penuh pokok. Terkadang, saya sangat suka menjemur pakaian di bumbung atas kediaman kami 22 orang. Saya pasti mengambil waktu barang 15 minit hanya untuk menikmati permandangan indah sekeliling kampung. Indah. Subhanallah. Hijau. Kawasan padi nun beberapa meter di hadapan saya, ibarat hamparan permaidani hijau kuning, damai di sana. Sungguh, negara ini kaya dengan hasil alamnya.

Jiran sebelah rumah saya punya tanah yang luas. Rumahnya gede, malah punya kolam ikan buat memancing pada kesiangan hari. Sekeliling rumah terdapat pelbagai pokok-pokok yang menghijau. Benar-benar hijau. Daun-daun sentiasa melambai-lambai ditiup angin, terkadang saat mata sudah malas menelaah buku, dari jendela bilik saya sahaja bisa saya amati pohon-pohon rendang itu. Damai benar.

Sayang. Wajah-wajah kampung Jatinangor telah hilang seiring hilangnya laptop saya. Igauan hijau daun kampung tersebut sentiasa setia menemani saya. Betapa saya rindu dedaunan hijau itu. Sehijau warna daun.

iklim dunia, globalisasi, aktivisme

Tapi sayang ya, dunia kini kurang hijaunya. Dunia ini terus dieksploitasi oleh manusia. Masih saya ingat saat pengajian Public Health saya di Jatinangor. Doktor saya menanyakan kami, kenapa Indonesia sama Brazil sering menjadi tajuk utama persidangan iklim dunia? Indonesia dan Brazil merupakan negara yang mempunyai hutan simpan terbesar di dunia. Negara ini, mestilah mengekalkan hutan simpannya agar kesan rumah hijau berkurang. Sejujurnya, berkurangkah?

Sayang benar juga. Dahulu, pertandingan debat antara sekolah saya dan ahli debat kumpulan saya mendapat tajuk era globalisasi, antara pro dan kontranya. Kumpulan saya waktu itu berada di pihak pembangkang. Betapa waktu sekolah masih jambu tentang globalisasi. Naik liat lidah ini menyebutnya. Kami kalah kerana kurang pengetahuan tentang globalisasi. Jika dahulu adalah kini, berjela-jela kontra yang mampu kami bagi, terutamanya dari sudut pandang negara sedang membangun dan negara dunia ketiga.

Tetap sayang, kerana saya sepertinya tidak pernah berada di alam debat. Mahu diteruskan, inferiority complex saya membukit. Adik saya, yang barusan menjejak alam kampus masih meneruskan karier debatnya. Saya kagum padanya, diam-diam ikut cemburu. Di mana saya yang aktivis dahulu?

Fikir saya yang langka ini

Iklim dunia sehingga kini semakin panas. Negara-negara maju terus-terusan mengeksploitasi kepentingan mereka. Negara-negara dunia ketiga pula yang terpaksa mengurangkan industrilisasi mereka dengan alasan pengeluaran asap industri melebihi had boleh merosakkan iklim dunia dan mengancam kesihatan masyarakat dunia. Tapi perlu diingat, ini jugalah faktor mengapa negara dunia ketiga tidak maju. Disekat kebebasan berindustrilisasi dan pada masa sama tidak mampu menjana pertumbuhan ekonomi yang baik. Walhal, negara maju yang saban hari mencemarkan alam sekitar diberi kad vip melakukan industrilisasi mereka, menjana ekonomi dan tetap kekal kaya. Beda sungguh.

Sayangi dunia ini

Hijaukan bumi kita kembali. eh, tidak cukup hijaukah bumi kita?

Change the way we treat each other, change the way we treat the world.

“Telah terjadi pelbagai kerosakan dan kebinasaan di laut dan darat diakibatkan kerana perbuatan tangan manusia itu sendiri." (Surah al-Rum, ayat 41)

dan sebenarnya, ia benar. Plus, national geographic says so

Jumat, Agustus 27

emak ingin naik haji

Baru beberapa minggu lepas saya secara tidak sengaja menemukan filem ini. Buah tangan penulis terkenal Indonesia, Asma Nadia. Kisahnya pendek, berdurasi hanya 1 jam 15 minit mungkin, tapi penuh pengajaran. Pertama-tama, tajuknya sahaja sudah melambangkan jalan ceritanya.


Tentang kisah ibu dan anak. 5 tahun ibunya mengumpul wang, baru berjaya mengumpul wang sebanyak 5 juta rupiah. Orang kata, haji itu untuk mereka yang berkemampuan, tapi usaha itu juga penting kan? Untuk menguatkan semangat ibunya, si anak yang merupakan seorang pelukis jalanan menghadiahkan lukisan Kaabah buat ibunya, agar setiap hari apabila ibunya melihat lukisan tersebut, ibunya makin mantap semangatnya.

Satu saat, si anak yang terdesak ingin menunaikan impian ibunya bertindak nekad merompak rumah jirannya yang kaya. Sudah berjaya diambil wang ratusan juta itu, namun hasratnya diurungkan kerana tersedar akan kesilapan yang bakal beliau lakukan. Nyaris-nyaris ditangkap penduduk kampung. Si anak masih tidak jemu ingin menunaikan impian ibunya. Namun pelbagai halangan yang melanda. Airmatanya menitis kerana tidak mampu menunaikan impian ibunya. Ibunya lantas berkata,

"Jangan dipikirin kalo emak sampe nggak naik haji. Ya, kalopun Allah keburu memanggil emak sebelum emak sempat ke sana, mak ikhlas kok. Raga emak mungkin nggak mampu buat melewatin samudera yang luas, tapi emak yakin Allah pasti tahu hati emak udah lama ada di situ, udah lama ada di situ begitu untuk pergi ke tanah suci"

Kamis, Agustus 26

met ultah

SELAMAT HARI LAHIR SAHABATKU



Awan berarak ceria

Tiada titisan hujan

Pohon melambai

Tanda sokongan..



Kususuri perjalanan

bertemankan senyuman

Dihari lahirmu, sahabatku..



Usiamu ibarat mutiara

Tiada berganti lagi

Hiaskan iman bersulam taqwa

Agar sempat mengucup haruman syurgawi..



Selamat Hari Lahir

Iringan doaku hulur

bersyukur kepada-Nya

Atas nikmat usia...



Yang itallic kat atas ni nasyid dr kump saujana saya tujukan utk ani, maaf tak sempat nak wat sajak khas, tapi kat cni saya nak hadiahkan satu hadis dibawah:D



Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w. sabdanya:



"Ada tujuh macam orang yang akan dapat diberi naungan oleh Allah dalam naunganNya

pada hari tiada naungan melainkan naunganNya - yakni pada hari kiamat, iaitu:

imam- pemimpin atau kepala - yang adil, pemuda yang tumbuh - sejak kecil -dalam beribadat kepada Allah Azza wa jalla, seseorang yang hatinyatergantung - sangat memperhatikan - kepada masjid-masjid, dua orang yang saling cinta-mencintai kerana Allah, keduanya berkumpul atas keadaan yang sedemikian serta berpisah pun demikian pula,seseorang Ielaki yang diajak oleh wanita yang mempunyai kedudukan sertakecantikan wajah, lalu ia berkata: "Sesungguhnya saya ini takut kepadaAllah," - ataupun sebaliknya yakni yang diajak itu ialah wanita olehseorang Ielaki, seseorang yang bersedekah dengan suatu sedekah lalumenyembunyikan amalannya itu - tidak menampak-nampakkannya, sehinggadapat dikatakan bahawa tangan kirinya tidak mengetahui apa yangdilakukan oleh tangan kanannya dan seseorang yang ingat kepada Allah didalam keadaan sepi lalu melelehkan airmata dari kedua matanya." (Muttafaq 'alaih)



Buat sahabatku, madziani majid

Eid millad..moga kita terus thabat:)

hadiah dari sebaik insan yang pernah saya kenali, terima kasih ya sahabah. moga dirimu berada dalam rahmat Allah sentiasa. 

hari lahir saya 20 agustus 1987 bersamaan 25 dzulhijjah 1407h. jika ikut kalendar Islam, saya sudah 24 tahun. bertambahnya usia, semakin diri ini berfikir ajal makin dekat. apa amal yang ingin saya persembahkan pada Sang Pencipta?

nota: saya merasakan ada baiknya saya privasikan blog saya kerana sesungguhnya blog ini tentang saya, saya dan saya. sungguh membosankan~

Minggu, Agustus 22

kecintaan




terkadang disaat merenung, aku dituntut oleh iblis tuk mempertanyakan pada sang pencipta....

" Apakah hanya aku yang merasakan beban ini tuhan...?? "

tapi, sebelum pertanyaan itu sampai,

Sang malaikat memperlihatkan seekor anak kucing yang sedang tertidur padaku......

Lawrens ғredriк тaвaиg

nota: masalah keluarga yang semakin hari semakin membarah. Saya hanya mahukan ruang sendiri tanpa ditemani sesiapa, benarkan saya bersendirian dalam segala macam hal yang saya lakukan. Saya benar-benar perlukan ruang sendiri~

nota: saya madziani bt ab majid, saya suka panggilan hana kerana maksud hana ialah kegembiraan, kebahagiaan. Saya pasti ketemu kebahagiaan yang menyelubungi gelap malam diri, ya Allah kuatkan aku, dan ikhlaskan aku dengan ujianMu ini. yezza~

CINTA jangan jauh~

Kamis, Agustus 19

Memperingati

WS Rendra

Saya meminati puisi-puisi almarhum pak WS Rendra. Bahasa biasa. Tetap indah. Penulisan beliau benar-benar menyentuh, mengajak saling ikut fikir akan hal-hal yang kita lakukan. Penulisan yang menginsafkan diri. Semoga, di setiap bait-bait kata dan segala yang beliau tinggalkan dijadikan harta berharga untuk beliau kelak.

Sering kali aku berkata, ketika orang memuji milikku,

bahwa sesungguhnya ini hanya titipan,

bahwa mobilku hanya titipan Nya,

bahwa rumahku hanya titipan Nya,

bahwa hartaku hanya titipan Nya,

bahwa putraku hanya titipan Nya,

tetapi, mengapa aku tak pernah bertanya, mengapa Dia menitipkan padaku?

Untuk apa Dia menitipkan ini pada ku?

Dan kalau bukan milikku, apa yang harus kulakukan untuk milik Nya ini?

Adakah aku memiliki hak atas sesuatu yang bukan milikku?

Mengapa hatiku justru terasa berat, ketika titipan itu diminta kembali oleh-Nya ?

Ketika diminta kembali, kusebut itu sebagai musibah

kusebut itu sebagai ujian, kusebut itu sebagai petaka,



kusebut dengan panggilan apa saja untuk melukiskan bahwa itu adalah derita.

Ketika aku berdoa, kuminta titipan yang cocok dengan hawa nafsuku,

aku ingin lebih banyak harta,

ingin lebih banyak mobil,

lebih banyak rumah,

lebih banyak popularitas,

dan kutolak sakit, kutolak kemiskinan,

Seolah semua "derita" adalah hukuman bagiku.

Seolah keadilan dan kasih Nya harus berjalan seperti matematika :

aku rajin beribadah, maka selayaknyalah derita menjauh dariku, dan

Nikmat dunia kerap menghampiriku.

Kuperlakukan Dia seolah mitra dagang, dan bukan Kekasih.

Kuminta Dia membalas "perlakuan baikku", dan menolak keputusanNya yang tak sesuai keinginanku,

Gusti, padahal tiap hari kuucapkan, hidup dan matiku hanyalah untuk beribadah...

"ketika langit dan bumi bersatu, bencana dan keberuntungan sama saja"


nota : ingin benar saya menulis sebegini...

Selasa, Agustus 17

obgyn

Entah, tiba-tiba imbasan masa lalu saya datang. Menjelma saat mata ini mahu lena.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Raya korban lepas saya tidak pulang ke kampung. Hajat di hati mahu menyelesaikan delivery yang 5 itu. Masih bersisa 2 lagi. Saya keseorangan waktu itu. Masih saya ingat, hari Sabtu dalam pukul kurang lebih 11 pagi begitu. Sahabat-sahabat saya yang lain sudah boleh goyang kaki, mereka telah melengkapkan 5 delivery wajib. Saya belek data pesakit, buat sedikit catatan perihal pesakit.

Doktor pakar dari wad kuning datang. Saya waktu itu sedang berada di bilik pesakit, pesakit saya tidak habis-habis mengeluh sakit, saya cuma mampu mengiyakan sahaja. 

"You, present the case now," lancar tutur kata doktor saya, mengarah pada saya.

Baru sahaja mahu membuka buku catatan saya, terus ditarik oleh doktor saya. Berapa banyak awak clerk patient hari ni? Saya, dalam hati hanya mampu..Ani, nama pesakit, nama pesakit. Yang lain pasti laju. Agak kurang ajar jika memulakan presentation tanpa nama pesakit, tambahan melakukan presentasi di hadapan doktor wad kuning. Saya kelu tanpa bicara. It just an easy task. All I need is her name, then everything will be smooth.

Mr X, 36 years old, housewife, G3P2 at 38th week POA with history of pregnancy induced hypertension at 36th week POA presented in active phase of labor with os about 5cm...

Kantoi kat nama pesakit. Terus dihalau keluar oleh doktor saya. Beberapa minit selepas dihalau, pesakit saya telah siap untuk melahirkan. Sedih, lama saya tunggu, sampai petang, tapi tak dapat nak conduct.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Ingatkan di situ sahaja kisah saya. Rupanya, Rabu waktu ward round saya sekali lagi dimarahi. Prof saya sangat marah kerana saya tidak clerk case. Sebenarnya, saya sudah clerk, dah buat admission clerking sehari sebelumnya, cuma tidak sempat follow up patient. Agak malang juga, sebab semua yang present adalah registrar tapi sampai bed saya, dengan selambanya Prof saya berkata, no I want student to present. Satu-satunya bed yang student kena present pada hari itu dan ia adalah bed yang saya cover.

Amarahnya bukan main. Saya nak awak balik dan reflek diri awak doktor yang macam mana awak nak jadi.
Full stop!

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jadi semua orang tahu i'm a bad student, walau HO tahu saya yang buat admission clerking. Tapi orang kata mendung tak sentiasa menemani. 2 delivery saya yang terakhir adalah yang terbaik. Pertama, saya dapat jaga pesakit saya dari awal sampai akhir tanpa sebarang gangguan dari pelajar lain. Sayalah yang masukkan enema, branula, setkan IV saline, bagi pitocin, plot partogram, wat VE berkali-kali dan conduct betul-betul, since midwife sangatla baik benarkan saya buat semua itu. Yang paling akhir, midwife ajar saya sutures. Dapat HO yang baik yang banyak ajar saya. Memang terbaikkkkk.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Long case saya sangat teruk. Memang kena hentam kaw kaw punya dengan prof saya. Short case pulak, Prof saya blah tanpa satu patah kata. Saya fail case write up saya dan ppd saya dah terlihat buruk oleh prof.


-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Saya dah boleh kata see you again obgyn. Jika saya mahu, saya boleh katakan itu. Tapi tidak. Selagi tidak tertulis saya gagal, saya akan pastikan saya berjuang sehabis mungkin. Use your brain, Ani. Ilmu itu hanya sedang berhibernasi sahaja. Do it right, then you have no regret. Saya paksakan otak saya sepenuh hati saat paper obgyn. seusai habis exam, hanya Allah yang tahu betapa saya telah memaksakan fikiran saya.
dan saya tidak menyesal melakukan yang terbaik walau saya gagal selepas itu.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Hati ini tidak pernah jemu mengucapkan syukur padaMu ya Allah atas segala kurniaan nikmatMu.


Kamis, Agustus 12

oh sukan

Alhamdulillah, selesai sudah perlawanan-perlawanan bola tampar antara tahun. Tahun ini menyaksikan, kami pelajar tahun 4 meraih tempat kedua seperti halnya tahun lepas, di belakang adik kami, pasukan bola tampar tahun 2.


Aku akui kalau adik-adik tahun 2 memang mantap. Mereka bukan sahaja bersungguh-sungguh bermain, tapi berstrategi. Dan strategi mereka berjaya memberi kejayaan kepada mereka. It was a good game though. Aku berharap dapat diadakan satu lagi perlawanan. friendly match dengan adik-adik tahun 2.


Ucapan terima kasih teristimewa diberikan kepada ahli pasukan tahun 4 yang komited dengan perlawanan kali ini. Kami hanya berenam, tiada seorang antara kami, habislah. Aku berharap sangat semakin ramai yang meminati permainan bola tampar, agar ktdi tidak ketandusan pemain pelapis. Walau pasukan bola tampar perempuan tiadalah cemerlang ketika sukem, tapi pada aku yang penting adalah semangat kesukanan. Majulah sukan untuk semua.

terakhirnya, selamat menyambut bulan ramadhan 1431h. Moga mendapat keberkatan dan pentarbiahan terbaik sepanjang bulan yang mulia ini.

Senin, Agustus 9

phase 3

Phase 3 merupakan satu lagi dokumentari mengagumkan dari Noreaga & Achernahr yang juga pengarah bagi siri The Arrivals, dan The Divine Book. Siri ini akan cuba mendedahkan kepada para penonton tentang kehidupan duniawi kita yang penuh dengan penipuan dan ketidakadilan. Dari penajajahan imperialisme hinggalah ke cara makanan harian kita diproses, semuanya dikawal oleh sebuah sistem yang cuba memesongkan kita dari kehidupan yang sebenar. Terima kasih pergi kepada Noreaga & Achernahr kerana bertungkus-lumus menghasilkan siri ini.






dah masuk phase 3, jika belum khatam the arrivals dan the divine book, eloklah sekiranya menonton dahulu siri terdahulu. tapi diingatkan, ini hanyalah satu dokumentari dari hasil kajian noreagaa dan achernahr. membuka minda yang terbelenggu melihatkan dunia sekarang. what went wrong? andalah penilainya. moga mendapat manfaat.


Minggu, Agustus 8

boston med

boston med features a real life medical drama.




layan~

everything that I want

Sempat aku membelek majalah Female pada suatu hari. Aku terjumpa satu artikel, do you really want to quit? Aku terpaku sejenak sambil bermonolog ade jugak bende berguna dalam majalah ni ye. Aku baca bait-bait ayat. Aku dilahirkan pada tahun 1987, makanya aku tergolong dalam Gen-Y.

Perubatan bukanlah satu pilihan utama atau beberapa pilihan aku suatu ketika dulu. Sejak aku tingkatan 4, aku dah tetapkan impian aku. Nak belajar di UTM jurusan Kimia Industri. Hanya Tuhan yang tahu betapa aku minat kimia. Sampai aku beli buku The Alchemist sebab tajuknya, bukan kerana ia novel terlaris. Aku cuma mahu merasai bagaimana perasaannya ditemuduga, jadi aku pergi temuduga Mara di kolej. Manalah aku tahu kalau aku lulus. Cam hampeh je jawapan aku kat penemuduga masa tuh. 

Aku berada dalam dilema apabila surat tawaran dari UTM sampai. Aku mendapat tawaran jurusan kimia industri yang aku idam-idamkan. Lama aku berfikir, solat istikarah dan menimbang segala yang boleh aku timbangkan. Akhirnya, aku buat keputusan pilih perubatan. Hancur impian aku yang lalu. (keputusan ini tidak ada kena-mengena dengan mak dan ayah)

Minggu-minggu pertama di tahun pertama aku mula bertanya, am I destined to be a doctor? do I really wanna do this? Kenapa susah sangat? Macam-macam terluah dari hati. Tambahan pula, minggu-minggu pertama tutorial aku mendapat Doktor Tri yang memang terkenal dengan gaya 'psiko' beliau. Asal keluar kelas rasa sakit kepala, nak tidur je. Believe me, he was torturing us for 2 and half hour! 

Aku melepaskan rindu pada keluarga di Malaysia dengan berbalas emel dengan kakak. Satu hari, di saat depresiku mencapai tahap apa, aku luahkan pada kakak jika sebenarnya aku mahu ke utm dan bukan ke unpad. Aku katakan pada kakak, nasib aku takkan jadi camni jika aku amek kimia industri. Lantas kakak membalas dengan satu ayat Al-Quran

Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al-Baqarah 2:216)

Aku terhenyak sebentar. Kakak benar. Akulah yang ego, ingin senang sahaja. Perangai malas aku yang patut aku enyahkan dalam diri. Menyalahkan keputusan yang diambil bukanlah satu yang bijak, sebaliknya melakukan sebaik mungkin dengan semampu aku. Lantas soalan baru timbul. What kind of a doctor will you be? Soalan ini benar-benar buat aku takut, takut apa yang aku bawa dalam diri. Takut tak mampu menjadi doktor yang mampu menyelamatkan. Dah 4 tahun berada dalam bidang ni, soalan sama aku tanyakan pada diri supaya aku cepat-cepat sedar dan bangkit dari semangat yang hilang itu =)

The fun fact is average Gen Y changes job an average of 29 times and the average time in one job is 1.1 years! A common complaint from employers about Gen-Y is that they want everything right now. It's instant gratification they seek, and if they don't find it. they quickly lose interest and look elsewhere. They want job satisfaction without having to work at it. (Female, Jan 2010)

Aku memang ada perangai gen-y ni. terkadang mudah sangat rasa jemu. tapi aku cepat-cepat bangkit..paling utama yang selalu aku buat ialah baca sirah nabawiyah. Kisah Rasulullah memang buat aku naik semangat, jadi malu terus pada Rasulullah saw. Semangat datang tapi tak kekal lama, 2-3 hari dah turun then aku recharge balik. Aku banyak menelusuri perjalanan hidup aku, saat aku menanyakan Allah adakah aku patut pergi sahaja, Allah menjawab dengan jawapan yang tak aku duga.

Lama-lama, aku lebih suka dengan keadaan-keadaan susah berbanding keadaan senang. Ia buat kita lebih banyak bersyukur dan rendah diri.


You're everything that I want
I'll never give up
Been through this before
And it can get rough
You can push me away
I can deal with the pain
I need you to know
You're everything that I want

Jumat, Agustus 6

refleksi I

Hari ini, selesai satu presentasi yang menakutkan aku. Tidurku tidak lena, baca baris-baris ayat presentasi dengan teliti, ngantuk itu aku nyahkan, walau terkadang mataku tetap pejam di hadapan  komputer ribaku. Tidurku sudah lewat, jagaku awal sekali. Kepalaku sakit, mikirin hal yang sebenarnya mudah. Ya sudahlah ani. Telah tertulis di Luh Mahfuz, kalau kamu itu harus menjadi presentornya. Namun, hatiku tetap berdetik, kenapa aku. Di hadapan doktorku yang terkadang sukar untuk diprediksi apa yang bakalan beliau lakukan. (yeah, he really did something)

Biarkan hal itu. Presentasiku pas-pasan aja. Perlu banyak muhasabah. Perlu lebih berani lagi. Jangan lagak seperti itu lagi, kayak gak pas jadi calon doktor. Bisa diubah presentasiku di lain waktu. Biarkan salah waktu ini, biarkan dimarahi waktu ini, biarlah segala yang buruk itu waktu aku masih mahasiswi, biar ia menjadi pengalaman yang tak terlupakan. Jadi mahasiswi perlu banyak dikoreksi, bila sudah bergelar doktor siapa sih mahu koreksi diri?

Selepas presentasi, aku hadiahkan diriku satu novel sastera remaja, beraraklah awan pilu tulisan Abdul Latip Talib. Satu kelegaan padaku selepas presentasi, seperti telah lulus kasus panjang (long case). oh, oh aku menghiperbolakan sesuatu. heh.

Do you ever reward yourself for the thing you have done?  Do one job, and do it right and you have no other regret. Allah sedang melihat segala yang kita lakukan. Dan janjiNya sentiasa benar. Akan diberikan nikmat tak terhingga kepada hambaNya yang beriman. Itulah balasan terbaik.

Maka adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, maka Tuhan memasukkan mereka ke dalam rahmatNya (syurga). Demikian itulah kemenangan yang nyata. (Al Jatsiyah 45: 30)


nota : aku sudah lupa banyak, macam mana nak study ortho ni?

Minggu, Agustus 1

mendepani satu jalanan

Jika waktu boleh dipausekan, aku ingin sekali waktu itu terhenti saat aku memungkiri janjiku pada abah. abah mengajari anaknya supaya menepati waktu, jangan mungkir janji. akibat kesalahan itu, aku menerima hukuman yang meragut satu dari banyak hal gembira dalam hidupku.


Aku sangat sangat sangat suka main!

Cuma mahu dikhabarkan,

abah, ibu, abe ngoh, kak yah

dirimu JUARA satu sedunia

bagi diriku kesempatan,
kerana tetap jua
diriku
seorang anak, adik kecilmu

its so comforting when everything you have to do is just walk through the path and never look back again. still, im looking backward, realising how my dreams previously had crushed away. i just love the talk the day earlier, and i told myself,

wrote it in your diary so that you wont forget.


 thanks my housemate for the talk. i love it. to diana, a zillion thanks for the advice and doa.