Selasa, Agustus 25

entahla..

Perangai manusia yang menyebalkan

1. Perokok yang masih tak insaf-insaf

" Saya mau berhenti maaaaa..tapi tak bleh..manyak susah wooo..."

Asyik turutkan nafsu jerk..tak pernah nak fikir orang sekeliling yang tak tahan ngan bau rokok ni.

2. Bekas perokok

"Dulu pernah hisap rokok, tapi sekarang dah berhenti. Sejak dapat penyakit ni, terus berhenti. Sekarang dah tak hisap rokok lagi.."

Boleh plak berhenti tetibe je. Dulu, bukan main cakap macam-macam..itula inila..bila dapat penyakit, baru nak ingat pasal kesihatan badan nih.

Takkan nak tunggu musibah baru nak insaf?
Hidayah tak datang bergolek.

Cuba fikir,

kapankah mati itu?

tak tau?

kalau tahu, esoknya nak mati baru nak insaf kot...hurm..

budak ini sedang nasihat diri sendiri

menyusahkan apenye...

"Dalam gundah, akan ada sinar cahaya yang menemani."

Aku sematkan kata ini dalam menginsafi diri, menghadapi dugaan yang diberikan tuhan padaku. Aku bersyukur kerana aku masih diberi kesempatan olehNya, menghadapi liku-liku hidup. Liku hidup yang padaku hanya ibarat gigitan semut kecil. (inipun sudah moody memanjang, heh) Tidak seperti saudaraku yang lain di serata dunia.

Aku sering merasakan diri ini terlalu menyusahkan sahabat-sahabatku. Teringat aku pada satu perbualan dengan sahabatku

" Maafla ani takleh nak bantu ani. Laptop ni laptop lame...bla..bla..."

" eh, takpela. Sepatutnya ani yang kena mintak maaf. Asyik menyusahkan semua orang je..."

" mane ade ni...haish ani ni cakap bukan-bukan lak..hidup ni memang kene saling bantu-membantu, takde istilah susahkan sesape pun," terang sahabatku.

Alangkah bertuahnya aku mendapat teman-teman yang sangat memahami. Sangat ingin membantu dikala bantuan diperlukan. Buat teman-teman yang sentiasa meminjamkan laptop padaku...

Sahabat,
terima kasih ya
atas pengorbananmu
tulus ikhlas dariku
moga tercatat di kitab amalmu

Hidup memang akan selalu menyusahkan orang.
:D

Kamis, Agustus 20

ulangtahunku

Sudah berlalu satu tahun. Alhmdulillah, diri ini masih diberi nyawa olehNya untuk meneruskan hidup. Semakin bertambah usia, semakin dekat jualah aku kepada kematian. Aku teringat pada satu nukilan seorang insan

Jika sisa 4 hari lagi, aku akan nyari kamu buat bilang aku sayang kamu
Jika sisa 3 hari lagi, aku akan nyari kamu tuk ngucapin selamat tinggal
Jika sisa 2 hari lagi, aku akan menyanyi sehingga suaraku hilang agar kau gak bisa merindukan suaraku lagi
Jika sisa 1 hari lagi, aku ingin mengelilingi dunia ini bersama kamu
Namun, aku masih punya banyak waktu...
Lantas aku gak bisa menyatakan apa-apa padamu

Nukilan: allahyarham nadya (diedit oleh aku..)

Aku juga berharap aku menghabiskan sisa-siasa hidupku di dunia dengan sedikit pencapaian yang boleh aku bawa di akhirat kelak.

Selamat hari lahir, ani...

Terima kasih, wahai ibuku yang tercinta.