Selasa, Maret 11

ED

Madziani (sila baca tanpa d),
Best ke ED?

Laju je jawab.
BEST!

Best apanya, hari-hari kena bebel?
Balas bos saya.

Senyum :)

Hari ni banyak kali bos panggil nama saya
HO tagging selalu jadi sasaran.
Jawab je semampu mungkin. Salah pun buat-buat penuh yakin.
Hasil didikan 5 posting lepas.

Tapi serius tak tipu. ED memang best. Selalu adrenaline rush.
Perlu aim clerk case dalam 5 minit sahaja. (Kalau boleh la)
Kes pelbagai. Dapat recall  banyak kes dari posting lepas.

Dan lebih mengujakan sekiranya bilik gerakan dibuka.
Waktu itu yang bercuti perlu bekerja.

Doakan untuk penumpang MH370.
Kami di sini sentiasa bersedia untuk berkhidmat.
Moga-moga semuanya selamat.

nota;
Kenapa perlu patah hati sedangkan tuhan tidak pernah patah harap pada hambaNya?

Selasa, Maret 4

Coret-moret

Kenapa perlu setia sedangkan rasa itu sudah lama pergi.

Entah.

Mungkin sebab aku masih merasakan tanggungjawab yang sama setiap hari. 

Kau sudah tidak rasional pada meletakkan rasa itu.

Mungkin. Aku akui.

Kenapa tetap tega di situ?

Kawan, kau tahu bukan. Mungkin kau perlu cinta dalam setiap hal yang kau bina. Tanggungjawab dan rasional diperlukan di fasa pertengahan sesuatu yang kau bina. Kau mungkin lemah di kemudian hari, tanggungjawab dan rasionallah yang membuatmu terus berjalan. Cinta? Mungkin alasan sekian banyak orang untuk melarikan diri. Tapi tidak aku yang rasional dan tanggungjawab ini. 

Kalau berhenti kerja, nak jadi apa? Mahu bayar hutang dengan apa?
Terus aku melupakan soal cinta dan berfikiran rasional lagi penuh tanggungjawab.

Gila!

Tidaklah. Kurang dengan tanggungjawab aku masih membaca buku kerana khuatir aku salah memberi perawatan kepada pesakitku. Itu satu dosa bagiku.

Baik. Tetap kau butuh cinta dalam perhubungan?

Err, kau tanya aku? Jawapan aku masih sama. Kau butuh cinta. Tapi yang menyebabkan hubungan itu kekal tetap tanggungjawab dan rasional.

Scripta3

Saya belajar sesuatu dari kesilapan saya yang lalu.
Ada masa slogan keep calm and blame the housemen tidak patut digunakan dalam setiap perkara yang terjadi.

Bos saya pesan

Cuba jadi bijak. Pertahankan diri. Saya lebih suka semangat awak yang membara berbanding awak yang pasif. Mana awak pergi?

Mahu sahaja saya menjawab, tapi saya sabarkan. Diam-diam saya berkata;

Tidak kemana-mana. Ada sahaja. Sedang berhibernasi. Mahu simpan tenaga masuk jabatan kecemasan. Sudah letih dengan karenah ibu bapa pesakit. Lepas ni kena tangani ibu bapa kaum kerabat tok nenek segala bagai.

Moga dipermudahkan. Doakan saya.