Rabu, September 26

In progress

Sebenarnya tidak ada apa-apa yang perlu ditakutkan oleh seseorang, apatah lagi dia mengetahui betapa besarnya kebolehannya bagi melakukan sesuatu, atau menjadi sesiapa sahaja yang dia impikan selama ini(quoted)
Percayalah anda juga boleh.
Sentiasa ada masa untuk Allah(quoted)
Dalam proses menghabiskan 2 buah buku yang baru sahaja dibeli. Dua-dua memberi inspirasi. Life is about making choices. 

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa ( 3:133)

Rabu, September 5

Tali kokoh

 












membersamai orang-orang shalih
memang perintah Allah
memang keniscayaan bagi ikrar taqwa

tetapi meletakkan harapan
atau menggantung kebaikan diri padanya
pada sosok itu
adalah kesalahan 
dan kekecewaan...

seorang sahabat berkata padaku
"aku ingin menikah
dengannya... hanya dengannya..."
aku bertanya mengapa
"agar ia menjadi imamku...
agar ia membimbingku...
agar ia mengajariku arti ikhlas dan cinta
agar ia membersamaiku
dalam santap buka yang sederhana"

"ahh... itulah masalahnya" kataku
dan dia kini tahu 
bahwa khawatirku benar
bahwa sosok lelaki penyabar yang dia kenal
juga bisa marah, bahkan sering
bahwa sosok lelaki shalih yang dia damba
kadang sulit dibangunkan untuk 
shalat subuh berjama'ah
bahwa lelaki yang menghafal juz-juz Al-Quran itu
tak pernah menyempatkan diri
mengajarinya a-ba-ta-tsa...

"ahh... itulah masalahnya"

semakin mengenali manusia
yang makin akrab bagi kita
pastilah aib-aibnya,
sedangkan mengenali Allah
pasti membuat kita
mengakrabi kesempurnaanNya

maka gantungkanlah harapan
dan segala niat untuk menjadi baik
hanya padaNya
hanya padaNya...

jadilah ia tali kokoh yang mengantar pada bahagia
dan surga


(Salim A. Fillah)

*** Buat sahabat-sahabatku, Diana dan Sya, terima kasih atas jemputanmu. Maaf, ku tidak dapat hadir ke majlismu. Kutitip doa dari jauh buat kalian berdua, agar kita semua membina tali kokoh, biar bahagia itu sehingga ke syurga***


Sabtu, September 1

Berkira

Berkira benar saya. Kadang-kadang, bila dah clerk ramai pesakit, saya mudah berkira. Aku dah clerk banyak hari ni, kaulah pula clerk pesakit tu. Laju sahaja ayat itu keluar.

Beberapa hari lepas, saya postcall, hampir 27jam tidak tidur. Ketika mula hendak pulang ke rumah, enjin kereta saya tak hidup. Jantung bagai tersentap. Sudahlah mengantuk bukan main, alih-alih kereta saya rosak pula, di tengah panas terik matahari.

Orang pertama yang saya telefon, haruslah abang saya. Walaupun bila fikir balik, abang saya bukan boleh buat apa-apa pun. Dia nun jauh di Kuala Krai, saya di Kota Bharu. 

Seorang pakcik datang tolong saya. Dia dengan rela hati benarkan saya gunakan keretanya untuk saya ke kedai beli bateri kereta. Saya terkejut pada mulanya. Baiknya pakcik ni. Dialah yang temankan saya beli bateri kereta, dan tolong pasangkan bateri tersebut. Saya terharu bukan main. Malah, ketika saya menghulurkan sedikit wang untuknya atas budi baiknya, dengan lembut dia menolak. 

'Pakcik ikhlas nak.."

Oh, ketika itu hati saya tambah-tambah sayu. Dalam perjalanan, air mata saya hampir jatuh. Sungguh murni hati pakcik yang tolong saya tu.

Lepas kejadian tersebut, saya sudah tidak berkira sangat.

Benda-benda baik jangan berkira. Buat je selagi termampu. Yang buruk-buruk memanglah kena berkira. Kalau pagi tadi bangun solat subuh lewat, takkanlah solat zohor nak lewat juga? Iya tidak? 

Tiada apa yang berlaku secara kebetulan, kan?

Sesiapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Dan memberi rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan sesiapa berserah diri kepada Allah, maka Allah cukupkan baginya. Sesungguhnya Allah melakukan perkara yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah menentukan tiap-tiap sesuatu ( Surah al-Talaq, ayat 2-3)