Jumat, Februari 3

Catatan Masa Silam 4

Seingat aku, masa aku membuat keputusan nekad keluar dari sekolah asrama penuh, abahlah orang yang paling kecewa. Wajah kecewa abah aku ingat sampai sekarang. Tapi, aku lagi-lagi ingat wajah resah abah. Aku buat abah resah gelisah satu malam waktu aku berkeputusan keluar jalan-jalan seorang diri (Atau kau boleh baca lari dari rumah)

Waktu itu, apalah yang boleh seorang remaja berusia 13 tahun fikirkan. Abah tak habis-habis bandingkan performance aku di sekolah harian dan sekolah asrama. Ibu memang dari azali kurang bercakap, tambah-tambah ibu masih bekerja waktu itu. Kakakku di asrama. Aku keseorangan waktu itu. Keseorangan dalam menempuh akibat dari keputusan nekad aku itu. (Waktu itu, di tempat aku tinggal belajar di asrama penuh adalah perkara ohsem takde banding, kau keluar asrama kau manusia super pelik, waktu itulah )

Satu malam, tahap keserabutan aku mencapai tahap maksima. Aku nekad keluar rumah. Walau aku hingusan, tapi aku tidak tolol. Ke manalah boleh aku bawa diri. Duit dalam kocek pun takde. Aku kayuh basikal sambil menangis. Kayuhan aku sampai di hadapan surau kampung. Di situ tempat aku tenangkan diri. (Bila aku ingat balik, malu aku nak cerita kat orang betapa jauhnya aku keluar jalan-jalan malam tu)

Abah kerja malam tu. Terus abah minta rakan sekerja dia gantikan dia sekejap. Abah cari aku di rumah kawan-kawan aku. Mesti waktu ini abah super gelisah. Dulu takde telefon bimbit nak sms abah. Aku duduk sekejap sahaja kat surau tu. Tapi mashaAllah, efeknya memang terbaik. Tenang sangat. Dan aku boleh bertenang. Berfikir lebih dalam tentang masa depan aku dan bagaimana aku perlu harunginya.

Balik rumah, abah masih tiada. Aku relaks atas katil. Beberapa ketika, abah datang. Muka abah muka risau. Aku tengok abah dengan mata berkaca-kaca. Mana mungkin aku tinggalkan abah aku yang hensem ni, heh. Hari itu aku nekad, takkan buat abah risau pasal aku. Dan aku belajar sesuatu dari keputusan nekad aku. Jangan risau terlalu banyak, harungi dengan senyuman dan percaya Allah sentiasa bukakan jalan.


Bila aku sambung belajar kat matriks, nasihat  abah pada aku supaya jaga diri. Bila aku ke Indonesia, itu juga nasihat abah. Aku naik hairan, kenapa abah tak pernah nak nasihat aku belajar rajin-rajin. Bila fikir-fikir balik, abah tahu aku akan belajar rajin-rajin. Tapi sekali aku tak jaga diri aku betul-betul, aku boleh binasa. Once broken, considered sold, sis. Ilmu boleh ditimba tapi akhlak yang baik terlahir seiring peredaran masa. Perlu dipupuk bertahun-tahun.

Usia 13 tahun memang epik buat aku.

TanpaMu,
Hatiku mulai resah,
Bisakahku tanpaMu?

TanpaMu,
aku bukan siapa-siapa,
Bisakahku tanpaMu?

Nota : Masih tidak matang macam sahabat-sahabat sekeliling aku.

6 komentar:

ME mengatakan...

serius suka bc blog akak! chaiyok~

madziani mengatakan...

Err, sebenarnya akak tak pasti awak sape. Seha eh?

Tq2. Biasa2 je blog nih.

Anonim mengatakan...

org pon suke bace blog ani ;)-nana

madziani mengatakan...

Toce2 Nana. Blog ni biasa2 je.

ImimaysroN mengatakan...

saya juga suka.. hehe, nk jgk menyibuk kt cni..
tulisan ani mendalam, tersirat dan menyentuh..
keep on writing ani! :)

madziani mengatakan...

Sya!

Rindu kamu :)
Terima kasih. Nak kritik pun boleh for improvement :)