Senin, Februari 27

Awak,

Pada waktu ini, aku rindu. Rindu pada sosok yang telah lama meninggalkanku. Aku rindu pada semangatnya. Sosok yang tidak pernah jemu menuntut ilmu walau kanser ovari yang dihidapinya sudah di peringkat akhir. Dari sekolah berasrama penuh, dia berpindah ke sekolah berdekatan rumahnya. Hanya untuk belajar. Walau di mana dia berada, pasti dia bersama buku.

Pernah suatu ketika, dia bermalam di rumahku. Waktu itu, dia sempat menghabiskan beberapa buah buku di rumahku. Hanya dalam masa satu hari sahaja. Aku rindu pada kecintaan dia, kecintaan pada ilmu. Dan aku rindu dia, sosok yang turut menyentuh aku agar teruja pada tradisi menyimpan ilmu di dada dan bukan hanya di atas kertas. (Sedikit-dikit kecintaan itu semakin hilang, dush!)

Kegagalan itu adalah ujian paling ringan - Prof Shahrir.

Siapa yang tidak pernah gagal?

Ia adalah lumrah kehidupan. Gagal. Lulus.

"Sepertinya, tak adil untuk meminta pada Tuhan untuk menolongmu mengalahkan orang lain. Aku hanya bermohon pada Tuhan, supaya aku tak menangis, jika aku kalah." - sumber blog motivasi sukses
Aku rindu Dayah. Aku rindu arwah sekarang. Rindu semangat dia. Kita mungkin lupa bagaimana rupa orang itu, mungkin lupa apa yang telah dia buat, tapi kita takkan pernah lupa bagaimana orang itu telah menghadirkan seribu satu rasa buat kita.

"Doktor, tidak bolehkah anda memberikan sedikit harapan untuk seseorang yang harus menghadapi kematian ketika teman-temannya sedang mencipta mimpi untuk masa depan?"

May you rest in peace. Ameen.




Tidak ada komentar: