Selasa, Februari 24

semangat

Kenapa Gunung Kinabalu?
Kau ke sana memang untuk mendaki sahaja?
Jalan-jalan?

Entah.
Setiap orang mahukan pencapaian dalam hidup mereka.
Untuk aku, yang pada sudut pandang orang

kau, boleh ke? Dengan pandangan skeptis

Aku rasakan sudah terlalu lama aku tidak mencabar diri aku. Sebab dulu-dulu, aku pernah berangan-angan berada di puncak gunung Kinabalu. Angan-angan yang aku benar-benar ingin jadikan ia kenyataan. Itulah aku. Mahu menjadi aku. Seperti aku yang dulu.

Banyak yang hilang ketika bah besar Disember lepas. Yang tak pernah hilang adalah semangat untuk teruskan hidup. Berjalan, berlari, merangkak atau apa..pastikan ia menuju ke arah apa yang aku mahu.

Di pengakhiran perjalanan saya di Kinabalu, saya ucapkan terima kasih kepada mountain guide kami kerana tidak putus-putus memberikan semangat kepada saya untuk sampai ke puncak.

Terima kasih untuk segalanya. Sedikit sumbangan untuk kamu walaupun saya tahu semangat tak mampu dibayar.
menuruni gunung Kinabalu

Tidak ada komentar: