Senin, September 8

EdStory2

Kawan saya pernah berkata;
Allah akan beri ujian sesuai dengan kesanggupan kita.
Malam-malam bila bekerja saya berharap yang terbaik diberikan kepada saya. Tidak kiralah walau sebanyak kes apapun yang dihadapi.

Jumaat lepas saya atas panggilan. Saya bernasib baik kerana ada housemen yang bekerja bersama saya. Tidaklah saya rasa forever alone. Kekurangan housemen menyebabkan ada waktu-waktu atas panggilan kami para MO bekerja sendirian. Sudah tentulah ditemani MA, jururawat dan jururawat masyarakat. Saya sangat bersyukur mendapat kerjasama yang baik dari semua staf setiap kali saya atas panggilan.

Jumaat lepas, seorang pesakit datang dengan masalah pening kepala secara tiba-tiba. Mengikut sejarah pesakit, beliau baru sahaja disahkan menghidap penyakit darah tinggi sejak 4 bulan yang lalu namun telah meninggalkan perawatan yang telah diberikan. Tekanan darahnya pada kali pertama saya melihatnya adalah 223/123mmHg, yang mana ia adalah sangat tinggi dan berisiko tinggi untuk serangan angin ahmar. ECG menunjukan ST elevation pada anterolateral. Saya berkira-kira ingin memberikan perawatan streptokinase sehingga Allah berikan saya petunjuknya. Pesakit saya mengikut arahan saya, namun beliau sukar sekali membuka matanya. Malah tidak begitu menjawab soalan saya. Tiada tanda-tanda neurological deficit. Hati saya tergerak untuk melakukan CT brain urgent sebelum perawatan STK diberikan.

Lucky me. Hasil CT scan menunjukkan pendarahan di dalam otak. Pesakit dimasukkan ke wad untuk rawatan selanjutnya.

Untuk junior MO seperti saya, semestinya ia satu cabaran yang besar. Ketika sel-sel otak saya tidak dapat berfikir dengan jelas (sudah hampir jam 3 pagi) Allah selamatkan saya dari melakukan kesilapan yang besar. 

Pegajaran dari cerita di atas;
Giddiness can be life threatening! It can be a sign of stroke and ACS.
Not all ST elevation is a sign of MI.
Dear people, take good care of your health. 


Tidak ada komentar: