Senin, Oktober 1

Asing

Terkadang, aku fikir betapa aku tidak layak
untuk semua nikmat yang telah Allah kurniakan padaku

Mereka-mereka yang disekelilingku
benar-benar memberi sebanyak-banyaknya untukku
walhal mereka hadir barang seminit dua sahaja
ibarat angin lalu

Pernah,
pada satu masa dahulu aku ditanya oleh seorang pakcik,
ketika itu, aku sedang makan semeja bersamanya berserta 2 lagi sahabat dunia akhiratku

Apa pilihan kamu?
Tidak tercapai oleh akalku waktu itu
Soalan yang ditanya olehnya
Kini,
aku mula faham akan soalannya
Saya jelas dengan pilihan saya, pakcik!

Seseorang yang asing pada kami pada waktu itu
kebetulan hanya duduk semeja
datang kepada kami
memberi sedikit bekalan hidup untuk kami
benar-benar satu nikmat tak ternilai

Bukalah hari anda dengan solat sunat dhuha dan tutuplah hari anda dengan solat sunat witir

Perkongsian yang sedikit itu tapi benar-benar memberi kesan dalam kehidupan seharian.
Bukan sekali, berkali-kali aku melalui proses yang sama
Seseorang yang asing, datang kepadaku memberi sebanyak-banyaknya
Lantas aku, apa lagi yang perlu dikeluhkan?

“Air liur adalah salah satu makhluk Allah yang sentiasa keluar dari rongga tanpa disedari aleh manusia. Ia terdiri dari pelbagai bentuk molekul yang akan berubah sebagaimana air lain.

Bilamana kebaikan yang diterima, didengar, dilihat, dibaca atau disentuh, maka molekul air akan berubah membentuk nilai yang baik, demikian sebaliknya.

Maka setiap orang sebenarnya membentuk perlakuan berdasarkan air liur yang ditelannya.” -Senyumlah, Tuan Ibrahim Tuan Man.


Nota: Bekerja dengan rakan sekerja yang super ohsem. Memang nikmat




Tidak ada komentar: