Kamis, April 19

Kuih bangkit

Pada waktu dulu, sewaktu aku di Indonesia, kondisi kewangan keluargaku dalam keadaan goyah, malah bisa aku katakan sudah membarah. Abah selalu pesan, duit banyak-banyak yang aku dapat tu simpanlah, kalau tidak kini bila-bila, nanti-nanti keluarga kita membutuhkannya.

Hal itu benar-benar terjadi. Sekitar tahun 2008. Aku pulang ke tanah air, membawa sedikit bekal buat ringan keluargaku. Harap yang sesak nafas, lelah dan letih itu berkurang. Hanya sekadar mampu yang bisa aku hulurkan. Ternyata itu membuat mereka senyum. Senyum itu aku simpan dalam lensa mataku di kotak memoriku.

Aku tiba di Indonesia selepas seminggu untuk aku sedar aku tersilap kalkulasi. Ternyata simpananku di bank hanya sekitar emput puluh ringgit. Untuk bekal minggu-minggu sebelum, sebelum encik mara memasukkan duitnya ke akaunku. Salah aku silap rancang. Tanggunglah. 

Petang-petang bila perut aku lapar, aku ke bilik sahabat aku. Bicara macam-macam sambil makan kuih bangkit asli buatan moyangnya (er, rasa-rasanya) Ternyata, kuih bangkit itu sungguh enak, malah buat aku makan banyak-banyak. Enak di makan semasa perut berkeroncong.

Tiga minggu dengan bekal wang kurang seratus lima puluh ribu rupiah aku masih lagi bisa bernafas. Maka, kalau tidak cukup padamu dengan wang yang sudah ada, mungkin-mungkin harus kamu telusi caramu mengurus kewanganmu. Kamu bisa mencukupkan apa yang ada. 



And you have no right to make your life miserable. Kan?

Nota:
Kehidupan kakak semakin bertambah baik. Dulu-dulu yang susah sudah ternampak mudah. Itulah, bila Allah beri satu kesusahan dan dua kemudahan.

Tidak ada komentar: