Selasa, Desember 20

sembang

"Beruntunglah orang yang hari ini lebih baik dari semalam, rugilah orang yang sama keadaannya hari ini dengan semalam dan celaka lah orang yang hari ini lebih teruk dari semalam."-Pepatah Arab

Salam,

Aku amat teruja dengan binatang. Apatah lagi ular. Heh.

Semalam aku sempat menonton dokumentari National Geographic di TV1. Dan hari ini, sebelum pergi on-call, aku sempat tonton barang 10 minit. Apa yang membuat aku tertarik dan merasa unik ialah tentang pengkaji-pengkaji ular yang diceritakan. Salah seorang pengkaji ular (aku lupa nama dia) sanggup ke Afrika dan merata tempat kat dunia ni hanya semata-mata untuk mengkaji ular.

Aku tertarik dengan kajian yang dia buat. Bermula dengan satu persoalan, kenapa ular berbisa ini imun pada bisanya sendiri? Sebab kadang-kadang, instead of mematuk binatang lain, terkadang ular-ular ini terpatuk diri mereka sendiri dan  menariknya racun bisa ular itu tidak memberi kesan langsung pada mereka. Kenapa? Bermula dari persoalan itulah, si pengkaji ini berusaha memahami ular dan mencari ular di serata dunia untuk dibuat kajian, diambil DNA-nya. Dan dia berharap melalui kajian yang dibuat, anti-venom yang lebih baik dapat dihasilkan. Menarik bukan? Susah kot nak kaji benda alah  ni, lebih-lebih lagi benda-benda macam ni memang membahayakan nyawa. Sekiranya berjaya, kajiannya boleh memberi manfaat kepada seluruh manusia. Aku selalu merasakan pengkaji-pengkaji kat makmal adalah orang yang mengubah dunia. 

Ini juga membawa aku pada perkongsian oleh Prof aku masa kat OnG dulu. Katanya, ada satu kajian yang dibuat oleh sekumpulan pengkaji untuk mengkaji risiko-risiko untuk mendapat cardiovascular diseases (CVD). Pada akhir kajian mereka, dapat disimpulkan anak-anak yang sebelumnya lahir tidak cukup bulan lebih berisiko tinggi mendapat CVD berbanding bayi-bayi yang cukup bulan. Bila dikaji lebih dalam, rupa-rupanya, bayi-bayi yang memang tak cukup bulan, kecil untuk umur gestasi mereka ini sebenarnya telah terbiasa dengan keadaan serba kekurangan. Sel-sel badan mereka telah diprogramkan untuk beradaptasi dengan nutrisi yang sedikit semasa di dalam kandungan. 

Bagi ibu bapa pula yang bayinya kecil, tak cukup bulan ni biasanya sesudah bayi lahir akan cenderung untuk overfed the baby since they thought that the only way to increase the baby weight. Melalui kajian inilah keluarnya saranan untuk memberi bayi cukup-cukup makan je. Jangan terlebih-lebih atau terkurang. Kerana sel-sel badan akan mudah rosak apabila tetiba diberi makan lebih-lebih dan seterusnya membawa risiko yang lebih tinggi untuk mendapat CVD.

Bagaimana dengan satu kajian begitu mampu mengubah paradigma dunia perubatan. Malah membantu mengurangkan risiko CVD. Unik bukan? (Ke aku je yang syok sendiri?) 

Sebab tu aku rasa SSM menarik :)

Malah, sebelum aku pilih jadi doktor, aku bercita-cita nak jadi pakar kimia. Cipta bahan-bahan industri yang lebih mesra alam agar plastik-plastik sampah boleh degradasikan. Heh.

Ada banyak cara untuk ubah dunia. Duduk rumah didik anak jadi mujahid dan mujahidah juga mampu mengubah dunia. Contoh femes, ibu-ibu kat Palestin dan ibu-ibu kat Turki. Asalkan anda menjadi orang yang bermanfaat, InshaAllah anda sememangnya orang yang mampu mengubah dunia.


“Whenever you find yourself on the side of the majority, it’s time to pause and reflect.” -Mark Twain

-Percayalah, ia tidak akan pernah terlambat untuk pusingan U-

Tidak ada komentar: