Jumat, September 23

Palestin

Nampaknya Barack Obama telah mengeluarkan kenyataannya. Dan ia benar-benar menghiris hati juta-juta penduduk dunia terutama penduduk Palestin. Dalam usaha Palestin menuntut diiktiraf sebagai sebuah negara merdeka, Presiden Amerika ini dengan lantangnya menegaskan akan memastikan keselamatan Israel adalah yang utama dan tidak akan teragak-agak untuk menggunakan kuasa vetonya menolak pengiktirafan dari United Nations.


“Countries that recognize Palestine represent about 80% of the world’s population, but the ones who don’t have 90% of the cash”

Ironi bukan.

Perjuangan tidak akan henti di sini. Itu pasti.


Yach, semangat habis posting dan semangat posting baru datang!

Tidak ada komentar: