Sabtu, Mei 28

Lepaskan egomu

Dah ludah, nak jilat balik ke?

Terbaca status di facebook oleh sahabat saya.

Lama saya termenung. Berfikir. Sebab saya rasa ada yang tidak kena pada kenyataan tersebut.

Kerana dengan keprihatinan pada sikap dan rasional, kita pasti sedia maklum meludah juga bukanlah satu hal yang baik. Lebih-lebih lagi meludah di merata-rata tempat. Makanya, sebelum meludah, harus diletakkan rasional dulu sebelum bertindak.

Hanya sekadar analogi ringkas.

Ramai juga orang merasa terkhianti kat dunia ni ya. Antara post saya yang paling popular adalah kata-kata maaf, hasil cuplikan dari Bang Irfan Edcoustic. Sesuatu yang mungkin menenangkan kamu semua, harapnyalah..


Hadith Ibn Umar Radhiyallahu ‘anhuma, “Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai dan bersabar di atas kesakitan yang timbul akibat pergaulan itu, adalah lebih baik daripada seorang mukin yang tidak bercampur gaul dengan orang ramai dan tidak sabar di atas kesakitan akibat pergaulan itu” (Al-Tirmidhi 2507, Ibn Majah 4032)


Lepaskanlah egomu. Itulah caranya. Jika sudah ludah, maka berusahalah membersihkannya. Tiada yang salah pada perbuatan itu. Itu malahan lebih mulia, bukankah menyambung silaturrahmi itu perbuatan yang mulia?
Nota : Mengimbau kisah dulu-dulu. Percayalah, walau ia sulit, akhirnya itu semanis madu. Saya tetap sayangkan dia. Opps, saya yang bersalah sebenarnya. Ego!

4 komentar:

amir aqram mengatakan...

setuju. orang melayu dah biase dengan skop yang cetek. macam otak udang. mane ade makan otak udang jadi tak pandai. berdasarkan ape alasannye? jwpnye hanye sebab orang dulu2 bagi pepatah otak udang.itu jek...

madziani mengatakan...

Hehe, amir. Lama tak jumpa ko.

ada sebab org dulu2 guna pepatah tu. cuma kita perlu kritikal dalam mengguna pakai.

Anonim mengatakan...

encik tuan punye blog...
sy suke gambar di atas... harap diizinkan untuk dicopy . terima kasih
:)

madziani mengatakan...

silakan. bukan saya punya pun.

sama-sama kasih