Kamis, Mei 19

Asing

Bulan lepas saya berkesempatan ke rumah sahabat lama saya di Bangi. Alhamdulillah, dipermudahkan segala urusan sepanjang perjalanan. Saya suka terjah je jalan-jalan ni. Lagipun pengangkutan awam banyak. Dari komuter Bandar Tasek Selatan, saya turun di stesen komuter Bangi.

Kali pertama sampai di Bandar Bangi Lama. Memang agak gerun juga sebenarnya, dahla keseorangan waktu tu. Sahabat saya cakap nanti naik bas je ke tempat kediaman dia. Tunggulah saya si bas itu. Lama. Hampir 1 jam setengah tunggu bas. Semasa sedang menunggu di perhentian bas, ada 2 warga asing yang turut sama menunggu bas.

Di situlah terjadinya perbualan antara kami. Seorang dari Indonesia dan seorang lagi dari Bangladesh. Mereka sangat banyak celotehnya. Saya pula hanya berkongsi kisah saya semasa menuntut di Indonesia dulu. Tak tahu nak berkongsi apa selain kehidupan 3 tahun di Indonesia, sebab ia antara kenangan yang super duper best!

Terkedu saya mendengar kisah dari mereka berdua. Dengan pendapatan yang hampir sama dengan saya tiap-tiap bulan, mereka mampu mengirim separuh malah lebih dari gaji mereka buat keluarga di kampung. Bagaimanalah mereka boleh berhidup dengan duit yang sedikit itu di bumi Malaysia? Malah mampu membeli telepon super canggih seperti HTC? Kagum, kagum. Banyak lagi yang mereka kongsikan dengan saya buat saya bertambah malu dengan nikmat yang Allah berikan pada saya. Sungguh saya ini tidak tahu bersyukur.

Hiduplah kamu di dunia seolah-olah kamu ini warga asing atau pengembara di sebuah perjalanan

Pertemuan bersama 2 warga asing itu benar-benar pengajaran paling berharga buat saya. Kerana destinasi utama warga asing ini bukanlah Malaysia, tetapi negara mereka, maka mereka bekerja keras untuk kehidupan yang lebih baik di negara mereka. Kita yang sedia maklum dunia hanyalah persinggahan dan akhirat adalah destinasi utama perlulah berusaha lebih keras lagi untuk kehidupan yang kekal di sana. Terima kasih, Allah mempertemukan saya dengan insan-insan yang banyak memberi iktibar buat saya.

*Kawan saya selalu cakap saya sering dipertemukan dengan orang-orang baik walau ke mana saja saya pergi. Dan itulah nikmat terindah Allah berikan pada saya, mengenali seseorang walau hanya beberapa minit tapi meninggalkan kesan buat saya seumur hidup.

*Diana Kamal, kamu salah seorang daripadanya :-)

This kid deserved education more than I do. May God bless you dear.

Apalah yang dicemburukan pada kelebihan orang sedang terlalu ramai yang kekurangan punya bahagia dalam diri.

Alhamdulillah, Allahuakbar.

7 komentar:

dianakamal mengatakan...

My dear ani,

I'm so touched. GREATly touched...

May Allah grant His barakah and rahmah upon you, no matter where you are. Ameen.

madziani mengatakan...

My dear dianakamal,

hihi. As expected :P

Love you and may Allah ease you in everything that you do. Ameen

Nur mengatakan...

Subhanallah ani..ayat last sekali menyentuh hati yang sdg gundah ni..:)

nisa chan.

madziani mengatakan...

Nisa Chan!

Sesungguhnya kebaikan itu memiliki cahaya hati, perhiasan pada wajah, kekusutan pada tubuh, keluasan dalam rezeki dan kecintaan di hati makhluk. Dan sesungguhnya keburukan itu adalah kegelapan dalam hati, kemuraman wajah, kelemahan fizikal, kekurangan rezeki dan kebencian pada hati makhluk -Ibnu Abbas.

Ubatnya, taubat. Semoga kebaikan demi kebaikan mengiringi dirimu dan hatimu tenang sentiasa.

p/s: nasihat itu untuk saya terutamanya

madziani mengatakan...

erk, *kekuatan pada tubuh

typing error

hawa mengatakan...

terkesan dengan post ini...MOga jadi peringatan buat diri..

madziani mengatakan...

hawa:

terima kasih sudi bertandang ke sini.
InshaAllah, sama-samalah kita saling ingat memperingati.

Semoga Allah memberkatimu ya :)