Kamis, April 14

Manusia

Lama saya berfikir. Mahu dimesej atau tidak. Sudah 3 hari keputusan akhir peperiksaan tahun 3. Dan saya mengetahuinya dari hari pertama. Sukar, saya tahu itu sukar. Mengalaminya kali kedua. Mahu berkata lebih-lebih nanti takut dimarahi.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Pernah satu masa dahulu, saya mendengar rintihan seorang sahabat mengenai masalah yang dihadapinya. Ayat biasa yang keluar dari mulut saya waktu itu,

Sabar, sesungguhnya...

Belum sempat saya menghabiskan ayat tersebut saya sudah dimarahi. Sabar, sabar. Kau tahu tak dah berapa juta orang cakap benda yang sama!???

Saya terkedu. Telan liur. Ok, dia sensitif dengan kata sabar itu. Namun, Alhamdulillah. Perbualan masih mampu diteruskan.

Sekali lagi sahabat saya itu datang. Dengan masalah yang berbeza. Waktu itu, saya memang tak terfikir nak bagitau apa. Soalan pula yang saya tanyakan.

Agak-agak, dah berapa orang nasihat sabar kat ko eh?

Terus tangisannya terhenti sambil merenung saya yang agak tertegun di situ. Mati, mati. Bala nih. Sekali lagi tempah maut.

Dia gelak. Tangisannya terhenti dan dia ketawa terbahak-bahak.

Saya. Masih blur. Begini sudah buat dia gembira sakan ya.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Saya gagahkan juga. Mesej sahabat saya itu.

Hehe. Kau ni. Kalau orang lain mesti tak berani nak mesej aku. Aku ok je. Pasrah jela.

Saya tahu dia kuat. Budak baik lagi rajin yang low profile.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Seringkali kita berjumpa dengan pelbagai orang. Memang terkadang ada orang yang memang tak ngam langsung dengan kita. Dan kalau ngam sekalipun mesti ada juga hal yang diperselisihkan. Namun, semua itu perencah kehidupan ini. Indah, sangat indah. Kerana manusia sememangnya diciptakan untuk saling kenal-mengenal.


Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. ( Alhujurat: 13)


Dan semakin kita mengenal manusia, semakin kita melihat cerminan diri kita dalam mereka. Melihat kekurangan kita. Mengenali mereka yang pelbagai adalah untuk kita telusuri diri kita sendiri. Mereka-mereka insan yang pelbagai ragam adalah sekolah-sekolah kehidupan kita untuk kita kutip hikmah dari mereka untuk kita bawa bersama dalam hidup kita.

Saya jumpa pelbagai ragam, dan saya yakin anda juga begitu. Ia bagaimana anda mencorakkannya. Anda boleh memilih mencorakkannya menjadi yang terbaik mengikut acuan anda. Dan berserahlah pada Allah. Allah sentiasa mengetahui yang terbaik.

Tidak ada komentar: