Rabu, Maret 16

Saya percaya

Sila baca di post blog ini. Satu kekuatan rakyat Jepun ialah semangat mereka untuk bangkit kembali. Kagum, kagum. Malah sangat kagum dengan nilai-nilai murni yang mereka tunjukkan, walau dalam keadaan apa sekalipun. 

Itu kisah Jepun. Kisah di Malaysia, entah di mana silapnya kita ya. Tak mahu salahkan sesiapa dalam hal ini melainkan menuding jari pada diri sendiri yang tidak melakukan apa-apa. 

Selepas menyertai Jelajah Persiap November tahun lepas, saya mendapatkan banyak input-input yang sangat senang sekali untuk dipraktiskan. Salah satu saranan dari program tersebut adalah mengemas meja makan setelah selesai makan di restoran. Nampak macam senang nak buat, tapi bila kali pertama saya buat, ayah tegur " nak jadi pelayan kat restoran ni ke sekarang?" Terkedu juga saya sebentar. Memulakan sesuatu yang tak biasa orang lakukan ni memang memerlukan kekuatan (macamlah susah sangat benda ni) 

Jawapan saya pada ayah, satu input yang Ani dapat dari program yang Ani sertai. Motif utama semestinya tolong-menolong. Ringankan beban pelayan restoran, apalah sangat dengan kemas meja ni. Walau dah memang kerja mereka.


Ayah diam. Mungkin mendalami maksud yang ingin saya sampaikan. Tiadalah ingin saya melawan kata atau kurang ajar, cuma berkongsi sedikit daripada program yang saya sertai. Bagaimana ingin kita bentuk modal insan jika tidak dari diri kita sendiri yang memulakan dahulu? Dan semestinya sharing is caring.

Saya juga percaya kita juga mampu mengubahnya!

 





2 komentar:

ibnu azman mengatakan...

waaah..small kindness nmpk..truskn bramal..ilmu tnpa amal umpama pohon y x brbuah

madziani mengatakan...

InshaAllah, sama2 kita beramal.