Kamis, September 16

monolog

Saya tidak pernah tahu sekiranya ada kehidupan yang indah,
Dahulu, saya cuma tahu dunia saya seputar rumah dan sekolah,
Asal sudah menjadi anak yang ikut kata, lakuin segala perintah,
Asal sudah menjadi pelajar yang disiplin, cemerlang belajar,
Itu sudah memadai,
Itu sudah cukup untuk capai bahagia,
Dunia dan akhirat.

Saya cumanya terasa itu kosong,
Apabila sudah melihat dunia berbeda,
Saya mula mencurigai diri saya, mencurigai hal-hal sekeliling saya,
Saya mula menyoal, adakah ini sudah cukup?
Saya mula mengamati,
Adakah nilai-nilai yang diperoleh itu satu yang bisa saya persembahkan pada sang Pencipta?

Ramai sudah yang saya kagumi,
Mereka cemerlang dengan nilai perolehan yang tinggi,
Saya mahu begitu, mahu capai nilai perolehan yang tinggi, mahu buat diri ini bisa dihormati,
Mahu buat ibu bapa bangga pada anaknya, mahu jadi terbaik dalam segala, mahu buat tutup mulut mereka yang jahat akan kata-kata nista di belakang.
Cumanya,
Apabila saya memperoleh itu, saya terus-terusan bertanya,
Terus apa Ya Tuhan?
Adakah ini yang Kau mahu?


Saya terus lagi,
Jalani hidup saya yang sememangnya kosong, sepertinya tidak terisi,
Hidup hanya cuma mahu capai nilai terbaik, memperoleh kerja yang dihormati, menjalani kehidupan sebagai seorang anak dan adik,
Tiada titik noktah
Seputar berteman bersama beberapa rakan baik, seputar di hadapan kotak bergambar mengisi waktu kosong, seputar itu sahaja

Saya mengamati
Dunia luar sana,
Saya lihat peperangan,
Say lihat pembunuhan,
Saya lihat seorang laki-laki yang dirinya keseorangan
Cuba mencari lindung di balik ratusan manusia mebawa senjata tajam
Hanya kerana dia Muslim
Kenapa Tuhan takdirkan dia,
Bukan saya?

Adakah keberadaan saya ini benar-benar hidup?
Atau hanya sekadar menjadi manusia robot?

Saya baru tahu adanya kehidupan indah,
Kehidupan di atas satu jalanan yang bersimpang siur,
Penuh dengan pelbagai konflik,
Penuh dengan cabaran dan pengorbanan,
Penuh dengan kemanisan sesudah pahit itu ditelan dengan luar biasa sekali,
Cumanya
Saya di mana?


Keberadaan saya adakah benar-benar membantu atau sekadar perencat jalanan itu?
Keberadaan saya adakah benar-benar eksis atau sekadar lelalang? Hanya tahu dibuai angin ke kiri dan ke kanan

Hakikatnya, senarainya panjang dech mengisi kotak fikir,
Cumanya saya tiada masa untuk itu,
Mahu terus bangkit dan bekerja,
Atas nilaian Allah yang utama.

Ditulis saat merasakan tidak layak menjadi ‘seseorang’
10 September 2010, bersamaan 1 Syawal 1431h.

 

Tidak ada komentar: