Minggu, Agustus 8

everything that I want

Sempat aku membelek majalah Female pada suatu hari. Aku terjumpa satu artikel, do you really want to quit? Aku terpaku sejenak sambil bermonolog ade jugak bende berguna dalam majalah ni ye. Aku baca bait-bait ayat. Aku dilahirkan pada tahun 1987, makanya aku tergolong dalam Gen-Y.

Perubatan bukanlah satu pilihan utama atau beberapa pilihan aku suatu ketika dulu. Sejak aku tingkatan 4, aku dah tetapkan impian aku. Nak belajar di UTM jurusan Kimia Industri. Hanya Tuhan yang tahu betapa aku minat kimia. Sampai aku beli buku The Alchemist sebab tajuknya, bukan kerana ia novel terlaris. Aku cuma mahu merasai bagaimana perasaannya ditemuduga, jadi aku pergi temuduga Mara di kolej. Manalah aku tahu kalau aku lulus. Cam hampeh je jawapan aku kat penemuduga masa tuh. 

Aku berada dalam dilema apabila surat tawaran dari UTM sampai. Aku mendapat tawaran jurusan kimia industri yang aku idam-idamkan. Lama aku berfikir, solat istikarah dan menimbang segala yang boleh aku timbangkan. Akhirnya, aku buat keputusan pilih perubatan. Hancur impian aku yang lalu. (keputusan ini tidak ada kena-mengena dengan mak dan ayah)

Minggu-minggu pertama di tahun pertama aku mula bertanya, am I destined to be a doctor? do I really wanna do this? Kenapa susah sangat? Macam-macam terluah dari hati. Tambahan pula, minggu-minggu pertama tutorial aku mendapat Doktor Tri yang memang terkenal dengan gaya 'psiko' beliau. Asal keluar kelas rasa sakit kepala, nak tidur je. Believe me, he was torturing us for 2 and half hour! 

Aku melepaskan rindu pada keluarga di Malaysia dengan berbalas emel dengan kakak. Satu hari, di saat depresiku mencapai tahap apa, aku luahkan pada kakak jika sebenarnya aku mahu ke utm dan bukan ke unpad. Aku katakan pada kakak, nasib aku takkan jadi camni jika aku amek kimia industri. Lantas kakak membalas dengan satu ayat Al-Quran

Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al-Baqarah 2:216)

Aku terhenyak sebentar. Kakak benar. Akulah yang ego, ingin senang sahaja. Perangai malas aku yang patut aku enyahkan dalam diri. Menyalahkan keputusan yang diambil bukanlah satu yang bijak, sebaliknya melakukan sebaik mungkin dengan semampu aku. Lantas soalan baru timbul. What kind of a doctor will you be? Soalan ini benar-benar buat aku takut, takut apa yang aku bawa dalam diri. Takut tak mampu menjadi doktor yang mampu menyelamatkan. Dah 4 tahun berada dalam bidang ni, soalan sama aku tanyakan pada diri supaya aku cepat-cepat sedar dan bangkit dari semangat yang hilang itu =)

The fun fact is average Gen Y changes job an average of 29 times and the average time in one job is 1.1 years! A common complaint from employers about Gen-Y is that they want everything right now. It's instant gratification they seek, and if they don't find it. they quickly lose interest and look elsewhere. They want job satisfaction without having to work at it. (Female, Jan 2010)

Aku memang ada perangai gen-y ni. terkadang mudah sangat rasa jemu. tapi aku cepat-cepat bangkit..paling utama yang selalu aku buat ialah baca sirah nabawiyah. Kisah Rasulullah memang buat aku naik semangat, jadi malu terus pada Rasulullah saw. Semangat datang tapi tak kekal lama, 2-3 hari dah turun then aku recharge balik. Aku banyak menelusuri perjalanan hidup aku, saat aku menanyakan Allah adakah aku patut pergi sahaja, Allah menjawab dengan jawapan yang tak aku duga.

Lama-lama, aku lebih suka dengan keadaan-keadaan susah berbanding keadaan senang. Ia buat kita lebih banyak bersyukur dan rendah diri.


You're everything that I want
I'll never give up
Been through this before
And it can get rough
You can push me away
I can deal with the pain
I need you to know
You're everything that I want

Tidak ada komentar: