Jumat, Juli 16

wasiat


Ini sebahagian wajah kolej matrikulasi saya. Kolej Mara Kulim (komaku). Tempat saya menimba ilmu dan tetap juga merupakan sekolah kehidupan terbaik yang pernah saya alami. Tempat di mana saya membesar dengan segala macam nasihat dari sang pendidik.

Detik-detik terakhir kami di komaku sarat dengan wasiat-wasiat terakhir. Wasiat terakhir sang guru buat anak-anaknya yang bakalan melanjutkan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Ilmu itu senang sahaja, kalau mahu di mana-mana sahaja bisa dicari. Namun, sekolah kehidupan itu suatu yang perlu dihadapi sendiri, perlu diambil ibrahnya sendiri.

Sang guru benar-benar meninggalkan wasiat yang tersimpan kemas di dalam diri ini. Untuk menghadapi hari esok yang penuh dengan ketidakpastian. Wahai guru, syukran jazilan. Akan dibawa nasihatmu yang seringkali amat didengari orang itu. Pesanan buat kaum hawa.

Kalian semua pernah ke pameran kereta? Pernah kalian melihat kereta-kereta yang dipamerkan? Kalian tertarik, mahu dipandu uji. Wah, kalian berpuas hati. Perfect seratus persen. Tapi, anehkan? Tetap, yang dibeli bukan yang dipamerkan, yang dipandu uji..tetapi yang masih baru, yang tidak terusik, yang masih lagi dibungkus.

Sesuatu yang dibungkus ( An-Nur 24:31). Penuh teka-teki. Itu kehidupan, kristalisasi realita!

Tidak ada komentar: