Rabu, April 15

Doakan kami.

Sudah sering amat saya mendengarkan kata ini.
Bosan!
Tak tahu nak buat apa.

Hampir sebulan sudah peperiksaan akhir tahun kami. Sudah banyak aktiviti yang kami semua sertai. Sudah banyak kejutan-kejutan yang berlaku selama hampir sebulan sudah. Tapi saya di mana? Saya masih kelu. Tidak tahu apa yang berlaku. Sedih sekali pada diri saya. Saya ketinggalan jauh ke belakang. Sudah terlalu lama saya tidak berlama-lama berinternet. Banyak artikel-artikel berat yang tidak sempat saya baca. Saya jadi rindu pada diri saya. Rindu membaca artikel banyak-banyak. Rindu lepak lama-lama di website-website perubatan. Saya hanya membaca sekadar melepaskan batuk di tangga. Saya jadi tidak tahu apa-apa. Sedih sekali.

Saya sedang bertaruh pada masa depan saya. Saya sedang melakukan perkara sinting. Masakan tidak. Saya bakal pulang pada tanggal 6 Mei 2009. Tarikh ini jugalah saya mengetahui keputusan samada saya layak menyambung pengajian saya di Ukm atau tidak. Ini memang tidak masuk akal. Saya sudah hampir mengemas semua barang-barang saya. Beberapa kotak telah tersedia hanya menunggu untuk diambil dan belayar di Selat Melaka. Barang-barang bakal tiba di Malaysia dan saya masih di bumi Jatinangor, merenung diri tanpa hala tujuan. Akaun bank bakal saya tutup. Kartu Izin Tinggal Terbatas (KITAS) bakal saya tamatkan juga. Dan segala-galanya tampak nihil. Saya seperti sudah tidak ada kaitan dengan Indonesia, sehingga keputusan akhir peperiksaan saya diumumkan. Sungguh, saya dan beberapa sahabat sedang bertaruh. Pertaruhan yang cukup besar.

"Sepertinya, tak adil untuk meminta pada Tuhan untuk menolongmu mengalahkan orang lain. Aku hanya bermohon pada Tuhan, supaya aku tak menangis, jika aku kalah." - sumber blog motivasi sukses

Saya sangat terkesan dengan ayat dan kisah yang dituturkan. Lantas, saya cuma berharap apa-apa yang ditakdirkan Allah buat saya, saya dapat menerimanya dengan redha. Tak salah menangis mengenang nasib, cuma biarlah ia hanya barang sekejap sahaja. Itu saja harapan saya. Saya berharap selepas segala-galanya yang ditakdirkan Allah, saya masih tetap mampu tersenyum dan meneruskan hidup. Kegagalan bukanlah akhir kehidupan. Walaupun saya tahu, mana boleh gagal!

Kisah ini menjadi pengajaran tak terkira buat saya. Nasihat buat adik-adik junior saya, jangan pernah memandang sebelah mata subjek-subjek berjam kredit 1 seperti saya. Akibatnya, rasakanlah di tahun akhir pengajian praklinikal. You are non eligible for the fourth year promotion. Huh! Lantas saya secara wajibnya perlu menduduki ujian sekali lagi. Remedial exam yang mana nak tak nak saya perlu lulus untuk saya layak ke tahun 4. Buat teman-teman lain, InsyaAllah kita juga bakal pulang bersama-sama. Apa yang penting? Kejesame! (Ini hanya saya, dia dan dia aje yang tahu)

Doakan kami. Doa kalian amat-amat kami harapkan.

10 komentar:

K H A Z I N A T U L A S R A R mengatakan...

salam ani,
ani, insyaAllah ani, kite seme same doakan ani mudah jawab exam tu nanti,
insyaAllah Allah mudahkan urusan ani masuk tahun 4, yg penting skang keep up the good work ok,
ten pun pernah je nanges berbaldi2,
tp ani saba k, kuat tau, cube selami hikmah dalam setiap yang terjadi,,
urm kadang tu ten ni tau cakap, nasehat je, kadang tu sendiri asyik menangis. tp ten yakin, ani kuat dan boleh buat terbaik :)

salam sayang dari nz (",

hana mengatakan...

Wslm, Fathen.
Yup. Ani dah lakukan yang terbaik. Cuma tinggal tawakkal je. Sape yang tak pernah menangis sebab gagal? Semua orang ade care masing2, ani pun gitu gok. Ye, hanya yang pernah merasai tahu betapa pedihnya perasaan tu. Tq ten atas doa. Ani tau ten pun kuat dan ten jugak mampu buat yang terbaik. Moga kita sama2 berjaye.

Salam sayang buat fathen tercinta.

Nur mengatakan...

Salam Hana yang dimuliakan,

Ini apa yang akak tulis dalam blog akak semalam:

CRYING UNTIL MY HEART HURTS
I just want to cry and wail,
bawl and howl,
sob and weep,
long and loud enough until Scotland hears.

Menangis sahaja sehingga Arasyi bergegar dengan rayuan mu, rintihan mu, akak sentiasa doakan, owh ya, mohon sahaja pada Allah swt, kerana , hanya Dialah yang mampu memberi segala2nya...moga2, doakan akak untukmu, adik ku, tiada hijabnya.

BalQis mengatakan...

Assalamualaikum...

Tidak apa ambil exam lagi sekali, itu lebih baik dari ambil exam sekali dan lupa apa yang telah dipelajari sejurus exam tamat. (isk, isk... aku ler tu)

Dalam hidup, memang perlu belajar, belajar dan belajar. Berapa kali jatuh pun, siapa yang kira. Berapa kali kita bangun dari jatuh, itu yang pentingnya.

Good Luck buat kamu, Hana!!

Saya sudah tanya cikgu, boleh masukkan benda lembut, kalau kita sempat. Kalau x sempat tak boleh buat apa-apa... (^_^)

Sebenarnya saya suka kalau kamu bertanya, ia membuatkan saya turut berfikir juga. *wink*

pssssttt: Cerita Jepun mana yang kamu tengok tu? Pasal Medic yer?

Farhan mengatakan...

salam cik hana,

nginsaf jap saya baca artikel ni..
sy yg ada komp n internet 24h ni plk bknnya nak guna baca artikel yg berkaitan ngan akedemik..lyn artikel politik je lebih.kufur nikmat btl..

saya pun dah dua tiga kali repeat kelas sini.nak kata sedih tak jgk sbb lps repeat, blh baiki cgpa..foundation pun lg strong sbb ulang balik stuff yg kita x master btl2.ada hikmahnya insyaAllah.

harapnya 6 Mei ni ada cerita gembira kat blog ni.asyik cerita sedih je.hehe

hana mengatakan...

Waalaikumussalam semua

Kak Nur:
Terima kasih kak. Cuma, saya agak susah untuk menangis sebenarnya, saya hanya menangis sekali, selepas itu saya tidak akan menangis lagi. Saya sedih. cuma airmata ni dah tak keluar. tapi, apa2 pun terima kasih atas doa. doa-doa kalian mungkin tiada hijabnya.

BalQis:
Saya juga begitu, amek exam, lepas exam terus lupa. Sedih gak, sebab semua tau ilmu itu patut di dada.
Terima kasih atas kata2 semangat kamu. Yup, yang penting bagaimana kita bangkit selepas jatuh.
Terima kasih juga atas doanya.

owh, begitukah? Saya sekarang tidak ke kuliah, jadi tidak dapat bertanya pada lecturer saya. ape2 pun, terima kasih.
Yup,cerita jepun. Tajuk dia kira kira kenshi, kisah benar seorang resident yang buat blog. Seringkali dia bercerita tentang harinya di blog. Ceritanya agak lawak sebenarnya.

Farhan:
Artikel2 berat saya tu termasuk semua jugak politik, medikal, agama dan sebagainya. Saya jugak macam awakla, banyak baca bahan2 lain dari akademik.
Saya setuju je nak repeat paper ni, sebab bile amek balik boleh study pe yang dulu dah belajar dan InsyaAllah bleh baiki cgpa. tapi, tula kalau yang cam saye ni, kalo repeat still fail, makanya saya kene duk sini setahun lagi. Setahun tu. lame tau, hanya sebab fail paper jam kredit 1.
mintak jauh je.
haha. dah dua kali kene tegur.
InsyaAllah, dengan izin Allah berita hepi plak.

Menggapai Edensor mengatakan...

Salam ani..insyaAllah ani n kwn2 akan lulus..amin..kite dtg bersama n blk pon same2..orang bersyukur n gembira sgt bersama twp06..korang sume mmg best..dan org bersyukur sgt dpt kenal ngan ani..:)

hana mengatakan...

Wslm. Nisah, terharu kata-kata nisah. InsyaAllah, kita bakal bersama-sama. Suka dan duka. Ani sangat bersyukur dapat kenal nisah ;)

FaDhLi mengatakan...

Salam.
Pelajar UNPAD-UKM ya?
Di UKM pun ada paper2 yang dikatakan minor tapi kalau fail memang naya.
Anyway, gudluck result.
Kami di UKM menanti korang semua. =)

hana mengatakan...

Wslm.
Yup.Saya pelajar ukm-unpad.
Terima kasih atas kunjungan.
InsyaAllah, akan lakukan yang terbaik.

Kami juga tak sabar ingin pulang =)