Minggu, Februari 8

Kisah biasa-biasa,namun bagiku ia bermakna.

p/s:Aku rasa tulisan aku yang sebelumnya adalah sangat merapu.

Kakakku tidak membalas emailku seperti biasa.Dia akan balas.Itu katanya.Hari Ahad.Pagi.Tapi hari ini,tiada jawapan untuk balasan emailku.Di manakah dia?Kakak,adikmu ini sangat merinduimu.Cepat-cepatla balas emailku.

Kisah kakakku dengan aku sangatla berbeza.
Aku budak yang mudah dalam segala hal.
Kakak aku seorang yang susah dalam segala hal.

Bila aku dapat straight A's UPSR,
aku dengan senangnya dapat tawaran belajar di SBP,
siap dapat status pelajar projek khas,
hidup senang-lenang,
tak yah apply,terus dapat biasiswa,
bestnya jadi budak projek khas ni,
namun aku sia-siakan,
aku pindah,
belajar di sekolah harian.

Kakak aku pula,
bila dapat straight A's UPSR,
tak dapat mana-mana,
tapi dia tak putus asa,
dia belajar sungguh-sungguh,
PMR dapat straight A's lagi,
kali ni pun susah,
Alhamdulillah,
dapat masuk SBP akhirnya,
walaupun panggilan ketiga,
dia apply biasiswa,
Alhamdulillah dapat,
tak macam aku,
tak yah apply,
namapun pelajar projek khas.

Bila belajar kat universiti,
aku senang,
tiap-tiap bulan elaun Mara masuk,
RM 800 plak tuh,
banyak tu,
sesape cakap tak cukup,
aku memang tak faham.

Tapi kakak aku lain,
bila belajar kat universiti,
dia tak dapat pinjaman PTPTN yang penuh,
dapat separuh je,
akibatnya ayah aku kena bayar yuran pengajian setiap semester,
tiap-tiap bulan dapat duit dari ayah aku,
RM 200.Itu yang tiap-tiap bulan ayah aku bagi.
Agak-agak cukup ke?
Belajar di UM.
Banyak benda kena beli.
Aku yakin tak cukup.
Tapi tahukah kamu.
Tak pernah sekalipun kakak aku minta duit lebih.
RM200.Tak nak susahkan ayah aku.Katanya.

Bila nak graduate,
dugaan itu datang.
Dia sabar.Tabah.
Kutukan datang dari teman-teman.
Tapi tak sekalipun dia menyerah,
terus berusaha,
dan akhirnya dia berjaya.

Alhamdulillah.
Kesusahan dia di masa yang lalu dibalas Allah dengan kesenangan.
Sesudah habis belajar di universiti,
dia tidak menganggur,
terus dapat kerja,
kerja yang dia minat,
kerja yang terkait dengan akaun,urusan kewangan,
gaji biasa-biasa,
tapi takpe,
pengalaman tu yang penting.

Lepas beberapa bulan,
dia cuba apply kerja kat syarikat toyota,
nasib tak menyebelahi dia,
dua bulan dia menganggur,
namun 2 bulan tu tidak dia sia-siakan,
dia membaca semua buku-buku yang aku beli,
dan katanya dia terkesan,
ingin berubah,
Alhamdulillah.

Selepas 2 bulan,
dia dapat tawaran kerja.
Kerja di syarikat BMW,
kontrak selama 6 bulan,
dan terbaru,
dia dah dapat status pekerja tetap,
Alhamdulillah.
Aku panjatkan syukur buatMU,Ya Allah.
Sering aku katakan padanya.
Tak dapat Toyota,BMW pun jadila.
Indahkan perancangan Allah.

Kisah kakakku kisah biasa-biasa.
Tapi dia adalah model untuk aku.
Jangan pernah rasa yang susah itu halangan.
Lihatlah peluang dalam cabaran,
jangan lihat cabaran dalam peluang.
Hidup ini ibarat roda.
Sekejap kita di atas.
Sekejap kita di bawah.
Namun seringkali,
bila di atas,
kita sering lupa pada siapa segala pujian harus diberikan,
dan bila berada di bawah,
ada yang mula bertanya,
apa dosaku Ya Allah?
tetapi kadang-kadang,
bila berada di bawah,
kita sering gagal memaknai hidup ini,
mendefinisikan setiap sesuatu yang terjadi,
lantas ada yang gagal bila berada dalam kegelapan,
sedangkan selepas gelap akan ada sinarnya.

Yakinlah dengan janji Allah.

12 komentar:

Farhan mengatakan...

menarik cite psl kakak awak ni..
tp orang yg selalu susah ni bagus juga..mcm cerita ustaz rahmat (sang murabbi) psl monyet atas pokok kelapa tu..
dan bila ckp psl kesenangan kadang-kadang buat sy sgt takut..
jln hidup sy pun sama..tak byk susah..terlebih senang ada la kot..
kalau Allah uji dengan satu dugaan lps ni ntah mampu ke tidak sy terima..

BalQis mengatakan...

Saya adalah antara yang terkesan dengan kisah kakak kamu...

Meh sini saya beritahu, air mata saya bertakung di akhir cerita ini. Ya, kisah yang biasa-biasa. Macam membaca chicken soup for teenage. Tetapi, kakak kamu yang melaluinya, penaglaman dan susah payah yang dilalui, itu sebenarnya yang luar biasakan?

Saya dapat belajar dari ini. Tidak semua kita akan dapat dengan mudahkan? Sekarang masih belum terasa, tetapi nanti bila kita mula kerja sebagai doktor, siapa yang tahukan? Perancangan Allah seringkali surprising... Liku jalan di hadapan, kita tidak pernah tahu betapa tajam atau tidak selekohnya... setakat ini masih lagi mampu berjalan dengan baik... huhu...

Sampaikan salam saya pada kakak kamu, ya Hana!

nur_aishah mengatakan...

Salam ziarah......
I'm touched with the entry..
Semoga kakak Ani mendpt kesenangan setelah pelbagai yg ditempui..AMIN..
MMg sbnrnye kite slalu diuji.

jgn ingat kalu kita dlm kesenangan sebenarnye kita tidak diuji.Ini krn Allah SWT mungkin ingin melihat apa yg kita lakukan apabila kita sentiasa diberi kesenangn.

Semoga kita(termasuk sy) sentiasa beringat akan hal ini.Syukur alhmdullh diatas segala nikmat yg diberikan-Nya..

wslm(",)

Semoga k

Fakhzan Marwan mengatakan...

Akak jua senasib dengan mu.

:D

kangen sekali dengan adik2 ku yang cengeng itu. sabar lah hana, sabar itu adalah kunci segala2nya.

kakak mu itu, akak rasa, sangat tabah bukan? Ujian pada nya bukan calang2, tapi lihat lah dimana beliau sekarang, bekerja dalam sebuah syarikat gergasi dunia, dimana, semua pekerja nya telah diperhalusi sebelum di ambil bekerja.

I'm an accounting major, I know how hard it is to be selected and worked by the most prestige car company.

Sampaikan salam kagum saya pada kakak anda.....:D

Fakhzan Marwan mengatakan...

Hana,

Mungkin kamu tidak tahu, tapi entri2 kamu selalu membuatkan akak berfikir tentang hidup, tentang hati, tentang keberuntungan. Jangan rasa apa yang Hana tulis itu sia2, bukan kah setiap yang Hana tulis itu, diilhamkan oleh Tuhan Yang Maha Esa?

Dan hana, entri hana selalu meneduhkan hati akak yang selalu bagai riam ini. Alhamdulillah. Syukran ya Allah...

hana mengatakan...

Farhan:
Tula.Saya senang je memanjang.Takde susahnye.dugaan tu buat kita lebih kuat,lebih matang.jgn risau,kalau dapat ujian,InsyaAllah awak kuat.Bukankah Allah tidak membebani seseorang sesuai dengan kemampuannya?


BalQis:
Terima kasih.Akan saya sampaikan padanya.InsyaAllah.Kisah biasa2,namun sangat bermakna bukan?


Aishah:
Amin buat doa aishah.Kesenangan juga sebenarnya ujian dari Allah.Untuk kita bersyukur padaNya.Thank you,Aishah.ingatkan ani.

Kak Fakhzan Marwan
InsyaAllah,akan saya sampaikan.Akak accountant?Kakak saya bukan accountant,tapi dulu dia pure math student,tu yang dapat kerja sebagai ass accountant.saya kagum dengan org account ni,entah ..cam susah je.Semoga akak juga tabah ye.Doa saya sentiasa ade untuk akak =)

terima kasih jugak atas kata2 akak.Saya memang ade sifat low self esteem ni.InsyaAllah,akan saya cube lawan sifat ni.

van qif mengatakan...

Salam,

Hanya ALLAH jua yg tahu Qada' dan QadarNYA....

cerita ni pengajaran yg berguna...kisah kehidupan manusia...

Susah @ senang, di atas @ di bawah.. adalah ujian...jgn putus asa rahmat Ilahi...pesanan utk diri aku sendiri..

hana mengatakan...

Wslm
terima kasih atas ziarah kamu.
kisah ini saya sematkan dalam diri untuk saya lebih bersyukur.juga peringatan untuk saya juga.

Lailyvia Mohd Ishak mengatakan...

Aku terharu.. Aku selalu fikir hidup ni susah dan selalu fikir nak putus asa..
aku hilang keyakinan dan aku berfikir Allah tak sayangkan aku..
aku suka ayat ko..
'Lihat peluang dalam cabaran, bukan lihat cabaran dalam peluang'
Ani keep up!!!

hana mengatakan...

Ko pun keep up.Jgn sedih2 k.
ade pe2 bgtau.jgn senyap je.
ni sakit tak bgtau.

chaiyok2.

Ibnurashidi mengatakan...

Salam...

Semoga Allah memberkatimu...
Maaf, saya sebenarnya kurang jelas dengan font yang kecil itu. Agak pedih mata membacanya. Maaf ya...

hana mengatakan...

Wslm.

Amin.
Maaf juga.Font yang mane ni?saya tak nampak mane fontnya :)