Minggu, Januari 18

Tajuk ape yang sesuai?

Tidak relevan pada siapa-siapa melainkan diri sendiri


Situasi 1:
Satu hari aku terpanggil untuk menjawab soalan dari laman IQ test yang dilinkkan oleh NurHasanah.Kebetulan saat itu aku sedang tiada kerjaan.Sedang asyik menjawab soalan,teman aku mengetuk pintu bilik.

"Ani wat gapo?"

"Ni ha..saje isi mase..jawab soklan IQ ni.Ani sesaje je.Ani tengok ramai orang jawab.Ade tu sampai dapat 146.146 ni dalam kategori genius"

"Eleh..entah-entah dia jawab berulang kali"

Owh..masa tuh..aku terfikir.Ada plak fikir macam tu.Adakah aku yang terlalu naif sampai tak terfikir macam teman aku ni?Atau sememangnya manusia ni seringkali bersangka buruk?

p/s:maaf ye As,terpaksa guna situasi yang bersangkut paut dengan sahabat kamu.


Situasi dua:
Aku terbaca di laman web Ustaz Zaharuddin tentang menteri kata mahasiswa boleh berdemo bantah serangan Yahudi.Belum sempat aku mengeluarkan pendapat aku,beliau dah keluarkan kenyataan soal sangka buruk.Aku salah seorang yang menafsirkan tindakan menteri pengajian tinggi dari sudut negatif.Aisehh..bersangka buruk lagi.

Aku jarang menilai kata-kata sahabat aku kalau dia bercerita panjang lebar kat aku.Namun perbualan dengan teman semalam menyebabkan aku terfikir, owh mereka rupanya mendigest apa yang aku cakap.Namun dalam banyak-banyak pemerhatian aku,orang melayu memang tidak terlepas dari bersangka buruk.Orang melayu atau sememangnya manusia itu sentiasa punya sifat prasangka?

"Ani,ko naif sangat"

"Wahai orang-orang yang beriman!Jauhilah banyak dari prasangka,sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa.Dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada sebahagian di antara kamu yang mengumpat sebahagian yang lain.Adakah di antara kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati?Tentu kamu merasa jijik.Dan bertakwalah kepada Allah,sungguh Allah Maha Penerima Taubat,Maha Penyayang" (Al-Hujarat 49:12)









Tidak ada komentar: