Kamis, Desember 4

Hidangan pencuci hati

Salam.
Minggu lepas aku menghadiri 3 ceramah pada hari yang berbeza.Ingin kuceritakan sedikit apa yang aku dapat dari ceramah pertama yang aku hadiri.

Jihad:Antara hitam dan putih.

Ceramah ini dianjurkan oleh kelab UNIVERSE DKM As-Syifa pada hari Selasa pukul 4petang.Sebenarnya ceramah ini lebih menjurus kepada isu-isu semasa dan yang hangat dibicarakan oleh masyarakat ialah isu pengebom bali yang telah dihukum.Mulanya,aku tak berniat nak pergi pun,ditambah pula hujan yang agak lebat.Tapi,memikirkan waktu itu aku tidak punya kerja (LI aku dah siap)aku gagahkan juga,meredah hujan.

Aku sampai agak lewat sebenarnya,dalam pukul 1610.Aku ingat aku datang lewat,rupanya si penceramah tak datang lagi.Petang-petang senggini memang jalan penuh sesak.Aku yang naik motorsikal ni pun tak leh nak menyelit sangat,terpaksa ambil jalan alternatif

Majlis dimulakan dengan bacaan Al-Quran oleh pelajar Indonesia.Sesudah itu,ketua UNIVERSE,lupa plak namanya siapa menyampaikan kata alu-aluan.Dia menceritakan kisahAmbon(semua tahu kan?)Aku tak tahu secara detail apa yang berlaku.Tapi dapat mendengar kisah ini dari salah seorang yang asli dari Ambon,ia membuat aku teruja.Secara geografinya,wilayah umat Islam di Ambon terletak di tengah dan dikelilingi wilayah-wilayah bukan Islam.Pada hari pertama kejadian,Masjid utama di Ambon dibom seusai solat Jumaat.Dan bagi si pencerita,baginya inilah jihad.Kita yang diserang.

Jadi,apa sih jihad ini?

Ustaz Suherman tiba dalam pukul 1645.Aku sebenarnya tak sempat nak faham apa yang dibicarakan oleh ustaz.Bahasa dia tinggi sangat,laju pula pertuturannya.Berkerut dahi aku.Nasib baik sahabatku,Hayat yang menerangkan kembali.Terima kasih,jzkk!

Persoalan pertama.Adakah ini jihad? (merujuk tindakan pengebom bali)

Jihad atau terrorisme?
Secara jujurnya,si ustaz berkomentar.Bagi saya ini bukan jihad.
Jihad itu secara definisinya juga telah jelas.Melihat dari segi perang,kita boleh menyatakan jihad apabila:
1-kita ingin menegakkan syariat Allah di muka bumi ini,seperti yang dilakukan oleh para Sahabat Rasulullah dan mereka yang terdahulu.
2-Menjaga kaum yang lemah..lebih kepada menghapus sebarang bentuk kezaliman yang dilakukan oleh pemerintah terhadap kaum yang lemah.
3-Disyariatkan oleh Islam untuk menghentikan kezaliman.Lebih kurang sama seperti nombor dua.

Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia,maka seakan-akan dia telah memelihara kehidupan semua manusia(5:32)

Terrorisme itu lebih subjektif.Definisinya juga tidak jelas.Aku tak sempat nak salin satu.Maaf ye.Namun,jika ditanya perihal video dan cakap-cakap orang tentang pengebom bali kuburnya berbau wangi,ustaz itu menyatakan saya tidak tahu..kerana sememangnya itu sudah melibatkan urusan mereka dengan Allah.

Dan di akhir kata,ustaz itu menarik kami memikirkan sesuatu yang tak pernah aku fikirkan selama ini(aku je kot,coz aku tak ambil peduli sangat tentang hal ini,aisehh)Selama pengkajian terhadap peristiwa pengeboman Bali ini,ada beberapa perkara yang masih lagi menjadi rahsia dan menjadi persoalan di minda ahli-ahli pemikir Indonesia.Si ustaz meninggalkan kami dengan beberapa fakta:
1-Seorang pakar fizik Indonesia menyatakan bom yang digunakan semasa peristiwa Bali adalah antara yang tercanggih,dan beliau menyatakan tak ada seorangpun rakyat Indonesia yang mampu membuat bom sebegini.
2-Pengebom bali tidak pernah mampu mencipta kembali bom yang pernah dibuat.Atau pihak berkuasa tidak pernah menyuruh mereka mencipta kembali bom seperti itu(jika benar mereka yang melakukannya).Kesimpulannya,tidak ada rekonstruksi katanya.
3-Bahan yang digunakan untuk membuat bom hanya terdapat di 3 buah negara sahaja.Pertama Jerman,kedua Inggeris(aku rasa Britain) dan ketiga Israel.
4-takyah la..aku tak sempat salin,huhu.

Ustaz membuat aku teruja,membuat kami berfikir persoalan utama.

Siapa sebenarnya yang bersalah?siapa dalang pengeboman bali ini?
Mungkin kes ini telah selesai,dan yang paling banyak dibicarakan adalah syahidnya pesalah-pesalah terbabit.Namun,jangan dilupakan 3 poin di atas,kerana persoalan ini sememangnya belum selesai.

Lantas apa tugas kita?
Ustaz berkomentar.Kamu harus lulus sebaik-baiknya dan mengembangkan ilmu kamu.Semasa Konferens Palestin di Indonesia,Imam Masjid Al-Aqsa pernah berkata,kami tidak membutuhkan mujahid dan mujahidah,kerana semua warga Palestin siap untuk syahid.Yang kami butuhkan adalah ubat-ubatan,wang dan senjata.Silakan kalian bantu kami.Inilah tugas kita di sini.

Kerana itu hendaklah orang-orang yang menjual kehidupan dunia untuk (kehidupan) akhirat berperang di jalan Allah.( An-Nisa'4:74)

Diakhir kata,Ustaz menyatakan:

Negeri ini membutuhkan para dokter yang sangat banyak.Silakan kalian belajar bersungguh-sungguh,bekerja di bahagian pedalaman yang amat sedikit dokter yang mahu ke sana.

Hurm..aku terpaku.Di manakah aku?Pernah terfikir untuk bekerja di pedalaman?

wallahu a'lam

9 komentar:

نورحانيسه mengatakan...

Salam ziarah ani. Rupanya natijah kite belajar medik ni adalah untuk survival umat islam. Subhanallah setiap sesuatu rezeki yang Allah beri tidaklah sia-sia. Thanx for dis entri.

DAMAI mengatakan...

tidak mudah berjihad...jihad dengan nafsu sendiri pun masih belum mencapai kemenangan...Ya Allah,ampunkanlah kami...

hana mengatakan...

To nisa =)
Salam kembali.Sama-sama nisa.Ada sebabnya kita ditakdirkan lahir di Malaysia.Bukan untuk bersenang-lenang.Peringatan ini untuk diri sendiri terutamanya yang sentiasa leka dan alpa.Moga kita berjaya hendaknya.

To DAMAI :
Terima kasih untuk ziarah dan komen.Yup,jihad tidak mudah.Seperti sekian banyak manusia berkata,medik susah..tapi kenapa masih ramai yang menjadi dokter?tidak ada yang mustahil asal kita berusaha..peringatan untuk saya jugak..semoga kita mendapat keampunan dariNya.

BalQis mengatakan...

Salam,

Kamu pernah baca buku From Beirut to Jerusalem tulisan Ang Swee Chai? Ya dia seorang Kristian, sangat membenci Islam dan benar-benar menganggap pejuang palestin itu adalah pengganas. Tetapi pandangan beliau berubah apabila beliau yang ketika itu sudah menjadi orthopedist menyertai misi kemanusiaan ke Lebanon pada tahun 1982 tidak silap saya. Waktu itu Israel sedang menggila menghentam para pejuang Palestin. Ya, Peristiwa berdarah Sabra dan Shatila berlaku pada tahun itu, tidak silap saya. Andai ada peluang, saya mahu juga ke sana, terlibat dalam misi kemanusiaan seperti itu, pasti ada hikmah besar yang bakal menanti. Itu sahaja yang termampu, jihad jugakan? Andai ada peluang, jom!

Tentang kematian tiga pengebom Bali itu, syahidnya mereka hanya Allah yang tahu, apa-apa pun semoga roh mereka aman dan tenang di sana. Mungkin mereka telah melaksanakan kewajipan mereka, kita bagaimana? (Sayalah tu, aiseee)

hana mengatakan...

Salam.

Terima kasih atas perkongsian yang sangat bermakna.Saya tak pernah baca lagi buku From Beirut to Jerusalem.Jika punya kesempatan akan saya beli buku tersebut.InsyaAllah.Terima kasih ya!

Saya juga seperti kamu,ingin berkhidmat untuk badan-badan dunia (andai ada peluang).Saya terinspirasi dengan ibu saya yang mendapat peluang bekerja di bawah WHO,namun ditolak peluang itu mentah-mentah kerana ketika itu ibu saya sudah berkeluarga dan sedang mengandungkan kakak saya.Andai ada peluang,tidak akan saya lepaskan.

Saya juga tidak mahu berkomentar banyak tentang pengebom Bali,kerana urusan mereka di dunia ini telah selesai.Kita yang hidup ni kenalah meneruskan perjuangan menegakkan syariat Islam.
Bukan kamu sahaja,saya juga seperti itu.Terlalu asyik memikirkan hal sendiri,sedang hubungan dengan manusia(habluminannas)juga perlu dijaga.

Ya Allah,ampunkanlah kami.
Jzkk

Fakhzan Marwan mengatakan...

Salam,

I see your link from Balqis, I'm Kak Nur from Durham, UK, actualy I was long to have friends in Indonesia, why? because my grand dad was from there, Jawa Barat.

You write beautifully, dont listen to the was-was from Syaitan, may i link your blog please?

Study hard, study smart, may Allah bless you..:D

hana mengatakan...

Wslm..
Thank you for your comment!
My pleasure..can I add yours too?
Hope you don't mind.
I happen to know you from Fathen's blog actually.She is a friend of mine during matriculation.

And thank again for your advice.Really need someone to light up my day right now.

Fakhzan Marwan mengatakan...

Ya, akak kenal fathen, balqis and damai, i mean, i know them through blogging too, what a delicious bloggers!

Dalam perjalanan sunyi ini, dalam kembara mencari ilmu ini, kita tidak akan diuji dengan mudah, ujian aneh2 akan di hantar dari langit, mari lah sama2 kita memberi semangat dan peransang, kerana kata2 itu satu du'a yang sangat ampuh!

What, i cant believe it that you know me....owh both of you are from matriculation ya, i thought from one of MARA institutions..

teruskan menulis ya, aneh, setelah sampai ke UK, hati akak mahu ke indon pula menggali ilmu! sungguh tidak bersyukur sekali diri ini!

hana mengatakan...

Kenal damai n balqis pun melalui blogging..indah sungguh perkenalan ini..

Yup..kenal Fathen kat matriks.Saya bukan budak mrsm,saya budak harian..tak masuk asrama pun,anak manja hehehe..

yeah..jom same2..

Ilmu Allah tiada penghujungnya..Sila2..kat sini pun banyak uni yang bagus,cuma tak banyak yang mengajar dalam bhs inggeris je.